Baca dalam 6 menit

Kanada Jebak China Gunakan HAM di PBB

Waktu Publish : 19 Jun 2021, 17:43 WIB
SHARE ARTIKEL

Anak-anak bermain di Dove Lane di Kota Hotan, Xinjiang - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Kanada, Bolong.id – Diduga, Kanada menjebak Tiongkok di Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHRC) menggunakan hak asasi manusia sebagai alat politik, kata seorang diplomat senior Tiongkok, Liu Yuyin, Kamis (17/6/2021).

Dilansir dari Baijiahao.baidu.com pada Jumat (18/06/21), Menjelang sesi reguler ke-47 UNHRC yang dijadwalkan dari 21 Juni hingga 13 Juli, Kanada memimpin upaya untuk membuat pernyataan bersama terkait Xinjiang pada dialog interaktif tentang laporan tahunan Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia.

Liu Yuyin, juru bicara Misi Tiongkok untuk Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa, mengatakan bahwa upaya semacam itu pasti akan gagal.

“Di luar tujuan politik, sekelompok kecil negara Barat, termasuk Kanada, mencoba sekali lagi untuk menyebarkan disinformasi dan kebohongan untuk menjebak Tiongkok di Dewan Hak Asasi Manusia. alat politik, yang pasti akan ditolak oleh komunitas internasional dan pasti akan gagal," kata Liu.

Dia menambahkan bahwa pemerintah Tiongkok berkomitmen untuk kesejahteraan rakyatnya, termasuk orang-orang dari semua kelompok etnis di Xinjiang, karena mengambil aspirasi mereka untuk kehidupan yang lebih baik sebagai tujuannya.

“Dengan upaya tak henti-hentinya, Xinjiang telah membuat pencapaian luar biasa dalam pembangunan ekonomi dan sosial dan bidang hak asasi manusia. Saat ini, Xinjiang menikmati stabilitas sosial, perdamaian, dan kemakmuran ekonomi. Orang-orang di sana menjalani kehidupan yang aman dan menyenangkan,” katanya.

Menurut diplomat Tiongkok, pada tahun 2020, setelah mengangkat lebih dari 3 juta orang keluar dari kemiskinan di kawasan itu, Xinjiang memberantas kemiskinan absolut untuk pertama kalinya dalam sejarah.

“Kebijakan pemerintah Tiongkok yang mengatur Xinjiang terbuka dan terbuka dan bertanggung jawab kepada rakyat dan sejarah. Kebijakan ini telah memenangkan dukungan sepenuh hati dari orang-orang dari semua kelompok etnis.”

"Negara-negara tertentu tidak senang melihat kemakmuran, stabilitas, dan pembangunan di Xinjiang dan melakukan apa pun yang mereka bisa untuk mengarang kebohongan tentang Xinjiang dalam upaya untuk mencoreng Tiongkok, ikut campur dalam urusan internal Tiongkok, dan menghambat pembangunan Tiongkok," tambahnya.

Wisata indah di kota kuno Kashgar, Xinjiang - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Karena lebih dari 200 juta kunjungan dilakukan oleh turis ke Xinjiang setiap tahun, dan negara-negara Barat itu semuanya memiliki kedutaan besar di Tiongkok, "kenapa duta besar dan diplomat mereka tidak tahu kebenaran di Xinjiang? Atau mereka hanya memilih untuk menjadi orangnya. pura-pura tertidur," Liu bertanya.

Tiongkok telah menyampaikan undangan pada beberapa kesempatan kepada duta besar negara-negara Barat untuk mengunjungi Xinjiang, tetapi pada setiap kesempatan, mereka menolak dengan satu alasan demi satu, dan gagal melakukan perjalanan hingga tanggal ini, katanya.

“Orang-orang hanya bertanya-tanya, mengapa mereka begitu takut untuk berkunjung? Jelas, yang sebenarnya mereka pedulikan bukanlah fakta dan kebenaran, tetapi bagaimana memfitnah dan membingkai Tiongkok dengan segala cara yang mungkin dengan dalih masalah terkait Xinjiang. Apa yang telah mereka lakukan akan tidak mendapatkan dukungan apa pun dan tidak akan pergi ke mana pun," katanya.

Liu mengecam negara-negara Barat termasuk Kanada dengan mengatakan bahwa meskipun pelanggaran HAM berat dan mengejutkan di dalam perbatasan mereka sendiri, mereka tidak pernah mengambil tindakan substantif untuk mengatasi pelanggaran tersebut. Bagi mereka, HAM tidak lain hanyalah lip service atau alat untuk menyerang orang lain.

“Kanada telah secara serius melanggar hak asasi manusia masyarakat adat. Penemuan baru-baru ini dari sisa-sisa lebih dari 200 anak-anak adat di sebuah sekolah asrama Kanada adalah pengingat lain dari kekejaman sejarah Kanada dalam membunuh masyarakat adat dan menghapus budaya mereka. di Kanada diambil paksa dari orang tua mereka dan dikirim ke sekolah asrama, di mana setidaknya 4.000 anak meninggal karena sebab yang tidak wajar.Hingga hari ini, orang-orang keturunan Asia dan Afrika di Kanada masih menderita diskriminasi rasial yang sistemik, dan hak-hak migran tidak adil. tersinggung," katanya.

“Kami ingin sekali lagi memperingatkan negara-negara ini bahwa Xinjiang, Tibet, dan Hong Kong adalah bagian yang tidak dapat dicabut dari Tiongkok, dan masalah terkait Xinjiang, Tibet, dan Hong Kong adalah murni urusan internal Tiongkok yang tidak menerima campur tangan kekuatan eksternal mana pun. Tidak ada yang peduli. lebih banyak tentang hak asasi manusia rakyat Tiongkok daripada pemerintah Tiongkok," tambah Liu.

"Kanada dan negara-negara terkait disarankan untuk segera menghentikan tindakan berbahaya mereka, menghentikan manipulasi politik terhadap isu-isu terkait Xinjiang dan berhenti memprovokasi konfrontasi di Dewan Hak Asasi Manusia. Kami akan melawan dengan tegas segala ketidakadilan dan pelanggaran yang dilakukan kepada kami," kata pihak Tiongkok. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

China Tanggapi Larangan Kanada terhadap Huawei

  • Djono W. Oesman
  • 13 Oct 2021

lifestyle

Pembukaan Piala Uber, Tim Bulu Tangkis Putri China Kalahkan ...

  • Lupita
  • 10 Oct 2021

news

Kanada Akan Larang Perangkat 5G dari Huawei

  • Djono W. Oesman
  • 30 Sep 2021

news

China Tak Gentar dengan Ancaman Luar Terkait Penahanan Dua W...

  • Lupita
  • 08 Sep 2021

lifestyle

Perjalanan Simu Liu Aktor Tionghoa-Kanada, Dari Akuntan Gaga...

  • Lupita
  • 01 Sep 2021

health

Vaksin China Telah Diakui Banyak Negara, Tidak Perlu Karanti...

  • Visco Joostensz
  • 28 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong