Baca dalam 3 menit

Hindari Makanan Ini Agar Hidup Berkualitas

Waktu Publish : 19 Jul 2021, 13:50 WIB
Sumber : sohu health
SHARE ARTIKEL

Makanan Sehat dan bergizi - Image from sohu

Jakarta, Bolong.id - Majalah Reader's Digest edisi Asia, baru-baru ini menerbitkan jenis makanan yang harus dihindari, atau dikurangi, agar hidup manusia lebih berkualitas.

Daging olahan

Ahli gizi Dr Roger E. Adams mengatakan bahwa konsumsi daging olahan dalam jangka panjang bisa jadi penyebab penyakit, termasuk penyakit jantung dan kanker.

Organisasi Kesehatan Dunia mengklasifikasikan daging olahan (kebanyakan daging deli, hot dog, ham, bacon, dan sosis) sebagai karsinogen.

22 ahli dari 10 negara meninjau lebih dari 800 studi ilmiah dan menyimpulkan bahwa makan 50 gram daging olahan sehari akan meningkatkan risiko kanker kolorektal sebesar 18%.

Selain itu, kandungan natrium yang tinggi di sebagian besar daging olahan dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah akut atau jangka panjang, meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, dan memengaruhi rentang hidup.

Minuman penurun berat badan

Dilansir dari Sohu Health pada Senin (19/7/2021) Sebagian besar produk yang mengandung pemanis buatan, termasuk soda bebas gula yang telah populer, mungkin mengandung karsinogen yang berhubungan dengan kanker tumor otak dan beberapa kanker darah. Neurotransmitter yang terurai menjadi asam aspartat yang terkandung dalam pemanis tidak bergabung dengan asam amino lain dan bersifat neurotoksik, kata Carolyn Dean, MD.

Asupan karbohidrat dan gula yang berlebihan

Tepung, roti, biskuit, nasi putih, pasta, dll adalah makanan yang banyak mengandung karbohidrat. Konsumsi karbohidrat yang berlebihan akan cepat berubah menjadi gula darah, menyebabkan resistensi insulin, dan kemudian berkembang menjadi diabetes atau penyakit jantung.

Dr Carolyn Dean mengatakan bahwa gula dapat menyebabkan lonjakan hormon insulin dan juga mengubah metabolisme hati dari gula dan glukosa, yang merupakan bentuk metabolisme sederhana.

Gula juga meningkatkan stres oksidatif dan peradangan internal yang mirip dengan "karat". Ini dapat menyebabkan penuaan sel, kerutan dan sebagainya. Selain itu, terlalu banyak gula akan meningkatkan beban kelenjar adrenal dan sistem kekebalan tubuh.

Ketika fungsi kelenjar adrenal terganggu, seseorang mungkin mengalami gejala seperti hipoglikemia, hipotensi, dan hipotermia.

Makanan dengan tambahan MSG

MSG memang bisa membuat makanan terasa lebih enak, tetapi terkait dengan serangkaian masalah kesehatan, termasuk sakit kepala, merona, berkeringat, tekanan atau ketegangan wajah, mati rasa, kesemutan atau terbakar, puasa, jantung berdebar, nyeri dada, mual, dll. Dr. Carolyn Dean merekomendasikan bahwa baik untuk kesehatan Anda untuk makan makanan yang tidak mengandung MSG sebanyak mungkin.

Makanan tinggi garam dan tinggi lemak

Selain MSG, makanan yang populer di Barat sering kali tinggi garam dan lemak. Dr Roger E. Adams mengatakan bahwa asupan lemak yang tinggi dapat meningkatkan risiko obesitas, penyakit jantung dan kanker. Jumlah besar natrium yang ditambahkan ke makanan ini juga dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah yang cepat, yang dapat merusak sistem kardiovaskular jika dimakan secara teratur.

Makanan yang dibakar

Menurut Dr. Roger E. Adams, ketika suhu tinggi menyentuh permukaan daging, terjadi reaksi kimia yang menghasilkan heterosiklik amina (HCAa) dan hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH). Senyawa ini terbentuk dari lemak yang menetes ke api terbuka. Selain itu, penelitian telah menunjukkan bahwa paparan amina heterosiklik dan hidrokarbon aromatik polisiklik dapat menyebabkan kanker pada hewan, dan hubungan antara teknik memasak daging dan risiko kanker masih diselidiki.

Untungnya, ada banyak cara untuk meminimalkan reaksi kimia ini pada daging. Dr Roger E. Adams merekomendasikan hanya marinasi daging dengan rendaman rendah gula dan mengoleskan daging dengan saus atau minyak. Hal ini dapat mengurangi atau mencegah lemak daging bereaksi langsung dengan api, menghasilkan bahan kimia yang dapat menyebabkan kanker.

lemak trans

Kentang goreng, kue kering, biskuit, dan makanan yang digoreng, sebagian besar mengandung lemak trans tingkat yang sangat tinggi. Asam lemak trans terkait dengan peradangan, penyakit jantung, stroke, diabetes dan penyakit kronis lainnya yang memperpendek umur.

Penelitian telah menunjukkan bahwa untuk setiap peningkatan 2% asupan asam lemak trans, kejadian penyakit jantung koroner akan meningkat sebesar 23%, dan penyakit jantung koroner merupakan faktor risiko utama kematian jantung mendadak.

Minum berlebihan

Wanita minum minuman keras lebih dari satu gelas sehari, dan pria minum lebih dari dua gelas sehari, akan berdampak negatif pada kesehatan mereka di masa depan.

Dr Roger E. Adams mengatakan bahwa meskipun sejumlah kecil alkohol mungkin bermanfaat bagi kesehatan, itu bukan tanpa risiko.

Faktanya, sebagian besar penelitian tentang masalah ini telah menunjukkan bahwa kemungkinan efek positif alkohol jauh lebih rendah daripada jumlah alkohol yang dikonsumsi oleh peminum biasa dalam kondisi normal, dan alkohol yang berlebihan dapat menyebabkan penyakit jantung, kerusakan hati, pankreatitis, penyakit seperti rongga mulut, kanker kerongkongan, kanker laring, kanker hati dan kanker payudara mempengaruhi harapan hidup. (*)

Terkait

health

Masalah Rambut Rontok? Makanan Ini Baik Untuk Pertumbuhan Ra...

  • Lupita
  • 02 Aug 2021

culture

Ini Alasan Orang China Suka Makan Kepala Babi

  • Lupita
  • 31 Jul 2021

health

Perhatikan Makanan Pasca Musibah Banjir

  • Djono W. Oesman
  • 29 Jul 2021

news

Penjualan Makanan Ringan di China Diprediksi Rp 267 Triliun ...

  • Lupita
  • 28 Jul 2021

lifestyle

Hidangan Ini Cocok di Musim Panas

  • Djono W. Oesman
  • 28 Jul 2021

lifestyle

Aneka Hidangan Musim Panas Khas Berbagai Daerah Tiongkok

  • Esy Gracia
  • 27 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3