China Bersiap untuk Misi Bersejarah ke Bulan

logo clock 4 Menit logo clock 19-11-2020, 10:44

Roket Long March-5 Y5 di Situs Peluncuran Pesawat Luar Angkasa - Image from Xinhua

Hainan, Bolong.id - Tiongkok pada Selasa (17/11/20) memindahkan roket besar ke tempatnya sebagai persiapan untuk meluncurkan misi membawa kembali material dari bulan untuk pertama kalinya dalam empat dekade.

Long March-5 kelima diangkut dengan traktor dari hanggar ke lokasi peluncuran terdekat di pangkalan luar angkasa di Wenchang di sepanjang pantai provinsi pulau selatan Hainan.

Pesawat ruang angkasa Chang'e-5 yang akan dibawa dijadwalkan untuk diluncurkan pada akhir November 2020, menurut Administrasi Luar Angkasa Nasional Tiongkok.

Insinyur luar angkasa telah melakukan perakitan umum dan pengujian pada roket tersebut setelah diangkut ke Wenchang pada akhir September 2020. Butuh sekitar dua jam untuk secara vertikal mengangkut roket besar itu ke area peluncuran Selasa pagi (waktu setempat). Ujian dan tes akhir akan dilakukan pada roket sebelum peluncuran.

Wahana bulan, yang beratnya lebih dari 8 ton, terdiri dari empat bagian: orbiter, returner, ascender,  dan lander. Pendarat (lander) akan mengebor 2 meter di bawah permukaan dan mengambil sekitar 2 kilogram batu dan puing-puing lainnya untuk dibawa ke bumi.

Sampel akan ditempatkan di atas kapal ascender, yang akan berlabuh dengan pengorbit (orbiter) dan pengirim (returner), mengorbit bulan. Sampel tersebut kemudian akan ditransfer ke returner.

Setelah berpisah, returner masuk kembali ke bumi sendirian, yang diperkirakan akan mendarat di Mongolia Dalam Tiongkok Utara pada pertengahan Desember.

“Ini adalah misi pengembalian sampel pertama dari bulan yang melibatkan teknologi tak berawak. Pekerjaan ini lebih rumit daripada mengekstraksi sampel dari bulan secara manual," kata Pei Zhaoyu, Juru Bicara CNSA untuk misi Chang'e-5.

Yang lebih sulit untuk pekerjaan itu adalah "jendela peluncuran singkat," menurut Mao Wanbiao, Wakil Direktur Pusat Peluncuran Misi Chang'e-5.

Misi tersebut akan memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari materi bulan yang baru diperoleh untuk pertama kalinya sejak misi Amerika dan Rusia pada 1960-an dan 1970-an. Ini akan berkontribusi pada studi ilmiah di berbagai bidang seperti pembentukan dan evolusi bulan.

Roket pengangkut Long March-5, yang dijuluki "Fat 5" karena bentuknya yang besar, saat ini merupakan kendaraan peluncuran terbesar di Tiongkok. Ini adalah kedua kalinya roket pengangkut akan digunakan secara praktis. Pada 23 Juli 2020, berhasil meluncurkan misi Mars pertama Tiongkok, Tianwen-1.

Wakil Perancang Umum Long March-5 Liu Bing mengungkapkan optimismenya tentang misi eksplorasi bulan yang akan datang.

“Peluncuran sebelumnya telah menguji roket dalam teknologi utama tertentu, jadi kami lebih percaya diri kali ini dan saya berharap ini akan berhasil. Sekarang fokus kami adalah pada langkah-langkah pengendalian utama di lokasi peluncuran, terutama di area yang terkait dengan misi terbang,” kata Liu kepada CGTN.

Misi bulan Chang'e, dinamai sesuai nama dewi bulan Tiongkok, termasuk di antara yang paling ambisius di Tiongkok karena program luar angkasa terus membangun tenaga sejak pertama kali menempatkan manusia di luar angkasa pada tahun 2003, menjadi hanya negara ketiga yang melakukannya setelah AS dan Rusia, sebagaimana dilansir dari Shanghai Daily. (*)



Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

3 Perusahaan China Masuk Jajaran 5 Pembuat Smartphone Terbesar Dunia

 

logo clock 25-11-2020, 08:05
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Industri Dirgantara Komersial Tiongkok Tumbuh Pesat

 

logo clock 24-11-2020, 21:09
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Tonggak Sejarah Chang’e, Menandai Jalan Menuju Eksplorasi Bulan

 

logo clock 24-11-2020, 12:48
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Survey: 90% Pemuda China Ajari Orang Tua Gunakan Ponsel

 

logo clock 23-11-2020, 11:40
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China Mobile Bangun Lebih dari 385.000 Pusat 5G

 

logo clock 23-11-2020, 11:22
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral