Baca dalam 3 menit

China Menuju Pertanian Tak Berawak

Waktu Publish : 06 Jul 2021, 11:05 WIB
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi robot pertanian - Image from Pinduoduo


Beijing, Bolong.id - Tiongkok kini mengarah ke teknologi pertanian tanpa manusia. Semuanya dilakukan komputer. Mulai tanam, pupuk, perawatan, pengendalian hama, sampai panen.

Dilansir dari 农业行业观察 pada Senin (5/7/2021), pertanian tak berawak operasi dikendalikan melalui drone. Orang hanya perlu menggunakan gambar dan data yang dikirimkan oleh drone.

Pertanian tak berawak mengotomatisasi segala sesuatu mulai dari menabur hingga memanen, menggunakan kendaraan tak berawak dan drone kecil untuk menerapkan pemantauan, dan menguasai dan mentransmisikan data penanaman melalui sistem satelit tanpa tenaga manual.

Pertanian tak berawak adalah jenis pertanian modern, yang kondusif untuk penghematan biaya, meningkatkan efisiensi produksi, dan bahkan menghasilkan lebih banyak panen untuk memenuhi permintaan pangan masyarakat yang terus meningkat.

Menurut laporan dari Situs Web Komisi Pengawasan Negara dari Komisi Pusat untuk Inspeksi Disiplin, mesin pertanian pintar 5G+ pertama Sichuan mulai digunakan di 10.000 mu sawah berkualitas tinggi di zona fungsi industri pertanian dari Chongzhou.

Dengan dukungan jaringan 5G, teknisi dapat mengeluarkan instruksi dari jarak jauh, dan mesin pertanian cerdas tak berawak dapat melakukan operasi mekanisasi untuk bertani, menanam, mengelola, dan memanen, mencakup area panen sawah 5 sampai 10 mu per jam.

Dibandingkan dengan sawah lainnya, basis ini telah mengurangi biaya produksi sebesar 10% dan meningkatkan produksi sebesar 10%. Ini adalah peran terbesar pertanian tak berawak, menghemat biaya dan meningkatkan efisiensi.

Oleh karena itu, kebijakan nasional terkait pertanian tak berawak sangat mendukung teknologi ini.

Kebijakan terkait menunjukkan bahwa di masa depan, akan fokus pada terobosan dalam teknologi inti utama, menggunakan mesin dan peralatan pertanian tradisional, memperkuat penelitian dan pengembangan teknologi dan komponen inti yang cerdas dan presisi, serta mewujudkan peningkatan dan peningkatan sistem mesin pertanian dengan hak kekayaan intelektual independen.

Selain itu, juga meningkatkan promosi teknologi dan hasil demonstrasi terpadu, didedikasikan untuk realisasi operasi yang akurat dan operasi tak berawak di seluruh rantai industri, dan integrasi mendalam informasi lahan pertanian, resep agronomi, serta mesin dan peralatan pertanian.

Menurut laporan media asing, peternakan tak berawak pertama di dunia lahir di Inggris. "Pertanian tak berawak pertama di dunia terletak di Shropshire, Inggris. Sebuah tim peneliti lokal di Universitas Harper Adams sedang mencoba untuk memulai revolusi pertanian.

Mereka telah mengembangkan sebuah traktor otomatis yang dapat ditanam dan dikendalikan oleh petani dari jarak jauh, dan seluruh proses pertumbuhan tanaman berikutnya selesai di bawah pemantauan drone. Pertanian ini tidak membutuhkan siapa pun dari menabur awal hingga panen akhir. Semua langkah dapat diselesaikan dari jarak jauh melalui operasi mesin.

