Booming, Milenial China Berburu Barang Mewah Tapi Bekas

logo clock 4 Menit logo clock 18-10-2020, 14:47

Seorang anggota staf memotret tas untuk platform ritel barang mewah bekas, Plum (12/10/20) - Image from Reuters

Beijing, Bolong.id - Kecintaan Tiongkok pada kemewahan menyebar ke sektor barang bekas yang dulunya dijauhi. Terbukti, toko-toko online menjelajahi gelombang permintaan terpendam dari pembeli, dipimpin oleh milenial, yang telah dipaksa melakukan ‘pengencangan sabuk’ (pengurangan belanja yang ketat) disebabkan pandemi COVID-19.

Perkembangan pesat dalam beberapa tahun terakhir platform penjualan barang mewah bekas online telah membantu mendorong perluasan pasar, serupa dengan pengecer barang mewah online AS, The RealReal Inc atau Vestiaire Collective Eropa.

"Pendapatan kami mencatat lonjakan tahun ini selama pandemi karena toko offline sebagian besar tutup," kata Xu Wei, Pendiri Plum, perusahaan produk mewah bekas di Beijing yang sangat populer di kalangan wanita milenial dari kota-kota kelas bawah Tiongkok.

Konsumen Tiongkok secara tradisional menghindari barang bekas, meskipun telah mengalami pergeseran selama dekade terakhir ini, dipimpin oleh konsumen yang lebih muda dan lebih sadar lingkungan yang mencari barang-barang kelas atas yang terjangkau.

"Dibandingkan dengan produk yang benar-benar baru, produk bekas lebih ekonomis bagi mereka," kata Xu. Pertumbuhan penjualan di Plum rata-rata lebih dari 25 persen bulan ke bulan di paruh pertama tahun ini.

Tas tangan terlihat di rak selama sesi siaran langsung Plum - Image from CGTN

Ukuran sebenarnya dari pasar barang mewah bekas Tiongkok kecil, platform yang memikat seperti Plum, Ponhu dan Feiyu yang bertaruh pada pertumbuhan yang kuat di tahun-tahun mendatang.

Sebuah laporan bersama oleh Universitas Bisnis Internasional dan Ekonomi Tiongkok dan Isheyipai, sebuah platform untuk kesepakatan barang mewah bekas, memperkirakan bahwa penjualan produk mewah bekas di Tiongkok hanya menyumbang lima persen dari keseluruhan pasar mewah, dibandingkan dengan 28 persen di Jepang dan 31 persen di Amerika Serikat.

Perusahaan konsultan Bain memperkirakan bahwa konsumen Tiongkok akan mencapai hampir 50 persen dari pasar mewah global - senilai sekitar USD 374-386 (sekitar Rp5,5 - Rp5,7 ribu triliun) - pada 2025.

Milenial, yang berusia 20-an dan 30-an, adalah pasar besar bagi pengecer barang bekas. Laporan gabungan universitas-Isheyipai memperkirakan bahwa 52 persen konsumen barang mewah bekas di Tiongkok berusia di bawah 30 tahun, segmen yang lebih besar dari seluruh populasi AS.

Di platform Plum, sebuah Louis Vuitton Speedy 25 Monogram dengan peringkat 85 persen baru ditawarkan dengan harga CNY 4.548 (USD 676 atau Rp10 juta), dibandingkan dengan USD 1.560 (Rp23 juta) di beranda merek terkait. Tas selempang berukuran kecil Gucci GG Marmont hitam baru 90 persen dijual dengan harga CNY 4.890 (USD 727 atau Rp10,7 juta) dibandingkan harga resminya di USD 2.250 (Rp33,2 juta).

Sun Shaqi, livestreamer yang memiliki 6,5 juta pengikut di Douyin, aplikasi video pendek populer TikTok versi Tiongkok, adalah salah satu dari banyak tokoh yang mempromosikan ide membeli barang bekas.

Livestreaming baru-baru ini menjadi media pemasaran yang banyak digunakan di Tiongkok.

"Dengan uang untuk satu tas, kamu bisa membeli tiga sampai empat tas [

second hand

] di sini. Bagus sekali, bukan?" dia bertanya dalam siaran langsung baru-baru ini sambil memegang tas kulit paten merah Louis Vuitton. (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Film Dokumenter Perang Korea Tayang di CCTV sampai Jumat

 

logo clock 22-10-2020, 15:10
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Keren... Blazer Merk China Ini Sedang Tren

 

logo clock 22-10-2020, 14:50
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Diterbitkan, Buku tentang Guru dan Mahasiswa Shanghai Terjebak Lockdown di Kampus

 

logo clock 22-10-2020, 14:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral, Video Siswa Menari Tiru Lukisan Dinding Gua Mogao

 

logo clock 22-10-2020, 13:48
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Bukti Ritual Pengorbanan Manusia Ditemukan di Bagian Barat Laut China

 

logo clock 22-10-2020, 10:08
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral