Baca dalam 4 menit

Riset di Inggris, Tingkat Risiko Varian Delta

Waktu Publish : 03 Sep 2021, 10:08 WIB
Sumber : Sohu Health
SHARE ARTIKEL

Varian virus Delta lebih ganas dari varian virus lainnya - Image from sohu health

Jakarta, Bolong.id - Baru-baru ini, majalah The Lancet, Jurnal Pengobatan terbitan Inggris, menerbitkan penelitian di Inggris bahwa varian delta coronavirus lebih beracun daripada varian lain, dan risiko rawat inap lebih dari dua kali lipat dibanding varian alfa.

Studi ini berisi data medis dari 43.000 pasien di Inggris dari Maret hingga Mei tahun ini, termasuk vaksinasi, darurat, rawat inap dan informasi lainnya.

Ditemukan, jumlah infeksi virus Alpha adalah 80%, dan Delta adalah 20%. Namun, sejak pertengahan Mei, infeksi virus Delta dengan cepat menyumbang 65% dari infeksi baru, menunjukkan bahwa itu lebih mudah menular.

Perbandingan menunjukkan bahwa risiko ruang gawat darurat virus Delta adalah 1,45 kali lebih tinggi dari virus Alpha, dan risiko rawat inap 2,26 kali.

Dilansir dari Sohu Health pada Jumat (3/8/2021) CDC AS menunjukkan bahwa efektivitas vaksin terhadap virus Delta telah turun menjadi 66%. Di antara 43.000 orang yang terinfeksi, 71,4% tidak divaksinasi dan 25,3% divaksinasi lengkap. Tingkat infeksi orang yang tidak divaksinasi hampir 5 kali lebih tinggi daripada orang yang divaksinasi lengkap, dan tingkat rawat inap 30 kali lebih tinggi.

Toksisitas virus Delta telah meningkat secara signifikan. Akankah ada virus yang lebih ganas? Mungkin lebih dari satu jenis.


Varian virus covid-19 - Image from Sohu


Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal "Genome Biology and Evolution" menyatakan bahwa virus corona baru bermutasi seminggu sekali, yang 50% lebih cepat dari perkiraan sebelumnya. Sebagian besar mutasi virus mungkin "resesif", dan mereka diabaikan karena tidak kondusif untuk bertahan hidup setelah mutasi, tetapi ada juga beberapa virus yang lebih beracun dan lebih menular yang bertahan, seperti virus alfa, delta, atau virus mutan yang lebih baru. .

Kekhawatiran ini menjadi kenyataan. Setelah Delta, berbagai virus bermutasi yang diperbarui telah dilaporkan di seluruh dunia. Pada awal bulan ini, terdapat 1.060 kasus infeksi virus lambda (C.37) di Amerika Serikat. Virus ini tidak hanya sangat menular, tetapi juga dapat mengurangi efektivitas vaksin dan antibodi. Selain Lambda, ETA (B.1.525), Lotta (B.1.526), ​​dan Kappa (B.1.617.1) juga tercatat sebagai virus mutan yang memerlukan perhatian WHO.

Pada tanggal 31 Agustus, Institut Penyakit Menular Nasional Afrika Selatan melaporkan galur mutan baru C.1.2, yang sedang dipantau dan dievaluasi oleh WHO. Ini seperti kumpulan mutasi, dengan karakteristik mutasi alfa, beta, dan gamma. Semakin banyak karakteristik mutasi dapat berarti lebih mudah menular atau lebih resisten terhadap sistem kekebalan; atau, kombinasi dari beberapa mutasi juga dapat mengurangi toksisitas, karena satu mutasi dapat membatalkan satu sama lain dengan yang lain.

Pada hari yang sama, Jepang melaporkan penemuan pertama mutasi "N501S" dari strain delta virus corona baru, dengan hanya 8 kasus di dunia. Ini mirip dengan Alpha "N501Y" dan mungkin memiliki risiko penyakit parah atau kematian yang sama, tetapi risiko infeksi tidak dapat dikonfirmasi.

menurut para ahli WHO, 24 huruf Yunani mungkin tidak akan cukup untuk menamai virus corona baru yang terus bermutasi.

Bahan referensi:

1. thelancet

Hospital admission and emergency care attendance risk for SARS-CoV-2 delta (B.1.617.2) compared with alpha (B.1.1.7) variants of concern: a cohort study

https://www.thelancet.com/journals/laninf/article/PIIS1473-3099(21)00475-8/fulltext

2.CNN

South African researchers keep wary eye on yet another new coronavirus variant

https://edition.cnn.com/2021/08/30/health/new-coronavirus-variant-maybe/index.html

3. livescience

COVID-19 vaccine effectiveness dropped to 66% against delta, CDC finds

https://www.livescience.com/covid-19-vaccine-effectiveness-delta-cdc.html

Terkait

health

Vaksin China Atasi Perang Lawan Pandemi

  • Djono W. Oesman
  • 20 Sep 2021

news

China Tekankan Poin-poin Ini Untuk Kerja Sama Anti-pandemi d...

  • Lupita
  • 08 Sep 2021

health

Penelitian: Delta Tak Sebabkan Gejala COVID-19 yang Lebih Pa...

  • Lupita
  • 06 Sep 2021

news

Gawat! Wabah Antraks Telan Korban Jiwa di Provinsi Shandong ...

  • Lupita
  • 01 Sep 2021

news

China Usul ke WHO untuk Selidiki Fort Detrick dan University...

  • Visco Joostensz
  • 27 Aug 2021

news

POTRET: Nanjing Beresiko Rendah Corona

  • Lupita
  • 23 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong