Baca dalam 3 menit

Cama di Perguruan Tinggi Guangzhou-Shenzhen Harus Uji Asam Nukleat

Waktu Publish : 03 Jun 2021, 10:19 WIB
SHARE ARTIKEL

Pada tanggal 30 Mei, siswa kelas tiga senior dari Sekolah Menengah No. 5 Guangzhou datang ke lokasi pengujian untuk pengujian asam nukleat.- Image from Nanfang Daily

Guangzhou, Bolong.id - Perguruan tinggi di Guangzhou, Tiongkok, sudah membuka pendaftaran calon mahasiswa (Cama). Mereka selain menjalani ujian masuk, juga tes Corona.

Dilansir dari Tencent News pada Senin(31/05/2021) di Guangzhou mewajibkan semua distrik untuk tes asam nukleat untuk guru dan siswa di tiga senior, dan menyelesaikan dua tes asam nukleat masing-masing sebelum 31 Mei dan 3 Juni 2021.

Di Shenzhen juga mewajibkan kandidat harus menunjukkan sertifikat uji asam nukleat negatif dalam waktu 7 hari sebelum tes sebelum mereka dapat mengikuti tes.

Biro Pendidikan Kota Guangzhou dan Biro Pendidikan Kota Foshan mengeluarkan pemberitahuan yang mengklarifikasi bahwa dari 31 Mei hingga 11 Juni 2021, siswa kelas satu dan dua di sekolah menengah biasa akan menangguhkan pengajaran offline dan melakukan pembelajaran online di rumah.

Guangzhou-Foshan Kelas Satu dan Siswa Kelas Dua mulai belajar online

Tahun ini adalah tahun pertama ujian masuk perguruan tinggi baru di Guangdong. Ada 54.900 kandidat di Guangzhou yang mendaftar untuk ujian masuk perguruan tinggi.

Biro Pendidikan Kota Guangzhou mengklarifikasi bahwa ujian kualifikasi sekolah menengah umum yang semula dijadwalkan akan diadakan dari 10 hingga 11 Juni tidak akan diambil oleh siswa sekolah menengah tahun kedua.

Waktu ujian dan pengaturan khusus akan diberitahukan secara terpisah; sekolah menengah ketiga- kandidat tahun dan kandidat sosial akan mengikuti ujian masuk perguruan tinggi saat ini.

Mereka yang diwajibkan untuk masuk masih akan mengikuti ujian dari 10 hingga 11 Juni seperti yang direncanakan semula, dan pengaturan khusus akan diberitahukan secara terpisah.

Pada tanggal 30 malam, Shenzhen mengadakan konferensi pers tentang pencegahan dan pengendalian epidemi mahkota baru.

Penulis mengetahui dari pertemuan tersebut bahwa selama ujian masuk perguruan tinggi tahun ini, kandidat Shenzhen harus memberikan sertifikat tes asam nukleat negatif dalam waktu 7 hari sebelum ujian sebelum mereka dapat mengikuti ujian.

Bersamaan dengan itu, menjelang berakhirnya ujian masuk perguruan tinggi, pengelolaan tertutup akan diberlakukan untuk calon residensial SMA.

Wang Shuifa, wakil direktur Biro Pendidikan Kota Shenzhen, mengatakan bahwa ujian masuk perguruan tinggi akan diadakan tahun ini seperti biasa, dan Shenzhen akan berusaha sekuat tenaga untuk mencegah dan mengendalikan epidemi dengan tidak kurang dari standar pencegahan epidemi tahun lalu.

Shenzhen akan secara ketat mengontrol kesehatan guru dan siswa sebelum tes. Semua peserta tes dan staf tes akan menerapkan pemantauan kesehatan 100% 14 hari sebelum tes, tes asam nukleat 100% 7 hari sebelum tes, dan vaksinasi 100% untuk tes staf. (*)

Terkait

news

Bandara Baiyun Guangzhou Tambah Titik Uji Asam Nukleat, Hasi...

  • Nurul Diah
  • 11 Jun 2021

news

Muncul Kasus COVID-19 Baru, Kota Shenyang Adakan Uji Asam Nu...

  • Lupita
  • 19 May 2021

news

Ditemukan di China, Kurma Susu Terpapar Covid-19

  • Alifa Asnia
  • 02 Feb 2021

news

Beijing Daxing Luncurkan Pengujian Asam Nukleat Skala Besar ...

  • Alifa Asnia
  • 25 Jan 2021

news

Konferensi Pers Hebei : Kode Etik Pencegahan Pandemi di Apot...

  • Alifa Asnia
  • 24 Jan 2021

news

Ditemukan di China, Buah Ceri Impor Positif Covid-19

  • Alifa Asnia
  • 23 Jan 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong