Baca dalam 3 menit

Pimpinan BPK CPC Bahas Draf Rencana Lima Tahun ke-14

Waktu Publish : 27 Feb 2021, 08:22 WIB
Sumber : CGTN
SHARE ARTIKEL

Presiden Tiongkok : Xi Jinping - Image from Kompas.com

Beijing, Bolong.id - Biro Politik Komite Communist Party of China (CPC) Central Committee membahas Rencana Lima Tahun ke-14 (2021-2025, FYP) untuk Pembangunan Ekonomi dan Sosial Nasional, draf Tujuan Jangka Panjang Sepanjang Tahun 2035, dan laporan kerja pemerintah.

Para peserta pertemuan memuji pencapaian luar biasa yang dibuat selama periode Five Years Plan (FYP) ke-13 (2016-2020) dengan semua tujuan yang dicapai bertujuan untuk membangun masyarakat yang cukup sejahtera dalam segala hal, kemenangan yang menentukan dalam pengentasan kemiskinan, ekonomi yang stabil, tingkat keterbukaan yang lebih tinggi -up dan kondisi hidup yang lebih baik bagi orang-orang. Dilansir dari CGTN 26/02/2021.

Presiden Xi Jinping, sekretaris jenderal Komite Sentral BPK, memimpin pertemuan tersebut.

Periode FYP ke-14 akan menjadi lima tahun pertama Tiongkok memulai perjalanan baru untuk sepenuhnya membangun negara sosialis modern.

Peserta menunjukkan bahwa membahas FYP ke-14 dan Tujuan Jangka Panjang 2035 sangat penting dalam mengkonsolidasikan pencapaian dalam pengentasan kemiskinan dan membangun masyarakat yang cukup sejahtera.

Menekankan bahwa mengupayakan kemajuan sambil mempertahankan stabilitas harus tetap menjadi nada dasar pembuatan kebijakan, para peserta mencatat bahwa mempromosikan pembangunan berkualitas tinggi dan membuat reformasi struktural sisi penawaran harus menjadi tema sentral sambil mengambil reformasi dan inovasi sebagai kekuatan pendorong fundamental.

Untuk memenuhi kebutuhan masyarakat akan kehidupan yang lebih baik yang terus meningkat, para anggota panitia juga menyerukan upaya yang lebih besar dalam membangun sistem ekonomi modern dengan pola pembangunan baru yang menonjolkan "sirkulasi ganda" dan sistem pemerintahan nasional yang modern untuk ditegakkan. awal yang baik untuk jalan negara untuk sepenuhnya membangun negara sosialis modern.

Memperhatikan penyebaran pandemi COVID-19 di seluruh dunia dan ketidakpastian dalam situasi global, para anggota menggarisbawahi pentingnya mengkonsolidasikan pekerjaan pencegahan dan pengendalian epidemi sambil mengamankan kemajuan yang dibuat dalam pembangunan ekonomi dan sosial.

Mereka menekankan perlunya menjaga kesinambungan, stabilitas dan kesinambungan kebijakan makro guna memenuhi tujuan pembangunan yang ditetapkan tahun ini.

Ini juga menyoroti peningkatan kebijakan ketenagakerjaan dan implementasi penuh dari strategi vitalisasi pedesaan. (*)


Banner Kanan
Logo follow bolong