Program Uji Uang Yuan Digital Berkembang Pesat di Shenzhen

logo clock 5 Menit logo clock 13-10-2020, 12:48

Ilustrasi Yuan Digital - Image from SCMP

Guangdong, Bolong.id - Shenzhen, yang terkenal dengan komunitas pembuat dan sumber daya manufakturnya, memimpin uji coba mata uang yuan digital Tiongkok.

Pekan lalu, pemerintah Shenzhen mengadakan undian berhadiah uang digital senilai CNY 10 juta (Rp22 miliar). Dalam undian ini, pemerintah Shenzhen akan membagikan uang digitalnya kepada 50.000 penduduk yang menang undian. 

Dari ajang ini, hampir 2 juta penduduk yang ikut mendaftar, menurut sebuah pos dari pemerintah setempat.

Pemerintah Shenzhen membagikan uangnya melalui "angpau (red envelopes)" seluler, alat yang dirancang untuk mendigitalkan kebiasaan pemberian uang dalam bingkisan berwarna merah dan pertama kali dipopulerkan oleh dompet elektronik (e-wallet) WeChat.

Pemenang dapat menebus angpau senilai CNY 200 (Rp435 ribu) di dalam aplikasi yuan digital resmi dan membelanjakan uang virtualnya di lebih dari 3.000 gerai ritel di kota.

Yuan digital tidak boleh disalahartikan sebagai bentuk cryptocurrency seperti bitcoin. Sebaliknya, yuan digital dikeluarkan dan dikelola oleh bank sentral Tiongkok, berfungsi sebagai versi digital resmi dari mata uang fisik Tiongkok dan memberi Beijing pemahaman yang lebih baik tentang sirkulasi mata uangnya.

Yuan digital tidak akan menggantikan dompet elektronik seperti WeChat Pay dan Alipay, tetapi sebagai pendukung dari uang elektronik itu.

Misalnya, pemerintah pusat mungkin di masa depan mengeluarkan subsidi ke kantor daerah dengan mengirimkan yuan digital, yang dapat membantu mengatasi masalah seperti korupsi.

Shenzhen adalah salah satu dari empat kota di Tiongkok yang memulai pengujian internal yuan digital, mengumumkan pemberitahuan pemerintah pada Agustus 2020 tanpa membahas secara spesifik.

Distribusi terbaru kepada konsumen dipandang sebagai pengujian publik berskala besar pertama di negara itu atas mata uang virtual yang diterbitkan secara terpusat.

Sebelumnya, terdapat indikasi dari aplikasi yang masuk. Pada April 2020, kendaraan mata uang digital Shenzhen meluncurkan gelombang perekrutan untuk posisi teknis seperti arsitek aplikasi seluler dan pengembang Android.

Sebagai langkah selanjutnya, Shenzhen akan meluncurkan "platform inovasi fintech" melalui lembaga mata uang digital resminya, kata dokumen pemerintah pusat baru yang merinci langkah-langkah pembangunan lima tahun kota, termasuk menarik lebih banyak investasi asing dalam teknologi mutakhir.

Kota ini juga akan memainkan peran kunci dalam memajukan penelitian dan pengembangan yuan digital, penerapan dan kolaborasi internasional.

"Platform inovasi fintech" secara samar-samar didefinisikan dalam pengumuman tersebut, tetapi Yang Babel menawarkan interpretasinya, menunjukkan bahwa itu "dirancang untuk memungkinkan perusahaan swasta dan lembaga lain agar berpartisipasi dalam dunia nyata ini, atau proyek pengembangan pasar modal yang bertujuan secara kolektif kembangkan penerapan DCEP [digital currency electronic payment; pembayaran elektronik mata uang digital].”

Kota Shenzhen berada pada posisi yang tepat untuk menguji keterlibatan swasta, karena telah menjadi model nasional untuk reformasi ekonomi yang digerakkan oleh pasar. Didirikan pada 1980 sebagai zona ekonomi khusus pertama Tiongkok, sekarang menjadi rumah bagi raksasa teknologi seperti Tencent, Huawei dan DJI serta pusat inovasi seperti HAX dan Trouble Maker. Presiden Xi Jinping (习近平) dijadwalkan mengunjungi Kota Shenzhen minggu ini untuk memperingati ulang tahun ke-40 kota tersebut.

Meskipun bank sentral menyediakan logika dan infrastruktur yang mendukung yuan digital, ada banyak ruang bagi bank komersial dan perusahaan swasta untuk berinovasi pada tingkat aplikasi. Baik platform ride-hailing Didi dan fintech JD baru-baru ini meluncurkan langkah-langkah untuk membantu mempercepat implementasi yuan digital di kehidupan nyata.

“Jika percontohan [di Shenzhen] berjalan dengan baik, kami dapat mengantisipasi kota-kota lain akan meluncurkan program percontohan serupa, bersama dengan skenario aplikasi baru, sehingga mempercepat penerapan DCEP,” kata Yang, sebagaimana dilansir dari TechCrunch. (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

China Dukung Kepemimpinan Shenzhen dalam Pembangunan Pasar Modal

 

logo clock 20-10-2020, 13:31
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

China Sambut Perusahaan AS Masuk dalam Pasarnya

 

logo clock 20-10-2020, 10:22
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China Dirikan Pusat Sertifikasi Fintech Nasional di Chongqing

 

logo clock 19-10-2020, 11:38
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Industri Es Krim China Pulih Pasca Pandemi COVID-19

 

logo clock 17-10-2020, 13:13
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Direktur Pelaksana IMF: Pemulihan China Bantu Pemulihan Global

 

logo clock 15-10-2020, 12:00
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral