Baca dalam 5 menit

Pulang, Kepala Keuangan Huawei Disambut Haru

Waktu Publish : 26 Sep 2021, 12:43 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Meng Wanzhou melambai ke kerumunan yang bersorak-sorai saat dia keluar dari pesawat sewaan di Bandara Internasional Bao'an Shenzhen di Shenzhen, Provinsi Guangdong, Tiongkok selatan, 25 September 2021. - Image from Xinhua

Shenzhen, Bolong.id - Meng Wanzhou, Kepala Keuangan Huawei, tiba di kota Shenzhen di Tiongkok selatan pada Sabtu malam dengan penerbangan charter yang diselenggarakan oleh pemerintah Tiongkok, setelah ditahan secara ilegal selama hampir tiga tahun di Kanada.

Dilansir dari Xinhua pada Minggu (26/9/2021), sekitar pukul 10 malam, penerbangan charter mendarat di Bandara Internasional Bao'an Shenzhen.

Meng, dengan gaun merah, melambai ke kerumunan yang menyambut setelah dia melangkah keluar dari kabin, yang dihiasi dengan bendera nasional Tiongkok. Saat dia menuruni tangga, tepuk tangan dan sorak-sorai meletus dari kerumunan. Staf bandara memberikan bunga kepadanya.

Kerumunan mengangkat spanduk bertuliskan "Selamat datang di rumah, Ms. Meng Wanzhou," mengibarkan bendera nasional, dan meneriakkan "selamat datang di rumah."

Anggota keluarga Meng, pejabat pemerintah pusat dan daerah, serta rekan Huawei-nya termasuk di antara lebih dari 100 orang yang menunggu di bandara.

Tidak ada jabat tangan atau pelukan karena masalah pencegahan pandemi, malam itu Meng membuat pidato singkat di bandara.

"Setelah lebih dari 1.000 hari siksaan, saya akhirnya kembali ke pelukan ibu pertiwi," kata Meng.

"Aku kembali, tanah air!" teriaknya kepada orang banyak yang bersorak.

"Sebagai warga negara Tiongkok biasa yang telah menderita penderitaan ini dan terdampar di luar negeri selama hampir tiga tahun, tidak pernah ada momen ketika saya tidak merasakan perhatian dan kehangatan Partai, tanah air dan rakyat," katanya.

"Presiden Xi Jinping peduli dengan keselamatan setiap warga negara Tiongkok, termasuk saya. Saya sangat tersentuh. Saya juga berterima kasih kepada departemen terkait atas dukungan dan bantuan mereka. Mereka dengan tegas melindungi hak dan kepentingan sah dari perusahaan dan warga Tiongkok."

"Tanah air memberi kami dukungan terkuat. Sebagai orang Tiongkok biasa, saya bangga dengan tanah air saya," kata Meng.

Meng melambai ke kerumunan setelah kedatangannya di Bandara Internasional Bao'an Shenzhen. - Image from Xinhua

Meng membungkuk beberapa kali selama pidatonya kepada orang banyak, yang bersorak dan bertepuk tangan untuk pidato emosionalnya.

Kerumunan tiba-tiba menyanyikan lagu patriotik "Ode to the Motherland" setelah pidato, Meng kemudian bernyanyi bersama dengan mereka.

Meng ditahan secara sewenang-wenang oleh Kanada atas permintaan ekstradisi AS pada 1 Desember 2018 di Bandara Internasional Vancouver.

Dia telah mengaku tidak bersalah atas semua tuduhan terhadapnya dan mencapai kesepakatan penuntutan yang ditangguhkan dengan jaksa AS. Pihak AS telah mencabut permintaan ekstradisinya. Meng tidak membayar denda apa pun.

Fakta telah membuktikan bahwa penargetan Meng adalah kasus penganiayaan politik yang bertujuan untuk menekan perusahaan teknologi tinggi Tiongkok, kata juru bicara kementerian luar negeri Tiongkok Hua Chunying, Sabtu.

Apa yang disebut tuduhan penipuan terhadap Meng hanyalah rekayasa murni, katanya, "Apa yang telah dilakukan Amerika Serikat dan Kanada adalah kasus khas penahanan sewenang-wenang."

Berita pembebasan Meng telah menimbulkan reaksi keras di kalangan pengguna internet Tiongkok. Kepulangannya, setelah upaya tak henti-hentinya pemerintah Tiongkok, dipuji sebagai kemenangan besar yang dicapai oleh rakyat Tiongkok.

"Saya sangat senang, saya hampir menangis," kata salah satu komentar.

Kedatangan Meng disiarkan oleh lembaga penyiaran negara. Orang-orang di Shenzhen, tempat Huawei bermarkas, menyambut kepulangannya dengan sangat antusias.

Pada Sabtu malam, banyak bangunan landmark di kota itu memamerkan slogan-slogan sambutan raksasa, sementara drone terbang dalam formasi untuk membentuk pesan selamat datang. Di bandara, lagu-lagu patriotik dimainkan di terminal.

Sesuai dengan peraturan pengendalian pandemi, Meng akan dikarantina di hotel yang ditunjuk setelah kedatangannya. (*)



Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Kebebasan Bos Huawei Lebih Penting Daripada Diskusi FTA Chin...

  • Isna Fauziah
  • 20 Sep 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong