Baca dalam 3 menit

Beijing ke Pemda: Kurangi Pembatasan Terlalu Ketat

Waktu Publish : 09 Feb 2021, 07:46 WIB
SHARE ARTIKEL


Wisatawan di aula keberangkatan Stasiun Kereta Api Hongqiao - Image from Bloomberg

Beijing, Bolong.id - Pemerintah pusat Tiongkok memerintahkan otoritas lokal melonggarkan pergerakan orang terlalu ketat, terkait pencegahan Covid-19. Pembatasan terlalu ketat justru kontraproduktif.

Pemerintah kabupaten dan kota mengambil kebijakan pembatasan gerak, lebih dari yang direkomendasikan Beijing. Antara lain, mewajibkan karantina bagi mereka yang mudik Imlek

Komisi kesehatan nasional Tiongkok mengkritik para pejabat itu, dengan istilah "malas". Pusat meminta mereka melakukan tindakan "pencegahan dan pengendalian yang akurat". Demikian dilansir dari SCMP (7/2/21).

Biasanya, migrasi tahunan terbesar di dunia terjadi selama periode liburan Tahun Baru Imlek, di mana ratusan juta orang melakukan perjalanan ke kampung halaman mereka untuk reuni keluarga.

Karena ini menciptakan risiko tinggi penyebaran virus corona, pemerintah pusat meminta masyarakat untuk tetap di mana mereka berada dan pemerintah daerah didorong untuk menawarkan insentif untuk tetap tinggal.

Dewan Negara Tiongkok melarang orang di daerah berisiko tinggi untuk bepergian, dan mengatakan mereka yang berasal dari daerah berisiko menengah, seringkali distrik kota tertentu, memerlukan izin untuk melakukan perjalanan dari otoritas pencegahan epidemi lokal dan harus mengikuti tes 72 jam sebelum bepergian.

Cegah beberapa pekerja yang pekerjaannya membuat mereka berisiko tinggi terinfeksi, yang lain yang bepergian dari daerah berisiko rendah tidak memerlukan tes. Jadi, kebijakan harus selektif, tepat sasaran.

Sementara, pejabat tingkat kabupaten, kota atau desa, telah menambahkan tindakan tambahan untuk meminimalkan risiko infeksi. Sehingga terlalu ketat.

Sejumlah kota membutuhkan asam nukleat negatif untuk semua pelancong dari luar kota. Beberapa dari mereka bahkan meminta karantina wajib selama 14 hari di atas itu. Praktik seperti itu biasa terjadi di provinsi termasuk Zhejiang dan Heilongjiang, tetapi sebagian besar tempat ini membatalkan kebijakan setelah dikritik oleh Beijing.

“Sangat penting untuk secara akurat dan ilmiah mencegah dan mengendalikan pandemi. Memberlakukan persyaratan tambahan pada orang yang melakukan perjalanan pulang adalah malas, ”kata Mi Feng, juru bicara komisi kesehatan nasional pada konferensi pers pada hari Kamis.

“Beberapa provinsi dengan cepat menyesuaikan kebijakan pencegahan dan pengendalian pandemi mereka selama periode perjalanan Festival Musim Semi setelah perintah Dewan Negara. Provinsi lain telah mengumpulkan bukti dari masyarakat untuk menyelidiki dan menangani fenomena penambahan persyaratan perjalanan tambahan, ”kata Mi.

Minggu lalu Mi telah mengatakan "semua daerah harus menstandarisasi pelaksanaan persyaratan pencegahan dan pengendalian pandemi selama perjalanan terburu-buru Festival Musim Semi" dan memperingatkan mereka tidak boleh "secara sewenang-wenang menambahkan aturan tambahan di atas kebijakan nasional".

Beijing telah melembagakan serangkaian tindakan untuk mendorong orang merayakan liburan di tempat mereka tinggal dan bekerja. Misalnya, tidak akan ada biaya untuk pengembalian dana tiket pesawat dan kereta api selama periode perjalanan Tahun Baru Imlek dan beberapa pemerintah kota memberikan subsidi sekitar 1.000 yuan (US $ 155) kepada orang-orang yang tidak kembali ke kampung halaman mereka untuk liburan.

Upaya ini berhasil sebagian besar. Menurut Kementerian Perhubungan, kereta api nasional, jalan raya, jalur air, dan maskapai penerbangan sipil mengangkut total 18,9 juta penumpang pada 5 Februari, hari kesembilan dari puncak perjalanan Festival Musim Semi 40 hari), turun 76,2 persen dari periode yang sebanding di 2020.

China Daratan melaporkan 11 kasus Covid-19 baru pada hari Sabtu, peningkatan harian terendah sejak 16 Desember, otoritas kesehatan nasional mengatakan pada hari Minggu. Kasus baru yang dilaporkan telah menurun secara dramatis sejak Januari, ketika kasus baru setiap hari seringkali melebihi 100. (*)

Alifa Asnia/Penerjemah

Terkait

technology

Akankah Tiongkok Bergantung Pada Pendidikan Online, Setelah ...

  • Nabila Caya
  • 03 Apr 2020

news

Memanfaatkan Anak Di Bawah Umur Untuk Aksi Kriminal, Hukuman...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 23 Apr 2020

news

Bikin Terharu, Inilah Perayaan Hari Ibu di Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

health

Berikut Ini adalah Tips Bermanfaat dari UNICEF: Makan Mudah,...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

news

Makin Maju, Tiongkok Punya Ratusan Juta Pengguna Internet di...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 13 May 2020

health

Akhirnya Sekolah Kembali Aktif, Psikolog Sarankan untuk Perh...

  • Nabila Caya
  • 16 May 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong