Baca dalam 3 menit

Ini Dia 4 Pakaian Tradisional China, Indah dan Menawan

Waktu Publish : 08 Dec 2020, 16:25 WIB
SHARE ARTIKEL

Ini Dia 4 Pakaian Tradisional China, Indah dan Menawan - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Jakarta, Bolong.id - Budaya Tiongkok telah berusia lebih dari 5000 tahun, pakaian tradisional Tiongkok pun memiliki perkembangan sejarah yang menarik. Gaya pakaian Tiongkok banyak yang mencerminkan pandangan religius dan adat istiadat kehidupan sosial masyarakat Tiongkok. Desainnya biasanya dipotong lurus, bentuknya longgar dan nyaman.

Biasanya pakaian berwarna terang, seperti merah, kuning, dan ungu, namun putih merupakan warna pemakaman dalam budaya Tiongkok, oleh karena itu tidak sering dipakai sehari-hari. Ribuan tahun yang lalu, warna seperti merah dan ungu hanya diperbolehkan untuk bangsawan dan bangsawan. Saat ini warna merah menjadi yang paling populer karena dipercaya sebagai warna kebahagiaan dan kekayaan.

Pakaian wanita cenderung lebih detail, memiliki lebih banyak ornamen dan gaya daripada pakaian pria. Bahannya pun bervariasi, katun dan linen untuk pakaian sehari-hari, dan sutra untuk acara-acara khusus.

Ada empat jenis pakaian tradisional Tiongkok yang masih sangat populer di kalangan penduduk Tiongkok hingga saat ini, apa saja ya?

1. Hanfu (汉服)

Hanfu - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Hanfu Tiongkok adalah kostum tradisional tertua. Terjemahan literal dari Hanfu dalam bahasa Mandarin adalah "pakaian orang Han", suku Han adalah etnis mayoritas yang menduduki Tiongkok.

Hanfu, menurut definisinya, lahir di awal sejarah etnis Han. Oleh karena itu, pakaian ini memiliki sejarah terpanjang di antara semua pakaian tradisional Tiongkok.

Variasi Hanfu - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Hanfu memiliki dua gaya utama, gaun panjang dan kombinasi rok atau celana panjang. Pakaian Hanfu memiliki tiga lapisan, yaitu pakaian dalam, lapisan dalam, dan mantel. Untuk melengkapi pakaian tradisional Hanfu terdapat aksesoris seperti kaos kaki, selendang, sabuk giok, dan perhiasan giok yang harus dipakai.

Pola bordir biasanya mencerminkan status sosial dari orang yang mengenakan pakaian tersebut. Seringkali Hanfu dihiasi dengan matahari, bulan, atau binatang seperti harimau, naga, dan burung. Bahannya dipilih dengan hati-hati dan biasanya terbuat dari bahan mewah seperti sutra, brokat, atau benang.

2. Setelan Zhongshan (中山服)

Setelan Zhongshan - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Setelan Zhongshan lebih dikenal di luar negeri sebagai setelan Mao. Ini pertama kali muncul pada masa Sun Yat-sen setelah Republik Tiongkok didirikan pada tahun 1912. Kemudian, Ketua Partai Komunis Tiongkok Mao Zedong kerap terlihat mengenakan pakaian ala ini. Karena itulah, setelan ini dikenal sebagai setelan Mao dalam bahasa Inggris (Mao suit).

Mao Zedong Saat Menggunakan Setelan Zhongshan - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Ide utama dibalik pakaian ini adalah kombinasi dari setelan gaya Barat dan pakaian tradisional Tiongkok.

Nama pakaian ini dalam bahasa Mandarin adalah 中山服 (Zhōngshān fú). Zhōngshān adalah nama Sun Yat-sen dalam bahasa Mandarin, dan fú berarti pakaian atau jas. Jadi nama 'setelan Zhongsan' adalah terjemahan yang sangat literal dari pakaian tersebut.

Pakaian ini sebenarnya memiliki makna simbolis yang kuat. Empat kantong berarti kesetiaan, kebajikan, kesopanan, dan rasa malu. Lima kancing besar mewakili 5 kekuatan terpisah: administrasi, yurisdiksi, legislasi, pengawasan, dan pemeriksaan.

Tiga kancing lengan yang lebih kecil melambangkan tiga prinsip sosial: nasionalisme, demokrasi, dan mata pencaharian bangsa. Kerah tertutup menyimbolkan tanda keputusan yang hati-hati. Semua ini melambangkan persatuan Tiongkok.

3. Tangzhuang (唐装)

Tangzhuang - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Sejarah setelan Tang dapat ditelusuri kembali ke awal 1900-an (di akhir Dinasti Qing). Ini adalah produk dari kombinasi antara elemen jaket Manchu dan elemen jas barat. 

Sistem seragam baru dirilis oleh pemerintah Tiongkok pada tahun 1929 yang menyebabkan setelan Tang menjadi salah satu pakaian formal nasional bagi laki-laki. Saat itu juga media di seluruh dunia melaporkan dan memperkenalkan setelan Tang secara luas. Orang-orang di seluruh dunia mulai menganggap setelan Tang sebagai salah satu pakaian tradisional Tiongkok yang paling khas.

Tangzhuang - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Dalam beberapa tahun terakhir, dengan berbagai gaya dan teknik produksi, setelan Tang semakin populer tidak hanya di Tiongkok tetapi juga secara global.

Desain Tangzhuang juga sering kali menyertakan pola karakter Mandarin, biasanya dengan karakter 福 (Fú) yang artinya kebahagiaan dan 寿 (Shòu) yang artinya umur panjang. Karakter tersebut diyakini dapat menarik rejeki dan kebahagiaan bagi pemakainya.

4. Cheongsam atau Qipao (旗袍)

Cheongsam - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Di Dinasti Qing (1636 - 1911 M), Tiongkok diperintah oleh Manchu dan bukan orang Han. Untuk jangka waktu tertentu, di bawah undang-undang dinasti setelah tahun 1636, semua orang Han dipaksa untuk mengadopsi gaya rambut pria Manchu, dan menggunakan pakaian Manchu sebagai ganti pakaian tradisional etnis Han. Namun pada abad ke-19, wanita Tiongkok sangat umum mengenakan Qipao pada acara formal dan kasual secara sukarela.

Cheongsam atau Qipao -gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Saat ini, Cheongsam dikenal di seluruh dunia dan telah menginspirasi banyak adaptasi asing karena jahitan yang sederhana namun eksotis.  Sisi kanan atas gaun diikat dengan kancing bergaya simpul, dan biasanya ada 2 belahan panjang di kedua sisi gaun. Populer karena sangat cocok dengan sosok wanita Tionghoa, memiliki garis-garis sederhana, dan terlihat anggun. Sangat cocok untuk dipakai sepanjang tahun baik untuk kelompok muda dan lanjut usia.

Wanita modern tidak memakai qipao sebagai pakaian sehari-hari. Cheongsam sekarang hanya dikenakan pada acara-acara formal seperti pernikahan, pesta, dan kontes kecantikan. Qipao juga digunakan sebagai seragam di beberapa restoran Tiongkok, hotel, dan maskapai penerbangan. (*)

Terkait

health

Jangan Cuma Pakai Masker, Beberes Rumah Juga, Dong.

  • Edwin Adriaansz
  • 22 Mar 2020

culture

Fashion China Bawa Desain ke Level Berikutnya

  • Isna Fauziah
  • 20 Sep 2020

culture

Tradisional Jadi Modern, Seperti Apa Sistem Pakaian Hanfu Ch...

  • Isna Fauziah
  • 13 Oct 2020

business

Daur Ulang Pakaian Bekas Jadi Tren di China

  • Isna Fauziah
  • 22 Oct 2020

culture

Keren... Blazer Merk China Ini Sedang Tren

  • Isna Fauziah
  • 22 Oct 2020

culture

Tradisional Jadi Modern: Menguraikan Apa yang Bukan 'Hanfu'

  • Isna Fauziah
  • 27 Oct 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong