Baca dalam 3 menit

"Sea is There", Pameran Bahari Kuno Digelar di China

Waktu Publish : 04 Feb 2021, 12:47 WIB
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Pameran bahari Tiongkok kuno "Sea is There" digelar di Museum Navigasi Tiongkok, Beijing, hari-hari ini. Di situ ada rantai emas kapal dagang Dinasti Song, kompas Dinasti Yuan dan ratusan koleksi. Itu berasal dari 25 museum di 10 provinsi dan kota seperti Tianjin, Liaoning, Shanghai, Jiangsu dan Hainan.

Mereka dikumpulkan bersama untuk menunjukkan peradaban maritim Tiongkok dengan cara yang beragam dan berbentuk tiga dimensi.

“Mengapa berlayar? Karena di sana ada laut!” Kata Mao Min, direktur departemen pameran dan kurator Museum Navigasi Tiongkok.

Tim kuratorial pamera, sudah mendatangi kota-kota pesisir di seluruh negeri. Meneliti dan memilih dengan cermat peninggalan budaya bahari paling khas di berbagai tempat. Inilah pameran bahari terbesar di Tiongkok.

Pameran dibagi enam bagian: "Unicom Ocean", "Exotic Treasures", "A Glimpse of Sea History", "Sea Trade Story", "Ship of Faith" dan "East and West Mutual Learning". Ini secara komprehensif menunjukkan kemajuan navigasi Tiongkok kuno dari perspektif sejarah, teknologi, perdagangan, agama, dan budaya.

Orang Tiongkok mulai menjelajahi laut sejak dulu. Kapal tembikar yang muncul dari perairan Penglai, Shandong, memiliki banyak mikroorganisme laut yang menempel di tubuhnya. Ini adalah peninggalan nenek moyang Penglai di Zaman Neolitikum.

Menurut "Buku Geografi Han", Kaisar Wu dari Dinasti Han mengirim orang untuk berdagang di Laut Tiongkok Selatan berkali-kali, dan produk kaca luar negeri, kristal, batu akik, amber dan permata lainnya diperkenalkan ke Tiongkok.

Rute ini mencapai negara Huangzhi di India selatan dan negara Chengbu (sekarang Sri Lanka), menandai pembentukan Jalur Sutra Maritim. Kacamata senar dari Han Barat, singa amber, manik-manik karang dari batu akik kristal Han Timur, dan peninggalan budaya lainnya yang dipajang di ruang pameran mengkonfirmasi catatan dalam buku sejarah dan mencerminkan pertukaran ekonomi serta perdagangan antara Guangdong, Guangxi, dan luar negeri selama Dinasti Han.

Dinasti Song adalah era ketika perdagangan maritim Tiongkok sangat makmur.

Pada tahun 2007, sebuah kapal dagang Dinasti Song berhasil diselamatkan dan mendarat di perairan Guangdong, ini adalah "Nanhai I" yang terkenal. "Nanhai I" adalah kapal dagang Ocean Trading terbesar, paling terawat, dan paling melimpah yang ditemukan sejauh ini.

Potongan emas pertama yang berhasil diselamatkan dari kapal adalah kalung emas, yang menarik perhatian banyak penonton dalam pameran ini. terbuat dari 4 untai dan 8 lembar benang emas, dengan pengait di satu ujung, dan satu lingkaran di ujung lainnya, dan pola halus tercetak pada permukaannya.

Barang-barang semacam itu belum pernah ditemukan di Tiongkok, dan mungkin merupakan milik pedagang asing. Para ahli berspekulasi bahwa itu seharusnya kalung emas, dan beberapa orang mengira itu adalah ikat pinggang.

Zheng He diperintahkan untuk melakukan tujuh pelayaran ke Barat pada Dinasti Ming. Dia melakukan perjalanan ke lebih dari 30 negara dan wilayah di Asia dan Afrika. Setiap kali Zheng He pergi ke Barat, dia akan membawa porselen dalam jumlah besar sebagai hadiah dan barang dagangan.

Porselen biru dan putih yang indah dan praktis adalah sangat populer di luar negeri, terutama di wilayah Timur Tengah. Sekelompok porselen biru dan putih dari zaman Ming dan Xuande dipajang di ruang pameran, yang terbuat dari bijih besi kobalt berwarna safir cerah "Su Ma Liqing" yang dibawa kembali oleh Zheng He dari negara-negara Arab.

Bentuk porselen ini juga mendapat pengaruh dari luar negeri, seperti pola bunga biru dan putih di ujung yang terlipat dan alas datar, serta pola teratai biru putih yang merupakan logam dan barang pecah belah dari Asia Barat.

Selama Dinasti Ming dan Qing, dengan dibukanya era navigasi yang hebat, luas dan dalamnya pertukaran antara Tiongkok dan Barat telah meningkat pesat. Mangkuk Panqu Guangcai, Lonceng Cloisonne, Kipas Lipat Manchuria, dll yang dipamerkan semuanya adalah produk pertukaran budaya antara Tiongkok dan Barat pada Dinasti Qing.

Pada hari pembukaan pameran, Yang Zhigang selaku kurator Museum Shanghai memberikan pidato bertema "Menampilkan Budaya Maritim di Museum: Tanggung Jawab Budaya untuk Membangun Kekuatan Laut", yang mengawali rangkaian kegiatan pendukung pameran.

Pameran ini akan berlangsung hingga 28 April 2021, di mana sejumlah kelas dari para ahli dan berbagai kegiatan pendidikan sosial akan digelar.

Matsnaa Chumairo/Penulis

Terkait

news

Tren Bedah Telinga Peri Semakin Diminati Kaum Muda di China

  • Lupita
  • 13 Jun 2021

news

Anak di China Dilindungi dalam 6 Aspek

  • Djono W. Oesman
  • 09 Jun 2021

culture

Pergi ke Tiongkok Wajib Beli Oleh-oleh Ini

  • Lupita
  • 06 Jun 2021

health

Anak Derita Asma? Kenali Penyebabnya

  • Lupita
  • 05 Jun 2021

news

China Izinkan Warga Punya Tiga Anak

  • Nurul Diah
  • 03 Jun 2021

news

Pemerintah China Tekankan Pendidikan dan Kesehatan yang Baik...

  • Visco Joostensz
  • 03 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong