Baca dalam 3 menit

China dan ASEAN Puji Prestasi Kawasan Perdagangan Bebas

SHARE ARTIKEL

Anggota Dewan Negara China dan Menteri Luar Negeri Wang Yi bertemu dengan utusan diplomatik dari negara-negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di Beijing, ibu kota China, 8 November 2020. - Image from GT

Beijing, Bolong.id - Laporan dari Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN-Tiongkok (ASEAN-China Free Trade Area; ACFTA) menyoroti pertumbuhan perdagangan dan investasi selama dekade terakhir. Juga upaya bersama memerangi COVID-19.

Laporan tersebut muncul setelah pertemuan para pemimpin Tiongkok-ASEAN (10 + 1) ke-23 yang diadakan secara online pada Kamis (12/11/20), dan diterbitkan oleh Kementerian Perdagangan Tiongkok di situs webnya pada Jumat (13/11/20).

Pembentukan ACFTA telah memperkuat hubungan ekonomi ASEAN dan Tiongkok, kata laporan itu.

Tiongkok telah mempertahankan posisinya sebagai mitra dagang terbesar ASEAN sejak 2009. Menurut statistik ASEAN, perdagangan barang antara ASEAN dan Tiongkok telah meningkat lebih dari dua kali lipat sejak 2010, dari USD 235,5 miliar (Rp3,3 ribu triliun) menjadi USD 507,9 miliar (Rp7,2 ribu triliun) pada 2019.

Terlepas dari pandemi COVID-19, perdagangan barang antara ASEAN dan Tiongkok dari Januari-September 2020 melonjak sebesar 5 persen, dengan ASEAN menjadi mitra dagang terbesar Tiongkok untuk pertama kalinya.

Selama KTT Bisnis dan Investasi ASEAN yang diadakan secara online pada Jumat (13/11/20), Perdana Menteri Tiongkok Li Keqiang mengatakan Tiongkok berkomitmen untuk perdagangan bebas di bawah kerangka kerja WTO dan integrasi ekonomi regional.

“Sejak pembentukan ACFTA 10 tahun lalu, konten FTA menjadi lebih kaya dengan levelnya ditingkatkan. Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP), yang diharapkan akan ditandatangani pada pertemuan para pemimpin Asia Timur, akan mengirimkan sinyal positif dan jelas tentang integrasi ekonomi regional dan globalisasi ekonomi, ”kata Li.

Selain itu, laporan 10 tahun tersebut memuji semangat bersama dalam menegakkan multilateralisme dan kerja sama internasional untuk memerangi pandemi COVID-19, mencatat bahwa hubungan perdagangan dan investasi bilateral tetap kuat dan kuat meskipun pertumbuhan ekonomi global saat ini lambat.

"Selama bertahun-tahun, Asia Timur telah memainkan peran penting yang berpengaruh bagi ekonomi global. Dalam situasi saat ini, kita tetap harus mengambil tanggung jawab ini. Setiap negara harus bekerja bahu membahu, bergandengan tangan untuk bergerak bersama dan mempromosikan pemulihan ekonomi dan pembangunan kawasan, "kata Li.

Kerja sama tidak hanya dilakukan di sektor teknologi maju dan antar usaha besar, tapi juga antar usaha mikro, kecil dan menengah, ujarnya.

Ke depan, ASEAN dan Tiongkok akan terus bekerja sama di bidang ekonomi, menangani masalah yang dihadapi oleh bisnis kedua belah pihak, serta meningkatkan kerja sama ekonomi dan pembangunan, dengan tujuan untuk berkontribusi pada pemulihan ekonomi awal di kawasan, dan selanjutnya melepaskan manfaat ACFTA bagi rakyat ASEAN dan Tiongkok dalam 10 tahun ke depan, kata laporan itu. (*)

Terkait

ces 2020

CES ASIA 2020 di Shanghai ditunda!

  • Bolong team
  • 12 Mar 2020

coronavirus

Penjualan iPhone di Tiongkok bulan Februari Turun 60

  • Bolong team
  • 12 Mar 2020

covid-19

Mahasiswa Indonesia di Tiongkok Negatif Corona, 1 Ma

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020

corona

Tiongkok Beri Bantuan Medis, Miris, Saat Warga Jakar

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020

kesehatan

Menguji Khasiat Jamu Jokowi dan Jamu Herbal Tiongkok

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

berita

Krisis Kepedulian Tanggapi Corona, Anggap Remeh hing

  • Bolong team
  • 19 Mar 2020
Logo follow bolong