Pertanian tak berawak serupa juga lahir di Tiongkok

Pada bulan Oktober 2020, pertanian tak berawak dibangun seluas 10.000 mu. Di lahan pertanian itu terdapat satu set traktor tak berawak, penanam padi, penyemprot, drone, dll, dilengkapi dengan berbagai alat atau perangkat pertanian, yang digunakan untuk bertani. Seluruh proses produksi pertanian termasuk persiapan tanah, penanaman, pemindahan bibit padi, penyemprotan pestisida, penyemprotan pupuk, pemanenan, dan pengangkutan biji-bijian dilakukan oleh mesin. Total 20 mata rantai produksi semuanya dilakukan melalui mesin, tanpa tenaga tangan manusia.

Li Daoliang, seorang profesor di Universitas Pertanian Tiongkok, pernah berkata, "Pertanian tak berawak mewakili produktivitas pertanian paling maju dan merupakan arah pembangunan pertanian masa depan."

Akademisi Zhao Chunjiang, direktur Pusat Penelitian Teknologi Rekayasa Informatisasi Pertanian Nasional, juga menunjukkan bahwa potensi penerapan kecerdasan buatan di bidang pertanian sangat besar. Untuk memenuhi persyaratan objektif pembangunan pertanian modern, pengenalan teknologi kecerdasan buatan dapat secara efektif memecahkan masalah seperti efisiensi produksi yang rendah dan pengurangan tenaga kerja; terutama dalam konteks dampak jangka panjang dari pandemic covid-19, meningkatkan promosi dan penerapan robot pertanian di berbagai bidang dapat membantu memecahkan kesulitan praktis.

Mengenai status perkembangan robot pertanian saat ini di Tiongkok, untuk mencapai prospek pembangunan yang diharapkan, diperlukan terobosan teknologi yang efektif. Dibandingkan dengan Amerika Serikat dan negara lainnya, Tiongkok memiliki medan yang komplek. Kemampuan beradaptasi robot harus lebih tinggi, dan lebih sulit dari segi biaya dan teknologi.

Bahkan, ada masalah sosial lain dalam pertanian tak berawak, yaitu para petani yang digantikan dengan mesin akan kehilangan mata pencahariannya.

Pengamat industri pertanian menemukan bahwa setiap kali topik ‘mesin menggantikan petani, petani kehilangan pekerjaan’ dibahas, akan memunculkan diskusi dan perselisihan besar.

Selain itu, situasi pertanian dan pedesaan Tiongkok saat ini, 90% dari entitas pertanian adalah petani kecil dan sangat tersebar. Kelompok-kelompok ini hampir berada di bagian produksi. Mereka melakukan pekerjaan yang paling primitif dan mendasar, dan mereka sangat dapat diganti. Jika mereka diganti dengan robot atau mesin, tentu mereka akan jadi pengangguran. Jadi, petani memiliki reaksi paling keras terhadap topik robot menggantikan petani ini.

Untuk situasi saat ini, tidak peduli bagaimana teknologi berubah, transformasi pemikiran masyarakat adalah kuncinya.

Menurut laporan, Xinjiang saat ini sedang gencar mempromosikan mesin pemetik kapas skala besar untuk memetik kapas. Satu mesin pemetik kapas setara dengan sekitar 600 pemetik kapas, yang dapat memanen 600 hektar sehari semalam. Ini akan menjadi tren umum industri kapas. Penggunaan mesin pemetik kapas berarti bahwa petani yang memetik kapas telah kehilangan pekerjaan dan pendapatannya. Namun, beberapa petani pemetik kapas telah berubah menjadi pengemudi pemetik kapas dan dapat memperoleh 60.000 yuan dalam satu musim panen.

Oleh karena itu, di era perubahan besar, pemikiran dan visi harus mengikuti perkembangan zaman.
Beberapa ilmuwan mengatakan bahwa, mereka tidak mengharapkan robot akan sepenuhnya menggantikan manusia di lapangan. Sebaliknya, mereka berharap robot dapat membantu dalam menyelesaikan tugas yang tidak dapat dan tidak ingin dilakukan manusia. (*)

Terkait

technology

Hasil Kompetisi Inovasi Robot Pertanian China Pertama Diumum...

  • Nurul Diah
  • 26 May 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong