Baca dalam 4 menit

Perhatikan Makanan Pasca Musibah Banjir

Waktu Publish : 29 Jul 2021, 11:10 WIB
Sumber : Jiaozhen
SHARE ARTIKEL

Banjir besar - Image from Visual People

Beijing, Bolong.id - Dilansir dari Jiaozhen, Kamis (22/7/2021) Provinsi Henan baru-baru ini dilanda banjir besar, Hal krusial bagi masyarakat adalah soal kesehatan makanan. Peneliti Nutrisi Tiongkok, Jiaozhen menyarankan hal berikut ini:

1. Jangan makan makanan yang telah terrendam dalam air dan makanan dengan kemasan yang rusak. Karena mungkin ada zat beracun dan berbahaya dalam banjir, dan makanan rentan terhadap pembusukan setelah terendam, keamanan pangan sulit dijamin, dan ada risiko penyakit bawaan makanan seperti keracunan makanan.

2. Jangan makan ternak dan unggas yang tenggelam, mati karena sakit dan sebab lain yang tidak diketahui. Setelah ternak dan unggas yang tenggelam direndam dalam air, protein dan lemak dalam tubuhnya akan terurai, ditambah dengan aksi mikroorganisme, akan menghasilkan sejumlah besar zat beracun dan berbahaya.

Mikroorganisme patogen yang tersisa di saluran pencernaan, saluran pernapasan dan organ lain dari ternak dan unggas yang tenggelam akan berkembang biak dengan cepat dan menghasilkan racun.

Bakteri dan racun ini sangat mudah untuk menyerang dan menyebar ke organ dan jaringan lain dari hewan dan unggas yang mati, dan sulit untuk menghancurkannya dengan metode pemrosesan dan memasak yang normal, dan makanan ini dapat menyebabkan keracunan setelah dikonsumsi manusia.

3. Air keran yang disuplai aman. Instalasi air yang beroperasi secara otomatis akan menyesuaikan penggunaan zat koagulan dan desinfektan berdasarkan perubahan kualitas air sumber untuk memastikan bahwa kualitas air memenuhi persyaratan "Standar Sanitasi untuk Air Minum".

Oleh karena itu, air keran yang disuplai aman, tetapi kualitas air harus diperhatikan setiap saat. Jika ada menguning, kotoran, bau aneh, dll, jangan diminum.

4. Jangan minum air dari sumber yang tidak diketahui atau terkontaminasi. Ini mungkin mengandung parasit dan patogen, serta zat beracun dan berbahaya lainnya, tidak hanya tidak dapat diminum, tetapi juga tidak dapat digunakan untuk berkumur, mencuci sayuran, memasak, dll. Selain itu, jangan minum air mentah, air harus direbus sebelum diminum.

5. Dalam situasi darurat yang parah, cobalah makan makanan kemasan dan air minum kemasan.

6. Perbanyak minum air putih dan konsumsi air minum minimal 1500ml setiap hari. Saat cuaca panas atau banyak aktivitas, sebaiknya perbanyak minum air putih. Air minum yang tidak mencukupi akan mempengaruhi pencernaan, penyerapan dan metabolisme makanan dan membahayakan kesehatan manusia.

7. Makan tiga kali dengan baik dan makan banyak. Cobalah untuk mendiversifikasi makanan dan meningkatkan kekebalan manusia.

8. Masak makanan secukupnya, usahakan untuk menghabiskan makanan dan hindari sisa makanan. Disarankan untuk hanya mengolah makanan sederhana, yaitu membuat makanan siap saji, tidak menyimpannya, dan berusaha untuk tidak memakan sisa makanan.

Bila perlu, sisa makanan dan makanan yang dimasak semalaman harus dipanaskan secara menyeluruh sebelum dimakan. Usahakan untuk tidak mengolah dan memakan produk daging dingin.

9. Untuk satu jenis makanan, pilihlah makanan yang diperkaya nutrisi. Suplemen nutrisi senyawa opsional.

10. Ikuti "Lima Poin Utama Keamanan Pangan" yang diusulkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Menyiapkan makanan dengan benar dapat mencegah terjadinya penyakit bawaan makanan setelah bencana.

Poin-poin intinya meliputi menjaga kebersihan, memisahkan mentah dan matang, matang dan matang, penyimpanan yang aman, dan keamanan bahan baku. (*)

Terkait

news

Hujan Deras Setengah Bulan, Rusak Wilayah Qixian

  • Djono W. Oesman
  • 16 Oct 2021

news

15 Tewas 3 Hilang Diterjang Hujan Badai di Shanxi

  • Djono W. Oesman
  • 13 Oct 2021

news

Shanxi Banjir, 120.000 Orang Dievakuasi

  • Lupita
  • 11 Oct 2021

news

Banjir Parah di Kabupaten Qixian Provinsi Shanxi

  • Visco Joostensz
  • 08 Oct 2021

news

80.000 Orang Terdampak banjir di Shaanxi

  • Djono W. Oesman
  • 20 Sep 2021

technology

Cegah Banjir, China Kembangkan Proyek Pemeliharaan Air Berte...

  • Lupita
  • 11 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong