Baca dalam 37 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 27 September 2021

Waktu Publish : 29 Sep 2021, 11:37 WIB
SHARE ARTIKEL

Hua Chunying, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

Sebagaimana disepakati oleh kedua belah pihak, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi dan Perwakilan Tinggi Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan Josep Borrell akan mengadakan Dialog Strategis Tingkat Tinggi Tiongkok-Uni Eropa ke-11 pada 28 September. Dengan latar belakang meningkatnya ketidakstabilan dan ketidakpastian di dunia internasional.

Dalam situasi tersebut, Tiongkok dan Uni Eropa perlu melakukan komunikasi strategis dan memperkuat koordinasi dan kerja sama. Kedua belah pihak akan bertukar pandangan tentang hubungan Tiongkok-Uni Eropa, dialog dan kerja sama di berbagai bidang, dan isu-isu internasional dan regional untuk mempromosikan perkembangan hubungan Tiongkok-Uni Eropa yang sehat dan stabil dan bersama-sama menanggapi tantangan global. Dialog strategis ini akan dilakukan melalui konferensi video.

CCTV: Melalui upaya tak henti-hentinya dari pemerintah Tiongkok, Meng Wanzhou kembali ke Tiongkok pada malam tanggal 25 September. Ini telah membesarkan hati rakyat Tiongkok dan menarik banyak perhatian dari media internasional, yang secara luas diyakini sebagai kemenangan bagi Tiongkok. Apakah Anda punya komentar?

Hua Chunying: Insiden Meng Wanzhou adalah kerangka politik dan penganiayaan terhadap warga negara Tiongkok, suatu tindakan yang dirancang untuk melumpuhkan perusahaan teknologi tinggi Tiongkok yang diwakili oleh Huawei. Melalui upaya tak henti-hentinya dari pemerintah Tiongkok, Meng Wanzhou akhirnya kembali ke negara asalnya dengan selamat. Kami benar-benar senang untuk ini.

Sejak Meng ditahan secara sewenang-wenang pada awal Desember 2018, Partai kami dan pemerintah Tiongkok sangat mementingkan hal ini. Presiden Xi Jinping memberikan bimbingan pribadi. Kementerian Luar Negeri, bersama dengan kedutaan besar Tiongkok di AS dan Kanada dan Konsulat Jenderal Tiongkok di Vancouver, telah bekerja di berbagai tingkatan dan pada beberapa kesempatan, memberikan perlindungan dan bantuan konsuler kepada Meng Wanzhou, dan mengajukan perwakilan serius dengan AS dan Kanada, meminta mereka untuk membatalkan tuduhan yang salah terhadap Meng dan memastikan dia kembali dengan selamat ke Tiongkok sedini mungkin.

Departemen lain yang terkait juga telah melakukan banyak pekerjaan yang mendalam dan hati-hati. Orang-orang Tiongkok telah memberikan dukungan penuh mereka selama kursus ini, dan sebuah petisi online yang menuntut pembebasan segera dan tanpa syarat Meng mengumpulkan 15 juta tanda tangan dalam waktu singkat. Berita tentang kembalinya Meng ke Tiongkok mendapat 400 juta acungan jempol di platform online Tiongkok Media Group pada malam 25 September, dan jumlah itu lebih besar dari populasi gabungan AS dan Kanada. Dalam dua hari ini, beberapa mahasiswa datang ke Kementerian Luar Negeri untuk memberikan bunga sebagai ucapan terima kasih kepada pemerintah Tiongkok atas upayanya menyelamatkan dan membantu Meng kembali ke Tiongkok, mengatakan bahwa mereka benar-benar bangga dengan negara asalnya.

Ini sangat mengharukan. Seperti yang dikatakan Ibu Meng, "Tanpa tanah air yang kuat, saya tidak akan memiliki kebebasan saya hari ini." Berkat upaya tanpa henti dari Partai dan pemerintah Tiongkok dan dukungan penuh dari semua orang Tiongkok di seluruh negeri, Meng dapat kembali ke negara asalnya dengan selamat. Keadilan mungkin terlambat, tetapi tidak pernah absen.

Ini sekali lagi membuktikan sepenuhnya bahwa Tiongkok yang kuat di bawah kepemimpinan PKT akan selalu mendapat dukungan dari setiap warga negara Tiongkok. Partai dan pemerintah Tiongkok memiliki kemauan yang kuat dan kemampuan yang kuat untuk secara tegas menegakkan hak dan kepentingan yang sah dan legal dari warga negara dan perusahaan Tiongkok serta kepentingan dan martabat Partai dan bangsa kita. Tidak ada kekuatan yang dapat menahan kemajuan Tiongkok ke depan!

CNN: Tiongkok berkali-kali menekankan bahwa kasus Michael Kovrig dan Michael Spavor benar-benar berbeda pada intinya dari insiden Meng Wanzhou. Pada hari yang sama ketika Meng Wanzhou mendapatkan kembali kebebasannya, Michael Kovrig dan Michael Spavor diizinkan kembali ke Kanada. Apakah Tiongkok berpikir waktunya murni kebetulan? Beberapa orang asing percaya bahwa waktu pembebasan dua warga negara Kanada membuktikan bahwa Tiongkok melakukan "diplomasi sandera" dan "diplomasi koersif". Bagaimana Anda menanggapi itu? Beberapa cendekiawan Tiongkok mengatakan penangkapan dua orang Kanada, setelah penangkapan Meng Wanzhou, adalah praktik umum dalam permainan negara-negara besar, dan merupakan respons Tiongkok terhadap AS dan sekutunya dengan cara yang dapat mereka pahami. Bagaimana Anda menanggapi itu?

Hua Chunying: Saya perhatikan Anda mengatakan bahwa kasus Michael Kovrig dan Michael Spavor pada dasarnya benar-benar berbeda dari insiden Meng Wanzhou. Ini benar sekali. Insiden Meng Wanzhou pada dasarnya benar-benar berbeda dari kasus kedua orang Kanada itu. Insiden Meng Wanzhou adalah kerangka politik dan penganiayaan terhadap warga negara Tiongkok, suatu tindakan yang dirancang untuk melumpuhkan perusahaan teknologi tinggi Tiongkok.

Sekarang Meng Wanzhou telah kembali ke Tiongkok dengan selamat. Michael Kovrig dan Michael Spavor, yang diduga melakukan kejahatan yang membahayakan keamanan nasional Tiongkok, mengajukan pembebasan dengan jaminan karena alasan medis. Setelah konfirmasi dari departemen terkait dan diagnosis lembaga medis profesional Tiongkok dan di bawah jaminan duta besar Kanada untuk Tiongkok, pengadilan Tiongkok yang bersangkutan memutuskan untuk membebaskan mereka dengan jaminan sesuai dengan hukum dan otoritas keamanan nasional memberlakukan keputusan tersebut.

Kami memperhatikan bahwa setelah informasi yang relevan keluar pada tanggal 25 September, banyak media Kanada menunjukkan bahwa insiden Meng Wanzhou penuh dengan politik dan tanpa aturan hukum, dan bahwa pihak Kanada seharusnya tidak melakukan pekerjaan kotor untuk AS. . Kanada harus mengambil pelajaran dan memulai dari kepentingannya sendiri. Mengenai waktunya, saya ingin menunjukkan bahwa penahanan Meng Wanzhou yang tidak berdasar adalah kesalahan serius yang dibuat oleh AS dan Kanada, yang seharusnya sudah mereka perbaiki sejak lama.

Anda baru saja mengutip pandangan beberapa cendekiawan Tiongkok. Cendekiawan Tiongkok dapat dengan bebas mengekspresikan pandangan mereka di platform media. Poin-poin mereka sebenarnya mengungkapkan harapan bahwa pemerintah Tiongkok dan diplomasi Tiongkok dapat lebih mampu dan lebih melindungi hak dan kepentingan sah warga dan perusahaan Tiongkok.

Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi baru saja melakukan panggilan telepon dengan Menteri Luar Negeri Venezuela. Anggota Dewan Negara Wang Yi menekankan bahwa Tiongkok dengan tegas membela hak dan kepentingan sah rakyatnya tanpa kompromi apa pun. Praktik penahanan sewenang-wenang terhadap warga negara asing karena motif politik dan dengan segala bentuk alasan yang dibuat-buat adalah pemaksaan dan intimidasi terus-menerus, dan menghina aturan internasional dan hati nurani manusia. Kami percaya bahwa lebih banyak negara akan menonjol seperti yang dilakukan Tiongkok dan membela semua jenis sanksi sepihak ilegal, yurisdiksi lengan panjang dan pembingkaian politik, bersama-sama membela kesetaraan dan keadilan internasional dan membela norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional.

Pada hari-hari ini, banyak siswa muda datang secara sukarela ke kementerian luar negeri untuk mengirim bunga, dan Kantor Juru Bicara kami telah berubah menjadi lautan bunga mawar. Rekan-rekan saya dan saya tersentuh karena bunga-bunga itu mewakili dukungan dan pengakuan tulus orang-orang Tiongkok untuk Partai kami dan pemerintah atas kemampuan mereka untuk secara tegas membela hak dan kepentingan sah warga dan bisnis Tiongkok, serta sentimen dan opini publik.

Saya juga ingin menggunakan kesempatan ini untuk mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang peduli dan mendukung Ms. Meng, dan terima kasih yang mendalam juga saya sampaikan kepada semua teman yang peduli dan mendukung diplomasi Tiongkok. Saya berharap aspirasi orang-orang Tiongkok dapat dibagikan melalui laporan Anda kepada orang-orang dari negara lain.

Hua Chunying, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

Beijing Daily: Menurut laporan, Menteri Luar Negeri Kanada Marc Garneau mengatakan dalam sebuah wawancara pada 26 September bahwa "mata Kanada terbuka lebar", dan pemerintah sekarang mengikuti pendekatan empat kali lipat ke Tiongkok: "berdampingan," "bersaing," "bekerja sama " dan "tantangan". Apa tanggapan Tiongkok?

Hua Chunying: Hubungan antar negara hanya dapat dibangun atas dasar saling menghormati, kesetaraan, dan saling menguntungkan. Hubungan Tiongkok-Kanada tidak terkecuali.

Kami berharap Kanada dapat membuka mata lebar-lebar, memiliki pemahaman yang jelas tentang situasinya, dan mengadopsi kebijakan Tiongkok yang rasional dan praktis.

MASTV: Jajak pendapat media Jerman menunjukkan bahwa Partai Sosial Demokrat (SPD) saat ini memimpin dalam pemilihan Majelis Rendah Parlemen federal. Saat Kanselir Merkel keluar, bagaimana Anda mengomentari hubungan Tiongkok-Jerman selama masa jabatannya jika menjabat? Apa harapan Anda untuk perkembangan hubungan Tiongkok-Jerman ke depan?

Hua Chunying: Hubungan Tiongkok-Jerman telah mengalami perkembangan yang baik secara keseluruhan dalam beberapa tahun terakhir. Tiongkok mementingkan pengembangan hubungan dengan Jerman, percaya bahwa perkembangan hubungan Tiongkok-Jerman yang stabil dan sehat memenuhi kepentingan bersama kedua negara. Tiongkok memperhatikan bahwa hasil awal pemilihan umum Jerman telah dirilis. Kami siap bekerja sama dengan pemerintah Jerman yang baru untuk tetap berkomitmen menjaga hubungan Tiongkok-AS dan menjaga inti dialog dan kerja sama dalam hubungan bilateral, terus memajukan kerja sama praktis antara kedua negara dalam semangat saling menguntungkan dan keterbukaan, dan memajukan kemajuan hubungan bilateral yang sehat dan berkelanjutan sejalan dengan prinsip saling menghormati dan mencari landasan bersama sambil mengesampingkan perbedaan.

Kanselir Merkel menekankan pentingnya mengembangkan hubungan dengan Tiongkok. Dia mengunjungi Tiongkok selama 12 kali selama masa jabatannya, dan meluncurkan serta memimpin bersama semua enam putaran konsultasi antar-pemerintah Tiongkok-Jerman.

Dia membantu memperdalam dan memperkuat kerja sama praktis dan interaksi persahabatan di berbagai bidang dengan Tiongkok, yang telah membawa manfaat nyata bagi kedua negara dan kedua bangsa, dan memberikan kontribusi pada pertukaran dan kerja sama Tiongkok-Eropa serta perdamaian dan stabilitas dunia.

Tiongkok sangat menghargai ini. Fakta menunjukkan bahwa selama Tiongkok dan Jerman terus mengkonsolidasikan dan memperdalam rasa saling percaya dan mengikuti pendekatan yang berfokus pada kerja sama dengan pijakan yang sama untuk saling menguntungkan, hubungan bilateral dapat terus mencapai perkembangan baru. Kami berharap pemerintah Jerman yang baru dapat menjalankan kebijakan Tiongkok yang praktis dan seimbang serta mengkonsolidasikan inti kerjasama dalam hubungan Tiongkok-Jerman.

Bloomberg: Untuk menindaklanjuti komentar Anda tentang Meng Wanzhou. Anda membuat daftar beberapa hal yang telah dilakukan pemerintah Tiongkok untuk menjamin pembebasannya. Apakah keterlibatan pemerintah dalam mengamankan pembebasannya dari penahanan Kanada, duta besar Tiongkok yang menemaninya kembali ke Tiongkok, dan tampilan besar dari media pemerintah ketika dia mendarat pada akhir pekan melemahkan argumen bahwa Huawei independen dari pemerintah Tiongkok?

Hua Chunying: Partai dan pemerintah Tiongkok sangat mementingkan menjaga hak dan kepentingan sah warga negara dan perusahaan Tiongkok. Duta Besar Tiongkok untuk Kanada Cong Peiwu menemani Meng Wanzhou kembali ke Tiongkok.

Anda mengatakan upaya ini tampaknya mempertanyakan independensi Huawei. Sebagai outlet media Amerika, Anda tahu bahwa para pemimpin AS telah menyebutkan ke Tiongkok pada beberapa kesempatan bahwa mereka berharap perusahaan AS dapat diberikan lebih banyak kenyamanan dan lingkungan yang lebih baik dalam operasi mereka dan kerjasama dengan Tiongkok. Apakah ini berarti tidak ada perusahaan Amerika yang independen? Apa hubungan antara bisnis AS dan pemerintah AS? Pemerintah negara mana pun memiliki tanggung jawab dan kewajiban untuk melindungi hak dan kepentingan yang sah dari perusahaan dan warganya.

Hua Chunying, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

The Paper: Beberapa media asing percaya bahwa kembalinya Meng Wanzhou ke Tiongkok dengan mulus menandai kemenangan besar dalam perjuangan diplomatik Tiongkok yang tegas atas kasus Meng Wanzhou. Apakah kamu setuju dengan itu?

Hua Chunying: Berkat upaya tak henti-hentinya dari pemerintah Tiongkok dan dukungan kuat dari rakyat Tiongkok, Meng Wanzhou telah kembali ke Tiongkok dengan selamat setelah lebih dari 1.000 hari penahanan tanpa dasar. Jika kita menggunakan kata "kemenangan", ini adalah kemenangan rakyat Tiongkok dan kekuatan keadilan.

Grup Media Hubei: Kami memperhatikan bahwa pada tanggal 26 September, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi menghadiri dan menyampaikan pidato utama pada upacara pembukaan Forum Pembangunan Berkelanjutan 2021 melalui tautan video. Bisakah Anda berbagi informasi lebih lanjut?

Hua Chunying: Terima kasih atas perhatian Anda pada Forum Pembangunan Berkelanjutan yang diselenggarakan oleh Tiongkok. Seperti yang Anda katakan, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi menghadiri dan menyampaikan pidato utama pada upacara pembukaan Forum Pembangunan Berkelanjutan 2021, di mana ia menjelaskan lebih lanjut tentang konotasi mendalam dari Inisiatif Pembangunan Global yang dikemukakan oleh Presiden Xi Jinping di Konferensi Umum. Debat UNGA ke-76, dan mengusulkan posisi dan proposisi Tiongkok dalam mengimplementasikan Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan dan mempromosikan kerja sama dalam pembangunan internasional.

Inisiatif Pembangunan Global yang diusulkan oleh Tiongkok menyerukan kepada masyarakat internasional untuk mempercepat pelaksanaan Agenda 2030 PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan, mengejar pembangunan global yang lebih kuat, lebih hijau, dan lebih seimbang, serta membangun komunitas pembangunan global. Inisiatif utama ini memetakan arah pembangunan global dan kerja sama dalam kerja sama internasional. Dunia menghadapi dampak gabungan dari perubahan yang tak terlihat dalam satu abad dan pandemi COVID-19 serta implementasi Agenda PBB 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan menghadapi tantangan baru.

Dengan latar belakang seperti itu, Inisiatif Pembangunan Global mengikuti pendekatan inti yang menempatkan masyarakat sebagai pusat, menjadikan mempromosikan kesejahteraan masyarakat dan mencapai pembangunan menyeluruh masyarakat sebagai tujuan dasar dan tujuan akhir, menetapkan kerinduan masyarakat akan kehidupan yang lebih baik sebagai tujuan, mematuhi pedoman kerja sama praktis, dan menjunjung tinggi semangat kemitraan yang menampilkan keterbukaan dan inklusivitas.

Ini memegang erat pembangunan, kunci utama untuk memecahkan semua masalah, dan bekerja untuk mengatasi kesulitan dalam pembangunan dan menciptakan lebih banyak peluang pembangunan dalam upaya untuk tidak meninggalkan negara dan tidak seorang pun di belakang.

Tiongkok menyerukan semua untuk mengambil kesempatan menerapkan Inisiatif Pembangunan Global, memperdalam kerja sama anti-pandemi, meningkatkan koordinasi kebijakan makro, menegakkan pendekatan hijau dan rendah karbon, kesetaraan dan keadilan dan multilateralisme sejati dan mendorong pembangunan internasional.

Tiongkok siap bekerja sama dengan semua pihak untuk mengantarkan prospek kerja sama internasional yang cerah, dan terus melakukan upaya tanpa henti dalam membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Shenzhen TV: Dilaporkan bahwa setelah kementerian luar negeri Tiongkok menerbitkan Lembar Fakta: Intervensi AS dalam Urusan Hong Kong dan Dukungan untuk Pasukan Anti-Tiongkok, Destabilisasi, Departemen Luar Negeri AS mengatakan sebagai tanggapan bahwa tindakan AS sepenuhnya konsisten dengan internasional. hukum dan menyarankan sebaliknya hanyalah upaya Beijing untuk mengalihkan perhatian dari "perilaku buruknya sendiri", dan merusak daya tarik kota sebagai pusat keterbukaan dan pertukaran bebas. Apa tanggapan kementerian?

Hua Chunying: Sebuah pertanyaan untuk AS. Di antara 102 item yang tercantum dalam Lembar Fakta: Intervensi AS dalam Urusan Hong Kong dan Dukungan untuk Anti-Tiongkok, Pasukan Destabilisasi, mana yang tidak didasarkan pada fakta yang jelas dan bukti yang kuat?

Pernyataan AS sekali lagi membuktikan bahwa apa yang disebut hukum internasional yang dibicarakan AS tidak lain adalah kedok campur tangan AS dalam urusan internal orang lain untuk mengejar hegemoni dan intimidasi berdasarkan keinginan dan kepentingannya sendiri atas nama kebebasan dan demokrasi.

Hong Kong adalah masyarakat dengan aturan hukum, di mana penduduknya memiliki hak dan kebebasan hukum mereka sepenuhnya dilindungi sesuai dengan hukum. Hong Kong menempati urutan ketiga dalam laporan Indeks Pusat Keuangan Global yang dirilis baru-baru ini.

Hal ini sekali lagi menunjukkan tingkat kebebasan dan keterbukaan di Hong Kong sebagai pusat keuangan internasional yang diapresiasi secara luas. Namun, jika AS mencoba mencari kebebasan untuk mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok dan merusak keamanan dan stabilitas Hong Kong, saya dapat menjelaskan kepada AS: Tidak mungkin!

Hua Chunying, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

China Daily: Pada tanggal 24 September, lebih dari 60 negara membuat pernyataan bersama di Dewan Hak Asasi Manusia PBB, mendukung posisi Tiongkok tentang isu-isu yang berkaitan dengan Xinjiang, Hong Kong dan Tibet, dan menentang campur tangan dalam urusan internal Tiongkok atas nama hak asasi manusia. Apa komentar Tiongkok?

Hua Chunying: Pada 24 September, pada sesi ke-48 Dewan Hak Asasi Manusia, Pakistan berbicara atas nama 65 negara. Ditekankan bahwa masalah yang berkaitan dengan Hong Kong, Xinjiang dan Tibet adalah urusan dalam negeri Tiongkok yang tidak mengizinkan campur tangan asing dan mendukung penerapan Satu Negara, Dua Sistem di Daerah Administratif Khusus Hong Kong.

Ini menentang politisasi dan standar ganda pada masalah hak asasi manusia, menentang tuduhan tak berdasar terhadap Tiongkok karena motif politik dan berdasarkan disinformasi dan menentang campur tangan dalam urusan internal Tiongkok atas nama hak asasi manusia. Lebih dari 30 negara mendukung posisi sah Tiongkok dengan membuat pernyataan dalam kapasitas nasional atau menandatangani surat bersama. Fakta bahwa hampir seratus negara kembali berbicara untuk keadilan di Dewan Hak Asasi Manusia sepenuhnya menunjukkan bahwa keadilan selalu bisa menang.

Segelintir negara Barat, yang sama sekali mengabaikan fakta dan kebenaran, telah mengarang kebohongan dan desas-desus dan mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok, yang ditolak oleh negara-negara berkembang. Mereka berusaha untuk menindas dan menahan negara lain dengan dalih hak asasi manusia dan menginjak-injak aturan hukum internasional, yang disambut dengan perlawanan keras.

Fakta kembali membuktikan bahwa rakyat Tiongkok tidak akan pernah membiarkan upaya apapun untuk mempolitisasi isu HAM dengan standar ganda dan merugikan HAM dasar rakyat negara lain, begitu pula negara dan masyarakat yang menjunjung tinggi keadilan dan keadilan di dunia. Kami mendesak mereka untuk secara serius merenungkan apa yang telah mereka lakukan, mengubah arah mereka dan kembali ke jalur dialog dan kerja sama yang benar.

FSN: Michael Kovrig dan Michael Spavor dibebaskan dengan jaminan karena alasan medis dan laporan juga mengatakan bahwa Tiongkok dapat melanjutkan kasus terhadap mereka jika mereka melanggar persyaratan jaminan. Jadi pertama-tama, apakah kementerian luar negeri dapat menguraikan apa alasan medis itu dan juga menjelaskan apa syarat jaminan juga. Juga, apakah Anda dapat berbagi apakah AS atau Kanada menetapkan sebagai syarat untuk pembebasan Meng Wanzhou bahwa kedua Michael harus dikembalikan ke Kanada juga?

Hua Chunying: Anda mungkin telah mengetahui dari laporan media bahwa Michael Kovrig dan Michael Spavor mengajukan pembebasan dengan jaminan karena alasan medis. Setelah konfirmasi dari departemen terkait dan diagnosis lembaga medis profesional Tiongkok dan di bawah jaminan duta besar Kanada untuk Tiongkok, pengadilan Tiongkok yang bersangkutan memutuskan untuk membebaskan mereka dengan jaminan sesuai dengan hukum.

Laporan terkait juga mencantumkan fakta secara rinci bahwa mereka diduga melakukan kejahatan yang membahayakan keamanan nasional Tiongkok. Kedua terdakwa mengakui kejahatan mereka, dan mereka harus secara ketat mematuhi keputusan jaminan yang dibuat oleh pengadilan Tiongkok yang relevan. Jika terjadi pelanggaran, Tiongkok dapat melanjutkan, sesuai dengan hukum, persidangan atas dugaan tindak pidana kapan saja dengan jaminan. Saya akan merujuk Anda ke pihak yang berwenang untuk rincian spesifik.

Adapun pertanyaan Anda dengan syarat, saya baru saja mengatakan bahwa penahanan Meng Wanzhou yang tidak berdasar adalah kesalahan serius yang dibuat oleh AS dan Kanada, yang seharusnya sudah mereka perbaiki sejak lama.

Hua Chunying, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

Kantor Berita Tiongkok: Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mencatat pada 25 September bahwa kapal selam nuklir menggunakan uranium tingkat senjata. Dia menambahkan bahwa jika Australia memperoleh kapal selam bertenaga nuklir dalam kerangka aliansi pertahanan AUKUS yang baru, Rusia mungkin harus meminta pengawasan IAEA. Apa komentar Anda tentang itu?

Hua Chunying: Rekan saya telah menjelaskan posisi Tiongkok dalam masalah ini sebelumnya. Kami percaya bahwa kerja sama antara AS, Inggris dan Australia di kapal selam nuklir menimbulkan risiko serius proliferasi nuklir dan melanggar semangat Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT). Kekhawatiran yang diungkapkan oleh pihak Rusia sepenuhnya sah dan masuk akal.

Ekspor kapal selam nuklir ke Australia, negara non-senjata nuklir, akan melibatkan transfer bahan nuklir sensitif seperti uranium yang diperkaya tingkat senjata dan teknologi serta peralatan terkait. Ada celah dalam sistem perlindungan IAEA, yang tidak dapat secara efektif mencegah Australia menggunakan bahan nuklir yang relevan untuk memproduksi senjata nuklir. Tiongkok dengan tegas menentang eksploitasi celah yang berbahaya oleh AS, Inggris dan Australia di NPT dan mekanisme perlindungan IAEA, dan akan dengan tegas menjaga otoritas dan efektivitas rezim non-proliferasi nuklir internasional.

Pada saat yang sama, Tiongkok ingin mengingatkan semua pihak tentang bahaya serius dari standar ganda pada isu non-proliferasi yang diadopsi oleh AS, Inggris dan Australia. AS dan Inggris menempatkan kepentingan geopolitik di atas aturan non-proliferasi nuklir internasional dan membantu Australia menjadi negara senjata non-nuklir pertama yang memperkenalkan kapal selam nuklir, yang akan mendorong negara-negara non-senjata nuklir lainnya untuk melakukan hal yang sama, dan membawa dampak negatif yang luas. berdampak pada penyelesaian hotspot non-proliferasi di wilayah tersebut. Selain itu, pengenalan kapal selam nuklir Australia akan melemahkan Perjanjian Zona Bebas Nuklir Pasifik Selatan dan upaya negara-negara ASEAN untuk membangun Zona Bebas Senjata Nuklir (NWFZ) di Asia Tenggara, dan sangat merusak perdamaian dan stabilitas regional.

Tiongkok kembali mendesak ketiga negara untuk mengindahkan seruan dari komunitas internasional, meninggalkan mentalitas Perang Dingin yang ketinggalan zaman dan konsep geopolitik yang picik, mencabut keputusan yang salah, dengan setia memenuhi kewajiban non-proliferasi internasional dan berbuat lebih banyak yang bermanfaat bagi perdamaian dan stabilitas regional.

Reuters: Dapatkah saya mengklarifikasi bahwa posisi Tiongkok adalah bahwa pembebasan Meng dan pembebasan Kovrig dan Spavor sepenuhnya kebetulan? Dan kedua, sebuah kapal perang Inggris melewati Selat Taiwan hari ini. Apakah Anda memiliki komentar tentang itu?

Hua Chunying: Kami telah menyatakan berkali-kali bahwa insiden Meng Wanzhou pada dasarnya benar-benar berbeda dari kasus Michael Kovrig dan Michael Spavor. Banyak media, termasuk di Kanada, menunjukkan bahwa pihak Kanada seharusnya tidak melakukan pekerjaan kotor untuk AS dan harus mengambil pelajaran. Penahanan Meng Wanzhou yang tidak berdasar adalah kesalahan serius yang dibuat oleh AS dan Kanada, yang seharusnya sudah mereka perbaiki sejak lama.

Mengenai pertanyaan kedua Anda, posisi Tiongkok sangat jelas. Kami berharap beberapa negara dapat berbuat lebih banyak yang membantu membangun rasa saling percaya dan benar-benar menjaga perdamaian dan stabilitas regional.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

Prasar Bharati: Pekan lalu, Duta Besar India untuk Tiongkok Vikram Misri mengatakan bahwa India terus mengeluarkan visa untuk pengusaha Tiongkok untuk mengunjungi India meskipun ada perbedaan saat ini dalam hubungan bilateral, tetapi ia menyatakan kekecewaannya atas berlanjutnya larangan visa bagi pelajar dan keluarga India. anggota, pengusaha, awak laut dll dan menyebutnya sebagai pendekatan yang tidak ilmiah. Apakah Anda memiliki komentar atau tanggapan terhadap hal ini, khususnya terhadap pendekatan tidak ilmiah Tiongkok seperti yang disebutkan?

Hua Chunying: Sejak awal COVID-19, Tiongkok telah mengikuti langkah-langkah pencegahan dan pengendalian berbasis ilmu pengetahuan sesuai dengan hukum, dan telah melakukan yang terbaik untuk melindungi kesehatan dan keselamatan masyarakat, serta melindungi kehidupan dan produksi mereka.

Mengingat penyebaran virus corona yang sedang berlangsung di seluruh dunia, pemerintah Tiongkok harus mengadopsi serangkaian tindakan manajemen, yang disesuaikan secara tepat waktu sesuai dengan situasi yang berkembang, untuk memastikan arus wisatawan Tiongkok dan asing yang aman, sehat, dan tertib.

Tindakan pencegahan dan pengendalian Tiongkok bersifat ilmiah, profesional, dan tepat. Saya ingin menekankan bahwa Tiongkok menerapkan tindakan karantina secara setara untuk semua pelancong yang masuk, termasuk warganya sendiri.

Dengan langkah-langkah pencegahan dan pengendalian yang efektif, Tiongkok bersedia bekerja dengan semua negara, termasuk India, untuk membuat pengaturan yang tepat untuk pertukaran personel dalam konteks COVID-19.

Bloomberg: Dalam jawaban awal Anda tentang Michael Kovrig dan Michael Spavor, Anda mengatakan mereka mengaku bersalah dan kemudian mereka dibebaskan dengan jaminan. Apakah itu fakta bahwa mereka mengaku bersalah? Itu pernyataan yang belum pernah saya dengar sebelumnya.

Hua Chunying: Mungkin Anda melewatkan laporan media tentang masalah ini. Michael Kovrig dan Michael Spavor membuat pengakuan atas kejahatan mereka dan menulis materi pengakuan dan pertobatan.

Beijing Youth Daily: Pada tanggal 23 September, Dewan Perwakilan Rakyat AS mengesahkan Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional Tahun Anggaran 2022 (NDAA) yang merekomendasikan pemerintah AS untuk mempertimbangkan menjatuhkan sanksi terhadap 35 pejabat senior dan pengusaha Rusia di bawah "Undang-Undang Magnitsky Global." Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov dan juru bicara Kementerian Luar Negeri Maria Zakharova membuat tanggapan keras untuk itu. Apakah Anda punya komentar?

Hua Chunying: Kami mencatat laporan yang relevan dan tanggapan yang kuat dari pihak Rusia. Tiongkok dengan tegas menolak tudingan AS terhadap negara lain dan menjatuhkan sanksi sepihak dengan dalih hak asasi manusia. Kami percaya bahwa semua negara harus mematuhi hukum internasional, menentang penggunaan sewenang-wenang atau ancaman sanksi sepihak, menyatakan bahwa semua negara harus menyelesaikan perbedaan melalui negosiasi yang setara dan menolak penerbitan ultimatum yang disengaja.

AS sama sekali mengabaikan tujuan dan prinsip Piagam PBB, hukum internasional dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional. Praktik hegemonik dan intimidasi semacam itu tidak populer. Mereka telah ditentang oleh Rusia dan Tiongkok, dan akan menghadapi penolakan dan penentangan dari semakin banyak negara.

Global Times: Menteri Luar Negeri Rusia Lavrov pada 26 September mengatakan proposal AS baru-baru ini untuk "KTT Demokrasi", lebih "dalam semangat Perang Dingin, karena menyatakan perang ideologis baru melawan semua pembangkang". Apa komentar Anda?

Hua Chunying: Saya sangat setuju dengan Menteri Luar Negeri Lavrov. Dengan menyusun apa yang disebut "KTT untuk Demokrasi", AS pada dasarnya sedang menarik garis ideologis untuk politik blok. Ini hanya akan mengarah pada perpecahan dan konfrontasi, yang tidak akan mendapat dukungan karena bertentangan dengan tren zaman.

Kriteria penting demokrasi seharusnya adalah apakah harapan, kebutuhan, dan aspirasi rakyat terpenuhi, dan apakah mereka menikmati manfaat nyata. Baik atau tidaknya tidak harus dinilai dari apa yang kita katakan, tetapi dari apa yang kita lakukan. Di AS, satu persen teratas memiliki, mengatur, dan memiliki semuanya. Apakah ini demokrasi? Politik AS terpecah dan terpolarisasi, dan ini adalah "Amerika melawan Amerika".

Pemerintah tidak mendapat dukungan dari setengah rakyat. Apakah ini demokrasi? Membodohi rakyat dan menyalahgunakan kepercayaan mereka dan membuat janji-janji kosong tanpa memenuhi mereka, apakah ini demokrasi? AS telah mengobarkan perang di luar negeri berdasarkan kebohongan, di mana orang kehilangan nyawa dan jatuh ke dalam kemiskinan, sementara pedagang senjata dan kapitalis besar memenuhi kantong mereka.

Apakah ini demokrasi? Tidak berperasaan kepada orang-orang seperti Floyd yang tidak bisa bernapas dan orang yang tidak bersalah meninggal karena kekerasan senjata, pemerintah hanya duduk diam. Apakah ini demokrasi? Menjalani kehidupan yang baik sambil menggunakan segala cara untuk menekan hak negara lain untuk berkembang dan menolak kehidupan yang baik bagi rakyatnya, apakah ini demokrasi?

Pihak AS harus melakukan pencarian jiwa, membuat penilaian yang benar dan objektif tentang dirinya sendiri. Seharusnya berhenti bertindak sebagai "juru bicara demokrasi" sesuka hati dan menerapkan standar ganda atau bahkan ganda dalam masalah demokrasi, apalagi mencoba menggunakan masalah demokrasi sebagai alat untuk menekan negara lain.

Kami berharap bahwa AS akan meninggalkan mentalitas Perang Dingin, menolak praktik yang salah dalam mencari klik dan permainan zero-sum, dan bekerja dengan negara lain untuk mempraktikkan hubungan internasional yang menampilkan saling menghormati, keadilan, keadilan dan kerjasama yang saling menguntungkan, dan mempromosikan nilai-nilai umum perdamaian, pembangunan, keadilan, demokrasi dan kebebasan bagi seluruh umat manusia.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

TASS: KTT Quad tatap muka pertama di antara AS, Jepang. Australia dan India ditutup di Gedung Putih kemarin. Tema diskusi dilaporkan terfokus pada Tiongkok. Apa kata kementerian luar negeri tentang ini?

Hua Chunying: Kami mengikuti pertemuan puncak Quad secara langsung yang diadakan oleh AS, Jepang, India, dan Australia.

Untuk beberapa waktu, negara-negara ini telah tertarik untuk menyindir Tiongkok dengan apa yang disebut "tatanan berbasis aturan", bermain-main dan menghasut apa yang disebut teori "ancaman Tiongkok", dan mendorong irisan antara negara-negara regional dan Tiongkok. Tiongkok sangat menentang hal ini. Menanggapi pertanyaan Anda, saya ingin menekankan tiga poin.

Pertama, fakta telah lama membuktikan bahwa Tiongkok adalah pembangun perdamaian dunia, penyumbang pembangunan global, pembela tatanan internasional dan penyedia barang publik. Pertumbuhan Tiongkok berarti kekuatan yang tumbuh untuk perdamaian dunia dan berkah bagi kemakmuran dan pembangunan regional. Tiongkok tidak dapat dituduh melakukan "pemaksaan" atau "pengganggu ketertiban".

Kedua, apa yang diakui dan diterima sebagian besar negara di dunia adalah sistem internasional dengan PBB sebagai intinya, tatanan internasional berdasarkan hukum internasional dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional berdasarkan tujuan dan prinsip Piagam PBB, bukan apa yang disebut "tatanan" yang didefinisikan secara sepihak oleh satu atau beberapa negara.

Banyak fakta telah menunjukkan bahwa AS menginginkan suatu tatanan yang dengan seenaknya menentang, memaksa, dan mencampuri negara lain tanpa membayar harga apa pun. Ini adalah tatanan di mana hegemoni dan intimidasi AS berlaku, sementara seluruh dunia merendahkan AS. Apa yang disebut "ketertiban" ini bertentangan dengan tren perdamaian, perkembangan dan kerja sama zaman dan aspirasi bersama orang-orang di seluruh dunia. Itu tidak populer dan tidak akan pernah berhasil.


Ketiga, Tiongkok selalu percaya bahwa setiap mekanisme multilateral harus sesuai dengan tren zaman untuk perdamaian dan pembangunan, membantu meningkatkan rasa saling percaya dan kerja sama antar negara, dan tidak boleh menargetkan atau merusak kepentingan pihak ketiga mana pun. Negara-negara terkait harus meninggalkan mentalitas zero-sum dan bias ideologis Perang Dingin yang sudah ketinggalan zaman, berhenti membentuk "klik" tertutup dan eksklusif, dan berbuat lebih banyak untuk mempromosikan solidaritas dan kerja sama di antara negara-negara di kawasan serta perdamaian dan stabilitas regional.

RIA Novosti: Pekan lalu, mantan Wakil Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Sha Zukang meminta Beijing untuk meninjau kembali kebijakan tidak menggunakan senjata nuklirnya terlebih dahulu. Saya ingin tahu apa komentar Tiongkok atas sarannya sehubungan dengan aliansi keamanan baru antara Australia, Inggris, dan AS. Akankah Tiongkok mempertimbangkan perubahan kebijakan ini?

Hua Chunying: Kebijakan nuklir Tiongkok sudah jelas dan konsisten. Tiongkok telah menjadi advokat aktif untuk larangan komprehensif dan penghapusan lengkap senjata nuklir. Kami dengan tegas berjanji untuk tidak menjadi yang pertama menggunakan senjata nuklir setiap saat atau dalam keadaan apa pun dan tanpa syarat tidak menggunakan atau mengancam untuk menggunakan senjata nuklir terhadap negara-negara non-senjata nuklir atau zona bebas senjata nuklir. Tiongkok adalah satu-satunya negara senjata nuklir yang membuat dan menghormati komitmen ini.

Setiap orang Tionghoa yang mencintai negaranya berhak menyampaikan pandangannya tentang keamanan nasional. Banyak dari pandangan mereka justru mengungkapkan keprihatinan atas kebijakan unilateral dan hegemonik AS di bidang keamanan strategis. Kami berharap pemerintah AS dapat mengindahkan suara rakyat Tiongkok biasa, dengan sungguh-sungguh mengurangi peran senjata nuklir dalam kebijakan keamanan nasional, menghormati masalah keamanan yang sah dari negara lain, dan memainkan perannya dalam menjaga keseimbangan dan stabilitas strategis global.

Prasar Bharati: Tindak lanjut. Anda baru saja mengatakan bahwa Tiongkok bersedia memiliki pengaturan yang baik untuk perjalanan bilateral dengan India. Tapi seperti yang saya pahami, Tiongkok tidak mengeluarkan visa untuk pelancong dari India. Jadi, apakah Anda mengatakan bahwa Tiongkok berencana untuk segera memulai perjalanan bilateral dengan India? Apa yang kamu maksud? Bisakah Anda dengan ramah menjelaskan sedikit?

Hua Chunying: Mungkin Anda tidak begitu mengerti apa yang saya katakan. Mengenai masalah visa yang Anda pedulikan, langkah-langkah pencegahan dan pengendalian yang harus dilakukan Tiongkok di tengah COVID-19 tidak menargetkan India, tetapi berlaku untuk semua orang. Tiongkok menerapkan langkah-langkah masuk yang sama untuk semua pelancong yang masuk, termasuk warganya sendiri.

Seperti yang saya katakan sebelumnya, dengan langkah-langkah pencegahan dan pengendalian yang efektif, Tiongkok bersedia bekerja dengan semua negara, termasuk India, untuk membuat pengaturan yang tepat untuk pertukaran personel dalam konteks COVID-19. Tindakan pencegahan dan pengendalian Tiongkok bersifat ilmiah, profesional, dan tepat. Kami akan membuat penyesuaian tepat waktu dan pengaturan yang tepat sehubungan dengan perubahan situasi dan kebutuhan.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kemlu Tiongkok

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 28 Septembe...

  • Lupita
  • 29 Sep 2021

news

Konferensi Pers Reguler Juru Bicara Kementerian Luar Negeri ...

  • Lupita
  • 20 Aug 2021

news

Tanggapan China tentang AS di Afghanistan

  • Djono W. Oesman
  • 20 Aug 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 19 Agustus ...

  • Visco Joostensz
  • 19 Aug 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 17 Agustus 2021

  • Djono W. Oesman
  • 18 Aug 2021

news

China: AS Harus Tanggung Jawab Soal Afghanistan

  • Djono W. Oesman
  • 18 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong