Baca dalam 3 menit

Perusahaan Eropa Masuki Pasar China di Tengah Pemulihan Ekonomi

SHARE ARTIKEL

Perusahaan Eropa Masuki Pasar China di Tengah Pemulihan Ekonomi - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami


Beijing, Bolong.id - Pasar Tiongkok terus memberikan potensi bagi perusahaan multinasional Eropa yang secara bertahap pulih dari dampak awal pandemi COVID-19, faktor yang meyakinkan di tengah ketidakpastian yang masih menyelimuti prospek ekonomi global.

Selama seminggu terakhir, pembuat mobil Jerman telah memposting data optimis untuk kinerja pasar Tiongkok mereka, sementara pertumbuhan di pasar utama lainnya tetap di bawah level tahun sebelumnya. Audi Group mengatakan pada hari Jumat (30/10/2020) lalu bahwa pengiriman mobil di Tiongkok naik 4,4 persen dari tahun ke tahun dalam tiga kuartal pertama, sementara semua pasar utama lainnya mengalami penurunan sebanyak dua digit. Permintaan model Audi di Tiongkok, khususnya, naik secara signifikan sebesar 17,8 persen pada kuartal ketiga, kata perusahaan itu.

Volkswagen pada hari Kamis (29/10/2020) juga mengatakan pasar tunggal terbesarnya di Tiongkok adalah "pendorong utama" dari pemulihan pasar, di mana pengiriman di Tiongkok antara Juli dan September tumbuh sebesar 3 persen dari tahun 2019 lalu. Secara keseluruhan, bisnis perusahaan sangat dipengaruhi oleh pandemi dalam sembilan bulan pertama tahun 2020 dengan pengiriman kendaraan di seluruh dunia turun 18,7 persen.

Dilansir dari ecns.cn, Selasa (3/11/2020), pemulihan ekonomi Tiongkok meningkat pesat di kuartal ketiga dari sebelumnya mengalami penurunan di kuartal pertama dan sedikit rebound di kuartal kedua. Produk domestik bruto (PDB) Tiongkok juga tumbuh 4,9 persen dari tahun ke tahun di bulan Juli-September, menurut data resmi.

Dana Moneter Internasional (IMF) baru-baru ini juga telah merevisi perkiraan pertumbuhan 2020 untuk Tiongkok menjadi 1,9 persen. Tiongkok mengalami pertumbuhan yang positif baik untuk kawasan Asia dan untuk harga komoditas serta untuk sebagian besar peserta dalam rantai nilai global di mana Tiongkok menjadi bagian terbesarnya, ungkap Jonathan Ostry, seorang pejabat IMF.

Data dari Federasi Industri Jam Tangan Swiss menunjukkan bahwa ekspor jam tangan Swiss ke pasar daratan Tiongkok naik 10,6 persen pada Januari-September, tertinggi dalam hal nilai total dan satu-satunya pasar yang pertumbuhan terdaftar selama periode tersebut.

Raksasa barang konsumen Prancis juga diuntungkan dari permintaan yang tinggi di Tiongkok. Saat menerbitkan laporan hasil setengah tahun pada bulan Agustus, L'Oreal mengatakan telah menunjukkan ketahanan yang besar selama paruh pertama tahun 2020 di tengah pandemi, dan kinerjanya di Tiongkok daratan dengan pertumbuhan 30 persen pada kuartal kedua menjadi salah satu faktor penentu.

Tiongkok juga akan menyelenggarakan edisi ketiga dari China International Import Expo (CIIE), expo tingkat nasional bertema impor pertama di dunia, yang akan berlangsung pada 5-10 November 2020 di Shanghai. "Penyelenggaraan CIIE sesuai jadwal mengirimkan sinyal yang jelas ke seluruh dunia, sinyal bahwa Tiongkok telah pulih dari pandemi COVID-19," pungkas CEO L'Oreal Group Jean-Paul Agon kepada kantor berita Xinhua.

Bagi banyak perusahaan Eropa, vitalitas pasar Tiongkok menjadikannya tempat yang sempurna untuk mendorong pembangunan berkelanjutan. Jean-Francois Palus, direktur pelaksana global Luxury group Kering, mengatakan bahwa Tiongkok adalah bagian penting dari strategi pembangunan berkelanjutan Kering. “Untuk CIIE ketiga, Kering akan mempresentasikan visinya tentang evolusi sektor barang-barang mewah, khususnya peran dan tanggung jawab kemewahan dalam memberikan kontribusi masa depan yang lebih berkelanjutan untuk sektor fashion dan tekstil secara keseluruhan,” kata Palus.

Sementara itu, menurut grup industri Prancis Schneider Electric, peserta lain CIIE tahun ini, investasi R&D perusahaan di Tiongkok terus tumbuh tahun ini meskipun ada ketidakpastian yang ditimbulkan oleh pandemi.

Di sisi lain, dalam beberapa tahun terakhir Tiongkok telah berupaya untuk merestrukturisasi ekonominya dari ekonomi yang berorientasi ekspor menjadi ekonomi yang digerakkan oleh konsumsi dan pasar domestiknya yang luas. (*)

Terkait

berita

80% Pasien COVID-19 Belum Didiagnosis Sebelum Wuhan

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

teknologi

Kualitas Luar Biasa dan Harga yang Sepadan, Huawei M

  • Bolong team
  • 24 Mar 2020

berita

Amerika dan Tiongkok Main Tuduh Atas Terjadinya Pand

  • Bolong team
  • 24 Mar 2020

kesehatan

Obat-obat yang Ampuh Mengusir COVID 19, Menurut Para

  • Bolong team
  • 25 Mar 2020

berita

Hubei Sekarang Sudah Aman?

  • Bolong team
  • 25 Mar 2020

berita

Kondisi Membaik, Tapi Masih Ada Warga Beijing yang T

  • Bolong team
  • 25 Mar 2020
Logo follow bolong