Baca dalam 3 menit

Departemen Kehakiman AS Janji Selidiki Kasus Kekerasan Anti-Asia yang Meningkat

Waktu Publish : 28 Feb 2021, 14:26 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Washington, Bolong.id - Pejabat senior Departemen Kehakiman AS mengatakan bahwa lonjakan kekerasan dan insiden kebencian baru-baru ini terhadap orang Asia-Amerika tinggi. Mereka akan menyelidiki kasus-kasus itu dan kejahatan rasial lainnya.

"Serangan mengerikan terhadap orang Asia-Amerika di seluruh negeri ini tidak memiliki tempat dalam masyarakat kita," kata Wakil Jaksa Agung John Carlin dalam jumpa pers tentang terorisme domestik, Jumat (26/2/2021).

Carlin mengatakan agen dan jaksa di departemen akan melihat rekaman terbaru dari New York dan California untuk melihat serangan mengerikan itu ditujukan pada orang Asia-Amerika, untuk menyadari betapa mengerikan ancaman itu.

Salah satu contoh terkenal orang Asia-Amerika yang tidak bersalah dihina selama pandemi COVID-19 melibatkan seorang wanita yang mengantri di sebuah toko roti di New York, yang didorong ke dalam kotak surat kabar logam oleh seorang pria, dan seorang pria berusia 91 tahun yang didorong ke tanah di Chinatown di Oakland, California.

Dalam kejahatan keji lainnya, Vicha Ratanapakdee, seorang warga Thailand Amerika berusia 84, diserang di San Francisco pada 31 Januari. Tersangka, Antoine Watson, 19 tahun, telah ditangkap karena dicurigai melakukan pembunuhan, pelecehan terhadap orang tua dan penyerangan dengan senjata mematikan.

Ilustrasi - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

"Sementara kebangkitan ekstremisme kekerasan dalam rumah tangga adalah ancaman keamanan publik dan keamanan nasional yang serius dan terus meningkat, sayangnya kekerasan yang dimotivasi oleh ekstremisme, kebencian, intoleransi, dan rasisme telah menjadi kejadian yang terus-menerus dan tragis sepanjang sejarah Amerika," kata Carlin.

Ia menambahkan, departemen itu akan berkomitmen pada tiga pilar khusus dalam menangani masalah, mengikuti data dan intelijen, melindungi kebebasan sipil, dan mengambil pendekatan semua alat.

Pamela Karlan, wakil asisten jaksa agung untuk Divisi Hak Sipil, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari sebelumnya bahwa Amerika Serikat saat ini menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Beberapa diantaranya memicu peningkatan kefanatikan dan kebencian. Dia mengatakan Divisi Hak Sipil bekerja dengan Biro Investigasi Federal, jaksa penuntut federal dan penegak hukum lokal untuk mengevaluasi kemungkinan kejahatan rasial.

Stop AAPI Hate, kelompok yang melacak diskriminasi terhadap orang Asia Amerika and Pasific Islanders (AAPI), mengatakan telah menerima lebih dari 2.808 akun kebencian anti-Asia dari pertengahan Maret 2020 hingga akhir 2020. Serangan fisik mencapai 8,7 persen, sementara 70,9 persen melibatkan pelecehan verbal, kata kelompok itu.

Marah dengan kekerasan anti-Asia, anggota Congressional Asian Pacific American Caucus (CAPAC) baru-baru ini menyerukan Kongres untuk mengesahkan Undang-Undang No Hate, yang telah terhenti sejak diperkenalkan pada 2019 .

Ketua CAPAC Judy Chu, seorang Demokrat California, mengatakan pekan lalu bahwa komunitas Asia-Amerika telah mencapai titik krisis yang tidak dapat diabaikan, menyalahkan stigmatisasi mantan Presiden Donald Trump dan Partai Republik terhadap orang Asia-Amerika denganterus-menerus merujuk pada virus corona. sebagai "virus Wuhan" "wabah China" atau "Kung Flu."

Terkait

news

AS Harus Jadi Target Selanjutnya Penyelidikan Virus Baru Cor...

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021

news

Riset, Virus Corona Sudah Ada di AS Desember 2019

  • Djono W. Oesman
  • 17 Jun 2021

news

Para Pemimpin Negara G7 Bicara tentang China

  • Djono W. Oesman
  • 17 Jun 2021

news

AS-Taiwan Mulai Kembali Negosiasi Dagang, Ini Tanggapan Menl...

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

news

Baku Tembak di Texas, Seorang Tewas

  • Djono W. Oesman
  • 14 Jun 2021

news

Aneh, RUU Amerika Menyangkut Taiwan, Xinjiang, Tibet, Hong K...

  • Djono W. Oesman
  • 11 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong