Trump ke Kenosha, Salahkan 'Perusuh Anti-Amerika' atas Penembakan Polisi

logo clock 4 Menit logo clock 02-09-2020, 20:35

Trump Ketika Kunjungan ke Kenosha pada Selasa (1/9/2020) - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Madison, Bolong.id - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada Selasa (1/9/2020) mengunjungi Kenosha, Amerika, menyusul protes kekerasan atas penembakan polisi terhadap pria Afrika-Amerika yang tidak bersenjata, Jacob Blake.

"Kenosha telah dirusak oleh perusuh anti-polisi dan anti-Amerika," kata Trump saat di kota dengan populasi sekitar 100.000 itu, dilansir dari ecns.cn, Rabu (2/9/2020).

Presiden AS itu kemudian mengatakan pemerintahannya akan menyediakan sekitar 1 juta dolar AS (sekitar Rp14,79 miliar) untuk penegakan hukum Kenosha, sekitar 4 juta dolar AS (sekitar Rp59,16 miliar) untuk membantu usaha kecil lokal, dan lebih dari 42 juta dolar AS (sekitar Rp621,26 miliar) untuk mendukung upaya keselamatan publik di seluruh negara bagian.

"Kalian merasakan neraka beberapa hari yang lalu, tapi saya merasa sangat aman," kata Trump kepada komunitas lokal. "Kami aman karena penegakan hukum."

Namun, Trump tidak bertemu dengan keluarga Blake karena mereka meminta keterlibatan pengacara mereka yang menurut presiden "tidak pantas". Blake, 29 tahun, seorang ayah dari tiga anak, ditembak tujuh kali di punggungnya oleh seorang petugas polisi kota pada 23 Agustus 2020. Dia akhirnya lumpuh akibat penembakan itu dan tetap berada di sebuah rumah sakit di Kenosha. Sementara itu, seorang pria berusia 17 tahun menembak dan membunuh dua pengunjuk rasa dua hari kemudian.

Sebelum kunjungan Trump, Gubernur Wisconsin Tony Evers dan Walikota Kenosha John Antaramian, keduanya dari Partai Demokrat, mendesak presiden untuk tidak datang ke kota tersebut, memperingatkan bahwa perjalanan Trump akan memicu perpecahan dan memperkuat ketegangan di kota tersebut.

Di sisi lain, calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden pada hari Senin (31/8/2020) dengan keras menepis tuduhan Trump bahwa mantan wakil presiden itu anti-penegakan hukum atau memaafkan kekerasan di kota-kota termasuk Kenosha dan Portland, Oregon. Biden mengatakan presiden sendiri merupakan faktor penyebab kerusuhan dan perselisihan rasial yang mengguncang negara itu musim panas ini.

"Kerusuhan bukan protes. Penjarahan bukan protes. Menyalakan api bukan protes. Tidak ada yang memprotes. Ini pelanggaran hukum, jelas dan sederhana," kata Biden dalam sebuah pernyataan. "Dan mereka yang melakukannya harus dituntut. Kekerasan tidak akan membawa perubahan. Itu hanya akan membawa kehancuran. Itu salah dalam segala hal."

Pada akhir Mei 2020, George Floyd meninggal setelah seorang petugas polisi berlutut di leher pria Afrika-Amerika berusia 46 tahun itu selama hampir sembilan menit selama penangkapannya di Minneapolis, Minnesota. Insiden tersebut kemudian memicu demonstrasi nasional, menentang apa yang oleh para aktivis digambarkan sebagai kebrutalan polisi, ketidaksetaraan rasial, serta kerusuhan sosial di beberapa kota di AS.

Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Diserang Perwakilan AS untuk PBB, China Respon Begini...

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

AS Terus Salahkan China Atas Virus, China Siap Balas Jika Dirugikan

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kemenlu China: Pekerja Xinjiang Bukan Kerja Paksa

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Inggris Ungkap Rincian Visa BNO yang Kontroversial untuk Penduduk HK

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Hakim AS Tidak Setuju Hapus WeChat dari Toko Aplikasi

 

logo clock 24-10-2020, 13:13
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral