Para Ahli Bahas Revitalisasi Pedesaan Melalui Pengembangan Budaya

logo clock 3 Menit logo clock 18-10-2020, 13:16

Desa Hongcun, Kota Huashan, Provinsi Anhui - Image from ACT

Beijing, Bolong.id - Komite Nasional Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok (Chinese People’s Political Consultative Conference; CPPCC), badan penasihat politik tertinggi Tiongkok, baru-baru ini mengadakan pertemuan konsultasi khusus tentang bagaimana mencapai revitalisasi pedesaan melalui pengembangan budaya.

Lebih dari 100 anggota CPPCC, ahli dan perwakilan akar rumput menghadiri pertemuan di tempat utama di CPPCC di Beijing dan sub-tempat di Anhui, Hunan, dan Guizhou, menawarkan wawasan mereka tentang topik tersebut.

Chen Jiwa, anggota Komite Nasional CPPCC, menyarankan untuk segera melestarikan tradisi lisan, seperti lagu daerah dan bahasa tak tertulis dari etnis minoritas, mengadakan kegiatan untuk mewarisi keahlian tradisional, seperti resep dan sulaman selama festival, dan mempromosikan pembangunan museum budaya ekologi pedesaan untuk menampilkan pesona budaya pertanian tradisional.

“Kami dapat membantu meningkatkan literasi budaya masyarakat, mendorong mereka untuk meningkatkan kapasitas diri dan mengembangkan kebajikan dengan menggunakan sumber daya budaya secara efektif dalam ritual, acara perayaan, dan pewarisan warisan budaya takbenda (intangible cultural heritage; ICH),” kata Chen.

Dalam beberapa tahun terakhir, departemen pemerintah Tiongkok, termasuk Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata dan Kantor Kelompok Terkemuka Dewan Negara untuk Pengentasan dan Pembangunan Kemiskinan, telah mendirikan sejumlah besar lokakarya pengentasan kemiskinan ICH dengan mendukung item ICH terutama pada pengerjaan tradisional. Lokakarya ini telah membantu orang miskin menemukan pekerjaan di dekat rumah, berkontribusi pada pengentasan kemiskinan dan revitalisasi pedesaan.

Wu Shangzhi, anggota CPPCC lainnya, menekankan pentingnya melindungi dan memanfaatkan desa tradisional.

“Perlu berpegang pada prinsip pengutamaan pelestarian untuk mencegah pembangunan berlebihan, termasuk pelestarian dan pengembangan desa adat dalam rencana strategis negara untuk revitalisasi pedesaan dan Rencana Lima Tahun ke-14, memanfaatkan nilai budaya di desa tradisional, dan membawa inisiatif petani untuk perlindungan dan pengembangan desa tradisional, ”kata Wu.

Pemerintah daerah telah mempromosikan pengembangan pariwisata pedesaan dengan mengandalkan desa tradisional untuk meningkatkan revitalisasi pedesaan, seperti yang terlihat di Kota Huangshan, di Provinsi Anhui, Tiongkok Tmur.

Wu mengambil Desa Hongcun di Kota Huangshan, sebagai contoh. Di Hongcun, yang menjadi Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2000, 20 persen dari pendapatan tiket perusahaan perjalanan digunakan untuk dana perlindungan peninggalan budaya dan 8 persen digunakan untuk dividen penduduk desa, perawatan lansia, dan renovasi perumahan.

Desa mendukung petani dalam menjalankan fasilitas agritainment (pertanian plus hiburan) untuk menambah pendapatan dan menggugah semangat mereka untuk melindungi desa adat. (*)



Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Pameran Pariwisata China-ASEAN Expo Bakal Digelar di China Selatan

 

logo clock 28-10-2020, 13:22
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Universitas China Terima Lebih Banyak Siswa Penyandang Disabilitas

 

logo clock 28-10-2020, 13:19
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Lestarikan Warisan Audiovisual di Hari Warisan Audiovisual Sedunia

 

logo clock 28-10-2020, 12:10
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Program Baca Bahasa Mandarin Pertama untuk Anak-Anak Diluncurkan

 

logo clock 28-10-2020, 12:07
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kursus Online Tampilkan Pesona Wayang Kulit China

 

logo clock 28-10-2020, 12:02
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral