Lama Baca 5 Menit

'Kota Hantu' China Jadi Hidup Berkat Urbanisasi dan Kebijakan

29 December 2020, 07:23 WIB

'Kota Hantu' China Jadi Hidup Berkat Urbanisasi dan Kebijakan-Image-1

Stasiun kereta bawah tanah Caojiawan di Kota Chongqing, China - Image from IC

Chongqing, Bolong.id - Blok apartemen bertingkat tinggi, danau, taman, dan jalan lurus yang panjang tetapi tidak ada orang: Ini adalah "kota hantu" Tiongkok pasca-apokaliptik yang digambarkan oleh beberapa media Barat, tetapi mereka bisa menjadi awal dari kota-kota baru dan keajaiban pembangunan.

Dalam contoh baru-baru ini, stasiun kereta bawah tanah di Kota Chongqing, Tiongkok Barat Daya, yang diejek oleh CNN pada 2017 sebagai dibangun "di antah berantah," dan "dengan pintu keluar yang tersembunyi di antara rumput liar yang tumbuh terlalu banyak," telah berbelok secara menakjubkan.

Stasiun kereta bawah tanah Caojiawan menjadi terkenal lagi baru-baru ini setelah dua foto online stasiun menunjukkan bagaimana fasilitas tersebut dimulai dan bagaimana hal itu berubah. Sebuah jalan keluar yang terkubur dalam rerumputan yang lebat dalam satu foto membentuk kontras yang tajam dengan orang-orang yang sibuk dan jalan yang lebar pada pintu keluar yang sama.

Tweet oleh netizen, Carl Zha, mendapatkan lebih dari 23.000 suka pada waktu pers, mendorong beberapa netizen untuk men-tweet foto perbandingan lain dari situs konstruksi di seluruh dunia.

Seorang netizen men-tweet foto perbandingan kereta peluru berkecepatan tinggi California, menunjukkan penumpang menunggu untuk naik di satu foto, dan jembatan yang ditinggalkan tidak mengarah ke mana pun di foto lainnya.

Netizen mem-posting ulang foto Zha di media sosial Tiongkok, berkomentar bahwa banyak "kota hantu Tiongkok" yang dijelaskan oleh media Barat telah menjadi hidup.

Distrik Kangbashi di Ordos di Daerah Otonomi Mongolia Dalam, yang merupakan "kota hantu" terkenal lainnya yang dilaporkan secara luas oleh banyak media besar Barat termasuk Wall Street Journal dan CNN sejak 2012, telah mengucapkan selamat tinggal pada julukan tersebut dengan pertumbuhan PDBnya, meningkat harga rumah dan rencana pembangunan jangka panjang.

Yang, seorang penduduk lokal Kangbashi, mengatakan kepada Global Times pada Senin (28/12/20) bahwa harga rumah rata-rata di distrik itu naik sekitar CNY1.500 (USD230 atau Rp3,2 juta) per meter persegi tahun ini menjadi sekitar CNY8.000 (Rp17,3 juta), dan lebih banyak orang dari luar Ordos telah menetap di kota.

"Tempat kami bukan kota hantu lagi," kata Yang.

Distrik Kangbashi, dibangun di atas gurun yang luas pada 2004, sekarang menjadi rumah bagi 150.000 penduduk tetap. PDB per kapita mencapai CNY173.000 (Rp375,3 juta) pada 2019, dibandingkan dengan CNY70.800 (Rp153,5 juta) secara nasional, Economic Daily melaporkan.

Kota ini sedang mencari cara lain untuk pertumbuhan ekonomi, dan Yang mengatakan dia telah melihat banyak turis mengunjungi gurun dan menonton pertunjukan tradisional yang melibatkan etnis Mongolia dalam beberapa tahun terakhir.

Pada 2019, lebih dari 2,8 juta turis mengunjungi Kangbashi, memenuhi hampir semua kamar hotel, sekitar 3.500 di distrik itu, selama musim perjalanan, Kantor Berita Xinhua melaporkan.

Bukan hanya Kangbashi. Media Barat mendaftarkan beberapa kota kecil atau kota besar di Tiongkok sebagai kota hantu, mengklaim perkembangan seperti itu sebagian besar didanai oleh utang yang membengkak, dan "hanya masalah waktu sebelum itu akan meledak."

Cong Yi, seorang profesor di Tianjin University of Finance and Economics, mengatakan kepada Global Times pada Senin (28/12/20) bahwa ada periode di kota-kota tingkat kedua dan ketiga ketika pembangunan yang cepat mempercepat perkembangan populasi dan layanan publik, tetapi dalam waktu yang lama. Dikelola, kota kecil dan menengah akan merangkul keseimbangan karena kota besar yang penuh sesak akan mendorong beberapa orang ke kota-kota kecil ini.

"Proses ini akan mencerna sebagian besar bangunan yang dibangun sebelumnya, meski akan memakan waktu," kata Cong.

Tiongkok memiliki kemampuan menghancurkan properti yang sangat besar. Dibandingkan dengan negara-negara Barat seperti AS, Tiongkok hanya berada di tahap menengah urbanisasi dan memiliki populasi yang besar, kata Cong, mencatat bahwa gelembung tidak mungkin meledak.

Namun dalam jangka pendek, beberapa kota masih menghadapi kesulitan dalam menghancurkan properti. Kota-kota seperti Suzhou di Provinsi Jiangsu, Tiongkok Timur telah menawarkan kebijakan preferensial sejak tahun lalu untuk menarik talenta muda, dan juga muncul kebijakan untuk mendorong talenta membeli properti sebanyak tiga kali pada tahun 2019. (*)