China Marah, Partai Taiwan Putar Balikkan Fakta Kasus Spionase

logo clock 3 Menit logo clock 17-10-2020, 13:27

Zhu Fenglian, Juru Bicara Kantor Urusan Taiwan - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Kantor Urusan Taiwan, Dewan Negara Tiongkok pada Jumat (16/10/2020) mengecam dewan urusan daratan di Pulau Taiwan, karena melakukan pencurian data intelijen. Juga melakukan sabotase spionase yang merugikan Tiongkok.

Menanggapi klaim baru-baru ini oleh otoritas pulau terkait kasus tersebut, Zhu Fenglian (朱凤莲), juru bicara Kantor Urusan Taiwan, mengatakan, ada bukti dalam kasus tersebut. Kini badan keamanan nasional Tiongkok daratan tengah menangani kasusnya sesuai hukum, dilansir dari Global Times, Sabtu (17/10/2020).

Pernyataan Zhu muncul setelah departemen keamanan negara Tiongkok, melalui operasi "Thunder-2020", mengungkap ratusan kasus spionase Taiwan terhadap Tiongkok daratan.

“Kasus-kasus tersebut menunjukkan bahwa otoritas Partai Progresif Demokratik (PPD) Taiwan melakukan pencurian intelijen dan aktivitas sabotase terhadap Tiongkok daratan. Menyusul pengungkapan tersebut, PPD juga mengagungkan para tersangka sebagai orang-orang yang terlibat dalam pertukaran lintas-Selat dalam upaya mengalihkan kesalahan ke Tiongkok daratan dengan motif tersembunyi,” pungkas Zhu.

Otoritas Taiwan juga telah menyebarkan klaim palsu bahwa kasus di Tiongkok daratan adalah "tuduhan palsu" terhadap penduduk di pulau itu. Dalam pernyataannya, Zhu mengatakan bahwa dewan urusan daratan sangat menyadari fakta yang ada dan "tuduhan palsu" terhadap penduduk di Taiwan adalah "distorsi fakta dengan agenda tersembunyi."

Zhu juga membantah tuduhan dari dewan urusan daratan Taiwan bahwa 149 penduduk Taiwan menghilang di Tiongkok daratan. "Faktanya, dengan bantuan Tiongkok daratan, banyak 'rekan senegaranya yang hilang' telah melakukan kontak dan berkumpul kembali dengan keluarga mereka," terangnya.

Zhu juga mengatakan bahwa klaim kantor urusan daratan yang mengajukan permintaan melalui mekanisme komunikasi antara kedua belah pihak adalah kebohongan total dalam upaya untuk menipu penduduk di pulau itu. Dia mencatat bahwa mekanisme komunikasi antara daratan dan Taiwan telah ditangguhkan karena penolakan PPD untuk mengakui Konsensus 1992 yang mewujudkan prinsip satu-Tiongkok, dan merusak fondasi politik bersama di seluruh Selat Taiwan.

Zhu mendesak otoritas PPD untuk menghentikan manipulasi politik, menghentikan infiltrasi intelijen dan sabotase terhadap Tiongkok daratan, dan berhenti melakukan kesalahan.

"Jangan katakan kami tidak memperingatkan Anda," surat kabar nasional China People's Daily memperingatkan agen intelijen di pulau Taiwan, dalam komentar yang diterbitkan pada hari Kamis (15/10/2020) yang mendesak mereka untuk menghentikan kegiatan mata-mata yang merajalela di daratan Tiongkok, jika tidak maka akan menghadapi konsekuensinya.



Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Zhao Lijian: China Tak Pernah Cari Musuh, Fokus Makmurkan Rakyat

 

logo clock 22-10-2020, 15:02
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kenang Semangat Perang Putera Mao Zedong 1950, Inspirasi bagi Pelajar Sekarang

 

logo clock 22-10-2020, 14:37
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Xi Jinping Serukan Hormati Pahlawan, Itu Energi Besar Peremajaan Bangsa

 

logo clock 22-10-2020, 14:22
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Perangi COVID-19, Kedubes China Sumbang Alat Bantu Napas ke Filipina

 

logo clock 22-10-2020, 14:09
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Terjadi Diskrimasi Terhadap Pelajar China, China Desak AS untuk Hentikan

 

logo clock 22-10-2020, 10:29
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral