Baca dalam 3 menit

Pemerintah AS Minta Hakim Tegaskan Larangan WeChat

Waktu Publish : 26 Sep 2020, 13:57 WIB
SHARE ARTIKEL

AS Minta Hakim untuk Izinkan Larangan WeChat - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Washington, Bolong.id - Departemen Kehakiman Amerika Serikat (AS) meminta hakim federal di San Francisco pada hari Jumat (25/9/2020) kemarin untuk mengizinkan pemerintah melarang Apple Inc dan Google menawarkan WeChat untuk diunduh di toko aplikasi AS sambil menunggu banding.

Pengajuan tersebut meminta Hakim AS Laurel Beeler untuk menunda keputusan awalnya yang dikeluarkan pada hari Sabtu (19/9/2020) lalu. Keputusan tersebut memblokir perintah Departemen Perdagangan AS yang ditetapkan akan berlaku paling lambat pada 20 September dan melarang transaksi AS lainnya dengan WeChat yang berpotensi membuat aplikasi tersebut tidak dapat digunakan di Amerika Serikat.

Dilansir dari Reuters, Sabtu (26/9/2020), Beeler menanggapi pada hari Jumat (25/9/2020) malam waktu setempat dengan menetapkan sidang pada 15 Oktober 2020 tentang mosi tersebut.

Pengajuan Departemen Kehakiman mengatakan bahwa keputusan Beeler itu salah dan "mengizinkan penggunaan WeChat yang terus-menerus dan tidak terbatas, aplikasi seluler yang telah ditetapkan sebagai ancaman terhadap keamanan nasional dan kebijakan luar negeri Amerika Serikat."

Perusahaan pengembang aplikasi tersebut, Tencent telah mengajukan proposal mitigasi yang berupaya membuat aplikasi baru versi AS, menerapkan langkah-langkah keamanan khusus untuk melindungi kode sumber aplikasi baru, bermitra dengan penyedia cloud AS untuk penyimpanan data pengguna, dan mengelola aplikasi baru melalui entitas yang berbasis di AS. Namun, proposal tersebut masih memungkinkan Tencent untuk mempertahankan kepemilikan WeChat dan dianggap tidak mengatasi kekhawatiran AS atas perusahaan tersebut.

Pengacara untuk Aliansi Pengguna WeChat AS, grup di balik gugatan hukum terhadap larangan WeChat, mempertanyakan urgensi permintaan pemerintah. “Keputusan pemerintah untuk menunggu selama lima hari, menunjukkan bahwa tidak ada keadaan darurat,” tulis mereka.

Untuk mendukung argumennya, Departemen Kehakiman menyebutkan potongan memo yang menguraikan transaksi WeChat yang akan dilarang. "Aplikasi seluler WeChat mengumpulkan dan mengirimkan informasi pribadi yang sensitif pada orang-orang AS, dan dapat diakses oleh Tencent yang disimpan di pusat data di Tiongkok dan Kanada," kata memo itu.

WeChat memiliki rata-rata 19 juta pengguna aktif harian di Amerika Serikat, kata perusahaan analitik Apptopia pada awal Agustus 2020. Aplikasi ini populer di kalangan pelajar Tiongkok, warga Amerika yang tinggal di Tiongkok dan beberapa orang Amerika yang memiliki hubungan pribadi atau bisnis di Tiongkok.

Beeler menulis "tentu saja kepentingan keamanan nasional pemerintah yang terlalu besar itu penting. Namun dalam catatan ini, meskipun pemerintah telah menetapkan bahwa aktivitas Tiongkok meningkatkan masalah keamanan nasional yang signifikan, hal itu hanya menunjukkan sedikit bukti bahwa larangan efektif WeChat untuk semua pengguna AS mengatasi masalah tersebut.”

WeChat adalah aplikasi seluler all-in-one yang menggabungkan layanan yang mirip dengan Facebook, WhatsApp, Instagram, dan Venmo. Aplikasi ini merupakan bagian penting dari kehidupan sehari-hari bagi banyak orang di Tiongkok dan memiliki lebih dari 1 miliar pengguna.

Terkait

lifestyle

Selamat! Windy Cantika Aisah Atlet Indonesia Peraih Medali P...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

culture

Peribahasa China: 干打雷不下雨 - Bergemuruh Tapi Tidak...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

technology

Robot Multitasking Asal China, Bisa Buat Kopi Hingga Bersih-...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

news

Sambut Hari Anak Nasional, KBRI Beijing Kedatangan Siswa Chi...

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

health

Rajin Menyikat Gigi Tapi Gigi Tetap Tidak Putih?

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

health

Masuki Musim Panas, Lindungi Diri dari Sengatan Matahari

  • Lupita
  • 24 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong