Baca dalam 3 menit

Kemeriahaan Perayaan Imlek di Singapura di Tengah Pandemi COVID-19

Waktu Publish : 17 Feb 2021, 09:08 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Imlek di Singapura - Image from 8days

Singapura, Bolong.id – Pandemi COVID-19 telah mengubah banyak aspek kehidupan sehari-hari, termasuk perayaan Tahun Baru Imlek di Singapura. Pemerintah telah melakukan sejumlah langkah pembatasan. Akibatnya, Tahun Baru Imlek China tahun ini dirayakan dengan sedikit berbeda.

Dilansir dari Xinhuanet pada Senin (15/02/21), Li Yan, seorang Tionghoa perantauan, perayaan tahun ini menjadi lebih sederhana. Orang tua dan kerabatnya tinggal di Tiongkok, tetapi orang tua dan kerabat istrinya semuanya ada di Singapura. Ayah mertuanya memiliki enam saudara kandung.

Li dan istrinya, yang merupakan guru matematika di sekolah menengah, biasa menghabiskan liburan Tahun Baru Imlek dengan menjamu orang tua dan kerabat istrinya di rumah mereka dan mengunjungi rumah kerabat nanti.

Pesta akan dimulai dari jam 11 pagi dan berlangsung sampai jam 3 sore waktu setempat untuk melayani para tamu, katanya.

Karena kebijakan pemerintah bahwa setiap keluarga hanya boleh menerima delapan pengunjung per hari dan setiap orang hanya dapat mengunjungi dua rumah dalam sehari, pasangan Li memutuskan tahun ini untuk tidak mengundang kerabat istri untuk makan siang dan juga tidak mengunjungi rumah mereka.

Bagi mereka yang berkumpul bersama, segalanya tidak persis sama.

Untuk pesta Tahun Baru Imlek di Singapura, hidangan terpenting pastinya adalah yusheng, salad ikan mentah ala Kanton, yang merupakan simbol kelimpahan dan kemakmuran. Pengunjung menggunakan sumpit untuk melemparkan yusheng bersama-sama dan mengucapkan kalimat keberuntungan.

Pemerintah menyarankan publik tahun ini untuk menghindari meneriakkan kalimat-kalimat yang membawa keberuntungan ketika melaksanakan tradisi melempar yusheng.

Alih-alih diam saja, Aaron Yang, pendiri perusahaan konsultan, berhasil melakukan lemparan dengan diiringi pemberkatan yang sudah direkam sebelumnya. Dengan cara ini, dia tidak hanya bisa menikmati kesenangan melempar, tetapi juga memenuhi persyaratan pemerintah.

Gan Mi, ibu dari dua anak, menikmati staycation bersama keluarganya selama liburan tahun baru Imlek.

Untuk memenuhi kebutuhan mereka untuk bepergian sementara mereka tidak bisa terbang ke luar negeri karena pembatasan perjalanan di seluruh dunia, dia menghabiskan liburan dengan tinggal bersama anak-anaknya di hotel lokal Marina Bay Sands.

Dengan bermain di kolam renang tanpa batas di puncak gedung dan menatap ke bawah pada bentangan kota yang berkilauan dan berbelanja di mall di dalam hotel, mereka bersenang-senang di sana.

Dalam menarik minat para tamu staycation lokal, hotel-hotel di sini telah memberikan diskon dan paket untuk para kekasih, anggota keluarga serta para frontliner yang melawan virus corona, seperti mendirikan tenda di kamar hotel untuk dijelajahi anak-anak, menyambut hewan peliharaan di hotel atau memberikan tiket gratis ke tempat-tempat wisata.

Selain pindah ke hotel, warga sekitar juga pergi dari rumahnya dengan menaiki kapal pesiar.

Media lokal Lianhe Zaobao melaporkan bahwa dua kapal pesiar berlayar dari Singapura pada 11 dan 12 Februari, membawa ribuan orang untuk melakukan perjalanan laut dan pertunjukan kembang api.

Beberapa bahkan melindungi kapal dua kali dalam beberapa bulan terakhir. Kapal pesiar berlayar di sekitar tanpa berlabuh di tujuan lain. Selain itu, semua tamu harus menjalani tes COVID-19 wajib sebelum naik ke kapal. Tapi semua ini tidak menyurutkan semangat para pengunjung liburan.

Sementara tampilan lentera adalah bagian penting dari perayaan Tahun Baru, tampilan lentera Chinatown dimatikan pada malam Tahun Baru Imlek China untuk menghindari kepadatan.

Bagi pengunjung yang ingin mengagumi 24 lampion yang ditampilkan di Gardens by the Bay, harus mendaftar terlebih dahulu dan hanya diperbolehkan 2.000 per slot waktu. Mereka juga perlu melakukan pemeriksaan suhu dan menjaga jarak aman saat berkunjung.

Pada hari Senin (15/2), Singapura melaporkan tidak ada komunitas COVID-19 kasus selama lima hari berturut-turut. (*)

Megawati Putri/Penerjemah

Terkait

culture

Perayaan Festival Obor Unik Etnis Yi

  • Lupita
  • 25 Jul 2021

culture

Begini Orang-orang di China Merayakan Hari Raya Idul Adha

  • Lupita
  • 19 Jul 2021

culture

5 Tradisi Perayaan Idul Adha di Berbagai Negara

  • Lupita
  • 18 Jul 2021

news

Perayaan Besar akan Sambut Ultah ke-100 PKT

  • Visco Joostensz
  • 27 Jun 2021

news

Latihan Bersama Pertama Rayakan 100 Tahun PKT Berakhir

  • Lupita
  • 13 Jun 2021

culture

Pekan Warisan Takbenda Danzhai Tiongkok Ke-2 Telah Berakhir

  • Nurul Diah
  • 27 May 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
18
9
11
0
1
2