Baca dalam 3 menit

Kerjasama Bisnis Indonesia - China Diteken di Fuzhou

Waktu Publish : 17 Jul 2021, 08:50 WIB
Sumber : China News
SHARE ARTIKEL

Bendera Indonesia dan Tiongkok - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Fuzhou, Bolong.id - Konferensi Promosi Investasi Global "Taman Ganda Dua Negara" Indonesia-Tiongkok diadakan di Fuzhou, Kamis (15/7/21) dengan offline dan online.

Ada 16 proyek kerjasama ekonomi dan perdagangan, termasuk Pusat Perikanan Laut dan Proyek Zona Peragaan Peternakan Laut, ditandatangani dengan total 92,2 milyar yuan (206 triliun rupiah).

Menurut laporan, Konferensi Promosi Investasi Global "Taman Ganda Dua Negara" Tiongkok-Indonesia disponsori bersama oleh Kementerian Perdagangan Tiongkok, Pemerintah Rakyat Provinsi Fujian, dan Kementerian Kelautan dan Koordinasi Investasi Indonesia, dan dilakukan oleh Departemen Perdagangan Provinsi Fujian dan Pemerintah Rakyat Kota Fuzhou.

Dilansir dari China News, Jumat (16/07/2021), saat ini, Tiongkok sedang mempercepat pembangunan pola pengembangan baru dengan siklus domestik yang besar sebagai badan utama dan saling promosi siklus ganda domestik dan internasional.

Juga upgrade Kawasan Perdagangan Bebas Tiongkok-ASEAN dan penandatanganan kesepakatan komprehensif Regional.

Perjanjian Kemitraan Ekonomi. Bisnis OBOR dan implementasi efektif dari konsep "poros maritim global" Tiongkok di Indonesia, akan diintegrasikan ke dalam saluran asli untuk menambah momentum baru pada kerja sama regional dan kerja sama ekonomi dan perdagangan, kata penanggung jawab Kamar Dagang Provinsi Fujian.

Indonesia adalah mitra dagang terbesar kedua Fujian, sumber investasi asing terbesar keempat dan tujuan investasi pertama di ASEAN, kata Kepala Kamar Dagang Fujian.

Konferensi promosi ini bermaksud untuk fokus pada industri utama seperti ekonomi kelautan, manufaktur makanan, bahan bangunan baru dan ekonomi energi, mengeksplorasi mekanisme kerjasama pemasangan taman ganda dari interkoneksi industri, pertukaran fasilitas dan timbal balik kebijakan, membangun model baru kerjasama industri dan membangun platform dua arah yang efisien untuk perdagangan dan investasi.

Li Yan, ketua Fujian China Consulting Co., Ltd., menunjukkan bahwa Fujian adalah area inti dari Jalur Sutra Maritim abad ke-21. “Taman Ganda Dua Negara” Tiongkok-Indonesia akan memberikan ruang yang luas bagi Fujian dan Indonesia untuk saling memperkuat dan melengkapi kerja sama industri.

Juga memperluas rantai industri dan rantai pasokan yang unggul, memperluas potensi kerja sama kelautan, memperdalam kerja sama erat di bidang perikanan dan memperdalam pertukaran erat antara kedua sisi.

Ini juga merupakan pemahaman penting Provinsi Fujian untuk terhubung dengan RCEP.

Pada sore hari itu, empat pemimpin taman dari zona investasi Yuanhong di Fuzhou, Fuzhou, Tiongkok dan Taman Industri Indonesia, Taman Industri Avina dan Taman Industri Batang memperkenalkan keunggulan lokasi, pendukung infrastruktur dan industri, dan mengeluarkan inisiatif kerjasama win-win, inovasi dan pengembangan, peningkatan industri dan pembangunan berkelanjutan. Kami dengan tulus mengundang mitra global untuk datang.

Lin Youhua, anggota kelompok partai pemerintah kota Fuqing dan wakil direktur eksekutif Komite Manajemen Zona Fungsional Fuqing distrik baru Fuzhou, menunjukkan bahwa sebagai taman kerjasama Tiongkok, dengan pendaratan "dua taman antara Tiongkok dan Indonesia", zona investasi Fuzhou Yuanhong akan menjadi saluran penting dan basis pemrosesan intensif untuk bahan makanan besar Indonesia yang masuk ke Tiongkok, dan menjadi platform kerja sama penting untuk rantai industri makanan dan rantai pasokan global.

Sebagai platform investasi dan perdagangan, “Taman Ganda Dua Negara” telah menarik perhatian luas perusahaan terkait industri makanan. Pada pertemuan promosi, 16 proyek kerjasama ekonomi dan perdagangan, termasuk Pusat Perikanan Laut global (Indonesia) dan proyek zona percontohan peternakan laut, ditandatangani, dengan total nilai penandatanganan 92,2 miliar yuan (206 triliun rupiah).

Di antaranya, 7 proyek kontrak, dengan total investasi 14 miliar yuan (304 miliar) ; 8 proyek berdasarkan perjanjian, dengan total investasi 48,28 miliar yuan (107 triliun rupiah) ; Satu proyek dimaksudkan untuk ditandatangani, dengan total investasi 30 miliar yuan (67 triliun rupiah) (*)

Terkait

news

Perdagangan China-ASEAN Meroket 85 Kali dalam 3 Dekade

  • Lupita
  • 31 Jul 2021

news

Anta Investasi 4 Miliar Yuan untuk Litbang Produk

  • Djono W. Oesman
  • 09 Jul 2021

culture

Melihat Kerja Sama Investasi China di Indonesia

  • Lupita
  • 06 Jul 2021

news

Investasi Pabrik Baterai China di Prancis Ciptakan 1000 Lapa...

  • Lupita
  • 27 Jun 2021

news

Deng Xijun: UU Anti Sanksi Asing Tak Akan Pengaruhi Investas...

  • Lupita
  • 23 Jun 2021

news

Lagi, Amerika Blacklist Perusahaan China

  • Lupita
  • 07 Jun 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3