Baca dalam 3 menit

Etnis Li di Hainan Tiongkok Selatan Lepas Dari Kemiskinan

Waktu Publish : 02 Feb 2021, 10:52 WIB
SHARE ARTIKEL

Fu Yuqing (Kanan), 17 - Image from CGTN

Hainan, Bolong.id - Fu Yuqing sekarang telah pindah ke desa baru dengan rumah-rumah yang dibangun dari batu bata dan jalan-jalan yang mengarah ke jalan raya yang berkilauan, tetapi gadis berusia 17 tahun itu mengatakan Desa Baicha di Provinsi Hainan, Tiongkok selatan, tempat ia dibesarkan, masih menjadi tempat favoritnya.

“Saya suka bermain dengan teman-teman di kampung lama. Ada banyak pohon kelapa di sini, yang sejuk dan nyaman dibandingkan dengan kampung baru, terutama saat musim panas,” kata Fu.

Fu belajar dekorasi ruangan di sekolah kejuruan di Haikou, ibu kota Hainan. "Saya tinggal di desa tua selama sekitar tujuh tahun setelah saya lahir. Dan setelah pulang dari liburan, saya datang ke sini untuk bermain kapan pun saya punya waktu." Dilansir dari CGTN pada Senin (01/02/2021).

Apa yang dia sebut "desa tua" adalah komunitas kuno terakhir kelompok etnis Li di Cina. Letaknya di Baicha, sebuah desa terpencil yang terletak di Kota Dongfang di Hainan timur. Lebih dari 500 orang masih hidup dari tanah di sana, menanam arecas dan mangga.

Pondok jerami di desa ini seperti perahu yang terbalik - sebenarnya mereka disebut "rumah perahu" oleh penduduk setempat. 81 rumah yang masih berdiri di desa itu dimasukkan dalam daftar perlindungan warisan budaya takbenda Tiongkok pada tahun 2008.

China telah lama berdedikasi untuk memberantas kemiskinan, berkontribusi pada lebih dari 70 persen pengurangan kemiskinan global. Melalui delapan tahun kerja berkelanjutan, seluruh penduduk pedesaan yang miskin di pedesaan telah terangkat dari kemiskinan. Salah satu bagian penting dari proses pengentasan kemiskinan adalah membantu orang miskin pindah dari daerah pegunungan untuk bermukim di tempat dengan lingkungan alam dan kondisi kehidupan yang lebih baik.

Menurut Hu Yue, salah satu anggota kelompok kerja pengentasan kemiskinan yang ditunjuk pemerintah yang ditempatkan di Baicha, rumah perahu telah dibangun selama beberapa dekade dan terlalu primitif untuk ditinggali. Untuk meningkatkan kehidupan penduduk desa, melindungi warisan dengan lebih baik dan mengembangkan industri pariwisata, seluruh desa dipindahkan satu kilometer jauhnya sekitar 10 tahun yang lalu.

"Pembangunan desa baru itu disponsori oleh pemerintah, termasuk dana dan bahan bangunan; dan untuk mendorong penduduk desa pindah, kelompok pertama penduduk desa yang direlokasi juga menerima subsidi 500 yuan (sekitar $ 77) per orang," kata Hu.

"Sementara itu, karena pengerjaan rumah perahu tua telah menjadi warisan budaya yang disayangi, dan rumah-rumah itu perlu diperbaiki secara berkala, pemerintah mempekerjakan warga desa untuk memperbaiki rumahnya. Dengan cara ini, penduduk desa memperoleh satu penghasilan lagi." 

Jalan aspal yang baru dibangun di Desa Baicha. - Image from CGTN

Agar kaya, bangun jalan dulu

Ada pepatah Cina kuno, "Kalau mau kaya, bangun jalan dulu." Masyarakat, terutama di daerah perbukitan yang terpencil, seringkali tidak dapat memanfaatkan hasil panen yang banyak karena terlalu sulit bagi mereka untuk mengangkut buah atau hasil panen karena jalan yang buruk.

Seperti penduduk desa lainnya di Baicha, Fu Chunying, pria 64 tahun, dengan bantuan kedua putranya, telah menanam hampir 300 pohon mangga. Saat panen buruk, dia menenun keranjang bambu dan membawanya ke kota tetangga untuk dijual.

Fu mengatakan dia telah tinggal di desa baru selama lebih dari delapan tahun. “Awalnya saya tidak mau pindah karena rumah perahu keluarga saya dibangun oleh kakek saya dan keluarga kami sudah tinggal di sini selama lebih dari 100 tahun. Namun, rumah barunya dekat dengan jalan yang baru dibangun, yang lebih dari itu. padat dan lebih nyaman. "

Pemerintah daerah telah menugaskan berbagai departemen untuk pekerjaan pengentasan kemiskinan. Departemen Perhubungan Hainan dipilih untuk membantu Baicha, dan telah membangun menara air dan toilet umum serta saluran air untuk penduduk desa sejak 2015.

Tahun lalu, jalan tanah asli diaspal menjadi jalan sepanjang 2 kilometer, lebar 7 meter dan juga membangun jalan semen baru di desa tersebut.

"Hidup sekarang jauh lebih baik dari sebelumnya," kata Fu Chunying. "Sekarang saya bisa menginjak jalan beton segera setelah saya meninggalkan rumah, dan hampir setiap rumah tangga di desa sekarang memiliki sepeda motor dan sepeda listrik dan penduduk desa juga dapat naik bus ke kota."

"Saat panen raya, ada pedagang dari provinsi lain yang bisa lebih mudah mengangkut mangga yang sudah dipanen ke luar desa berkat jalan baru."

Remaja di desa

“Dulu, setelah lulus SMP, anak-anak di Baicha jarang melanjutkan ke perguruan tinggi,” kata Hu. "Mereka pergi ke kota atau kota untuk mencari nafkah. Kebanyakan dari mereka adalah perempuan, dan pekerjaan utama mereka adalah sebagai pelayan karena tingkat pendidikan mereka yang rendah."

Hu mengatakan kebanyakan anak laki-laki memilih tinggal di rumah untuk membantu orang tua mereka menanam mangga atau arecas.

Chen Yonggui adalah salah satunya. Ia lahir pada tahun 1994 dan setelah lulus dari SMP, ia bekerja di sebuah bar di kota terdekat dan kemudian kembali ke rumah untuk menanam hampir 500 pohon pinang dan 600 pohon mangga bersama kakak laki-lakinya. "Orang tuaku sudah tua, seseorang harus melakukan pekerjaan bertani di rumah."

Dia mengatakan bahwa dia juga memiliki seorang adik laki-laki yang bekerja di Haikou, serta seorang adik perempuan yang masih berstatus pelajar. "Gadis tidak bisa melakukan pekerjaan berat, jadi lebih baik biarkan dia membaca lebih banyak buku."

“Kami juga berharap anak-anak di desa lebih banyak membaca, tapi setelah menyekolahkan mereka sering membolos dan lari pulang, jadi sekarang kami coba ajarkan teknik menanam pohon mangga,” kata Hu.

“Anak laki-laki seusia saya pada dasarnya tidak bersekolah setelah lulus dari SMP,” Fu Yuqing menambahkan. "Tapi orang tuaku berharap aku pergi ke sekolah dan belajar lebih banyak untuk mendapatkan ijazah sebanyak mungkin."

"Kakak laki-laki saya ingin membangun rumah lain untuk kedua anaknya karena rumah yang sekarang di desa baru akan terlalu kecil untuk ditinggali ketika anak-anak besar nanti. Tapi kami tidak punya banyak uang sekarang, jadi jika saya menemukan kerja bagus, saya bisa membantunya. "

"Saya akan magang setelah lulus," katanya, seraya menambahkan bahwa dia ingin  bekerja di luar desa jika bisa mendapatkan pekerjaan yang tepat.

Pengentasan kemiskinan melalui industri

Tim kerja pengentasan kemiskinan di Baicha memiliki empat anggota, dua dari departemen transportasi Hainan dan dua biro transportasi Kota Dongfang. Mereka bekerja pada sistem rotasi, di mana anggota diganti setiap dua tahun.

Departemen transportasi provinsi sering mengundang ahli pertanian ke desa untuk melakukan kursus pelatihan tentang teknik penanaman, dan mendistribusikan pupuk dan pestisida secara gratis, kata Fu Chunying.

Hu Yue menambahkan, tim kerja penanggulangan kemiskinan juga membantu mencari lebih banyak pembeli untuk membongkar inventaris mangga atau pinang yang lamban.

Hingga akhir Oktober tahun lalu, 121 keluarga miskin di desa itu telah diangkat dari kemiskinan.

“Namun, bank sangat tidak bersedia memberikan pinjaman kepada kami, karena khawatir kami para petani tidak akan berhasil tanpa keahlian untuk memperluas skala penanaman,” jelas Fu.

Pemerintah daerah telah berencana mengembangkan pariwisata untuk menambah pendapatan masyarakat desa. Keheningan desa perlahan-lahan dipecah oleh kelompok turis sporadis yang tertarik dengan rumah perahu.

Namun Hu mengatakan bahwa masih perlu waktu sebelum sumber daya pariwisata di sini dikembangkan dengan lebih baik.

Misalnya, penduduk desa belum mulai memanfaatkan daya tarik desa yang unik untuk bernostalgia, pedesaan, dan luar ruangan, juga tidak menyediakan aktivitas bagi wisatawan untuk tinggal, belajar, dan mengalami pola kehidupan pedesaan sebagai sumber pendapatan.

Sebuah pusat pengunjung akan segera dibangun oleh departemen transportasi provinsi, yang akan menyediakan layanan katering dan akomodasi bagi wisatawan.

Departemen juga berencana untuk membangun merek budaya rumah perahu dengan mendirikan penginapan pedesaan, restoran gourmet orang Li, toko kerajinan tangan dan membentuk tim menyanyi dan menari orang Li di Desa Baicha. (*)

Alifa Asnia/Penerjemah

Lupita/Penulis

Terkait

news

Tiongkok Alokasikan 139,636 Miliar Yuan Untuk Mengatasi Kemi...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 01 Apr 2020

business

Pemberantasan Kemiskinan di Tiongkok Harus Dimenangkan, Mesk...

  • Nabila Caya
  • 16 Apr 2020

news

Asuransi Pertanian dan Daerah Pedesaan Tiongkok Kini Sudah T...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 23 Apr 2020

business

Tidak Kehabisan Ide, Tianjin Adakan Hal Ini Untuk Berantas K...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 30 Apr 2020

news

Bagi Tiongkok, Tidak Hanya Kesehatan, Tetapi Mereka Juga Mem...

  • Olivia Dian
  • 05 May 2020

news

Menuruni 2556 Anak Tangga, Keluarga Miskin di ‘Desa Te...

  • Nabila Caya
  • 15 May 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong