Baca dalam 3 menit

Xi Jinping Jelaskan CPC, Rencana Pembangunan Baru China

SHARE ARTIKEL

Xi Jinping, Sekretaris Jenderal Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok (CPC), memberikan pidato penting pada sesi pleno kelima Komite Sentral CPC ke-19 di Beijing, Ibu Kota China. Sesi ini diadakan di Beijing dari 26 hingga 29 Oktober 2020 - Image from China Today

Beijing, Bolong.id - Pihak Partai Komunis Tiongkok (Communist Party of China; CPC) pada Selasa (3/11/20) mengumumkan, rumusan Rencana Pembangunan Lima Tahun ke-14 Tiongkok.

Pidato Xi Jinping, Sekretaris Jenderal Komite Pusat CPC, tentang proposal juga dirilis.

Proposal Komite Sentral CPC tentang Rencana Lima Tahun ke-14 (2021-2025) untuk Pembangunan Ekonomi dan Sosial Nasional, dan Tujuan Jangka Panjang Sepanjang Tahun 2035 diadopsi pada sidang pleno kelima Komite Sentral CPC ke-19 di Beijing, minggu lalu.

Proses penyusunan secara resmi dimulai pada 13 April 2020 ketika kelompok perancang yang dipimpin oleh Xi Jinping mengadakan rapat pleno pertamanya.

Mengkoordinasikan perumusan Rencana Lima Tahun ke-14 dan tujuan jangka panjang hingga tahun 2035 sangat penting untuk memobilisasi dan memotivasi seluruh Partai, seluruh bangsa dan rakyat dari semua kelompok etnis untuk mengatasi semua risiko dan tantangan di jalan ke depan dan memulai awal yang baik dalam sepenuhnya membangun Tiongkok sosialis modern, ujar Xi Jinping dalam pidatonya, mengutip konsensus yang dicapai selama permintaan komentar.

Permintaan komentar dan saran yang ekstensif dari berbagai sektor diadakan. Permintaan secara online juga menerima lebih dari 1 juta komentar dari 16 hingga 29 Agustus 2020.

Kelompok perancang mempelajari semua komentar dan saran yang dikirim kepada mereka sedikit demi sedikit, mengadakan diskusi dan merevisi proposal berkali-kali, kata Xi Jinping.

Sebanyak 546 komentar dan saran telah tercermin dalam proposal, kata Xi Jinping, menyebut proses penyusunan "contoh nyata dari demokrasi intrapartai Partai Komunis Tiongkok dan demokrasi sosialis Tiongkok."

Xi Jinping menggarisbawahi penanganan yang tepat yang dinamai "lima hubungan" - hubungan antara membangun prestasi masa lalu dan mencari inovasi, antara pemerintah dan pasar, antara keterbukaan dan kemandirian, antara pembangunan dan keamanan dan antara strategi dan taktik - sebagai prinsip dalam menyusun proposal.

Dilansir dari Xinhua, Xi Jinping telah menguraikan beberapa topik utama dari dokumen tersebut.

POLA PEMBANGUNAN BARU

Menetapkan pola pembangunan baru di mana pasar domestik dan luar negeri dapat saling mendongkrak dengan pasar domestik sebagai andalan merupakan pilihan strategis untuk menaikkan taraf pembangunan ekonomi Tiongkok, serta menempa keunggulan baru dalam kerja sama dan persaingan ekonomi global, menurut Xi Jinping.

Dalam beberapa tahun terakhir, seiring dengan perubahan lingkungan politik dan ekonomi global, kebangkitan deglobalisasi dan tindakan unilateralisme dan proteksionisme oleh negara tertentu, sirkulasi global tradisional telah melemah, ujar Xi Jinping, mendesak upaya untuk mengakar pembangunan Tiongkok di dalam negeri dan lebih mengandalkan pasar domestik untuk mencapai pertumbuhan ekonomi.

Xi Jinping menyerukan untuk tetap memperluas permintaan domestik sebagai landasan strategis dan mendorong siklus positif ekonomi nasional. Dia juga meminta sistem pasokan yang lebih sesuai dengan permintaan domestik.

Pola pembangunan baru tidak akan berarti sirkulasi domestik yang tertutup, kata Xi Jinping, menekankan bahwa itu adalah sirkulasi ganda terbuka yang melibatkan pasar domestik dan luar negeri.

Mempromosikan sirkulasi ekonomi domestik berskala besar dan lancar akan membantu menarik sumber daya global dengan lebih baik, memenuhi kebutuhan domestik, meningkatkan perkembangan industri dan teknologi, serta mendorong keuntungan baru dalam kerja sama dan persaingan ekonomi global.

SASARAN PEMBANGUNAN EKONOMI

Xi Jinping mengatakan bahwa ekonomi Tiongkok memiliki harapan dan potensi untuk mempertahankan pembangunan yang stabil dan jangka panjang.

Sangat mungkin bagi Tiongkok memenuhi standar saat ini untuk negara-negara berpenghasilan tinggi pada akhir periode Rencana Lima Tahun ke-14 dan untuk menggandakan total volume ekonomi atau pendapatan per kapita pada tahun 2035, katanya.

Akan ada banyak faktor yang tidak stabil dan tidak pasti di lingkungan eksternal dalam periode mendatang karena banyak risiko dan bahaya tersembunyi dapat berdampak pada perkembangan ekonomi domestik, kata Xi Jinping, seraya menambahkan bahwa pandemi COVID-19 memiliki dampak yang luas, dan ekonomi dunia mungkin terus mengalami penurunan.

Ia menekankan, tujuan jangka menengah dan panjang harus lebih memerhatikan optimalisasi struktur ekonomi sehingga dapat mengarahkan semua pihak untuk fokus bekerja pada peningkatan kualitas dan efisiensi pembangunan.

KEKAYAAN UMUM

Mengulangi pentingnya "kemakmuran bersama," Xi Jinping mengatakan itu adalah persyaratan penting sosialisme dan aspirasi bersama dari semua orang Tiongkok.

Penting untuk lebih menekankan mempromosikan kemakmuran bersama bagi semua orang saat Tiongkok memulai perjalanan untuk sepenuhnya membangun negara sosialis modern, kata Xi Jinping.

Proposal itu menyerukan "kemajuan yang lebih penting dan substansial dalam mempromosikan kemakmuran bersama bagi semua orang," dan "upaya solid untuk mendorong kemakmuran bersama," kata Xi Jinping.

Ungkapan seperti itu dimasukkan, untuk pertama kalinya, dalam dokumen sesi pleno Komite Sentral CPC, ujar Xi Jinping, seraya menambahkan bahwa ekspektasi mencapai keseimbangan antara kebutuhan dan kelayakan, dan akan kondusif untuk memajukan kemakmuran bersama bagi semua orang.

Dalam pidato penjelasannya, Xi Jinping juga menggarisbawahi memastikan pembangunan dan keamanan serta kebutuhan untuk menegakkan konsep sistematis dalam pembangunan selama periode Rencana Lima Tahun ke-14.

MENCAPAI TUJUAN "XIAOKANG" SESUAI JADWAL

Xi Jinping mengatakan, Tiongkok dapat mencapai tujuan untuk menyelesaikan pembangunan masyarakat yang cukup sejahtera (xiaokang 小康) dalam segala hal sesuai jadwal.

Tetap menjadi komitmen kuat Partai kepada rakyat untuk secara komprehensif membangun masyarakat yang cukup makmur di tingkat yang lebih tinggi untuk kepentingan lebih dari 1 miliar orang pada saat PKT menandai ulang tahun ke-100 berdirinya, kata Xi Jinping.

Pada 2020, produk domestik bruto (PDB) Tiongkok diperkirakan akan melebihi CNY 100 triliun (Rp217,3 ribu triliun), standar hidup masyarakat akan meningkat secara signifikan, semua penduduk pedesaan yang miskin akan diangkat dari kemiskinan dengan standar saat ini, target pembangunan yang ditetapkan dalam Rencana Lima Tahun ke-13 negara dapat dicapai sesuai jadwal, dan tujuan untuk menyelesaikan pembangunan masyarakat yang cukup makmur dalam segala hal dapat dicapai sesuai jadwal, kata Xi Jinping.

Dia mengatakan Komite Sentral CPC akan melakukan penilaian dan peninjauan sistematis terhadap pembangunan masyarakat yang cukup sejahtera dalam segala hal pada paruh pertama 2021 sebelum secara resmi mengumumkan pencapaian kemakmuran moderat ke seluruh masyarakat. (*)

Terkait

international

Xi Jinping Jelaskan CPC, Rencana Pembangunan Baru Ch

  • Isna Fauziah
  • 05 Nov 2020
Logo follow bolong