China Bakal Percepat Komersialisasi 5G

logo clock 5 Menit logo clock 26-09-2020, 13:50

Industri 5G Tiongkok - Image from Xinhua


Beijing, Bolong.id - Pemerintah Tiongkok mengeluarkan pedoman pembangunan berfokus pada peningkatan investasi di "sektor berkembang strategis". Misalnya, komersialisasi 5G, aplikasi vaksin dan pembuatan chip, kata regulator ekonomi utama negara itu, baru-baru ini.

Dikutip dari CGTN, Sabtu (26/9/20), banyak ahli mengatakan mereka percaya bahwa sektor-sektor yang sedang berkembang strategis akan menjadi tulang punggung fase perkembangan industri dan teknologi Tiongkok berikutnya di arena internasional.

Pedoman yang telah dikeluarkan oleh Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional (NDRC) dan tiga kementerian lainnya, menyoroti 20 arah pembangunan yang berbeda.

Di bawah dokumen orientasi tersebut, Tiongkok akan membangun 10 basis industri baru yang strategis dengan pengaruh global, 100 klaster industri baru yang strategis dengan daya saing internasional, dan mengembangkan 1.000 ekosistem dengan karakteristik unik.

Selain itu, pedoman tersebut menunjukkan bahwa Tiongkok akan mempercepat komersialisasi 5G dan memprioritaskan pembangunan BTS 5G di tempat-tempat umum serta bangunan komersial dan perumahan.

Peningkatan dan pengoptimalan industri

Menurut Zhou You, seorang peneliti senior dengan sebuah wadah pemikir di bawah Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi, industri berkembang strategis seperti 5G, internet industri, dan manufaktur pintar akan memainkan peran penting dalam peningkatan dan pengoptimalan rantai industri dan pasokan China. dan dalam meningkatkan tingkat modernisasi industri secara keseluruhan.

“Dengan sektor-sektor tersebut mendapatkan lebih banyak perhatian dan investasi, rantai industri akan menjadi lebih lancar dan kompetitif, yang pada gilirannya akan mengurangi tekanan dari kenaikan biaya lingkungan dan tenaga kerja,” kata Zhou.

Guo Rong, anggota Akademi Sains dan Teknologi China untuk Pembangunan, mengatakan sektor-sektor strategis yang sedang berkembang mengacu pada industri inovatif yang baru saja mulai berkembang tetapi ekspansinya akan meningkatkan daya saing China secara internasional.

Perusahaan teknologi hardcore

Dibandingkan dengan panduan dan rencana sebelumnya, dokumen ini lebih rinci dan tepat sasaran, termasuk rangkaian produk tertentu yang perlu dikembangkan China di masa depan. Ini juga menyoroti efek pandemi virus corona, yang mempercepat proteksionisme dan unilateralisme di seluruh dunia.

Jonathan Woetzel, pemimpin global Cities Special Initiative dan Direktur McKinsey Global Institute yang berbasis di Asia, mengatakan bahwa China memiliki peluang besar dalam mengembangkan kota pintar dengan gaya berbeda. "Pengembangan strategis industri dan rantai pasokan harus fokus pada kota AI, intelijen pemerintahan, dan yang lebih penting, memuaskan kebutuhan masyarakat," kata Woetzel pada acara AI yang diadakan di Beijing.

"Dalam beberapa tahun terakhir, China telah banyak berinvestasi dalam pembangunan modal. Tapi mulai sekarang, kita harus melihat kemungkinan baru untuk membangun kota-kota baru yang cerdas," kata Victor Ai, CEO perusahaan AIoT (AI dan Internet of Things). Terminus Group. "Ekonomi intelijen adalah perlombaan baru, dan China benar-benar memiliki potensi untuk memimpin persaingan ini. Seperti yang kita lihat teknologi 2G, 3G, dan 4G telah mengubah kehidupan masyarakat, era 5G memberi kita lebih banyak kesempatan untuk memimpin pembangunan produk baru, baru kota, dan intelijen baru. "

"Sektor teknologi China telah membuat sejarah dengan menciptakan banyak aplikasi pintar dan mode ekonomi baru. Banyak perusahaan yang berpotensi untuk bermain di ranah internasional, seperti Alibaba, Huawei, dan Douyin. Setiap industri dapat menemukan peluang teknologi 5G-nya sendiri. , mengingat kebijakannya sangat mendukung. Dengan demikian, emerging sector hanya bisa lebih beragam dan kuat di China, ”kata Ai.

Mesin strategi ekonomi 'sirkulasi ganda'

“Pandemi COVID-19 membuat kami menghadapi kenyataan bahwa ekonomi digital sekarang menjadi kekuatan utama,” kata Prof. Jiang Xiaojuan dari Universitas Tsinghua, Sekolah Tinggi Kebijakan Publik. Ia meyakini, sektor digital dapat menjadi motor penggerak untuk meningkatkan sirkulasi internal secara keseluruhan serta konsumsi domestik.

Profesor Jiang mengatakan bahwa industri yang muncul, berdasarkan IoT, akan diintegrasikan melalui perangkat, aplikasi, layanan, dan rantai pasokan. Pemanfaatan cerdas teknologi AI dapat dengan mudah membuat ekonomi digital lebih efektif dengan merelokasi sumber daya secara cerdas.

Data dari Biro Statistik Nasional menunjukkan bahwa output dari industri berkembang strategis menyumbang 11,5 persen dari PDB China tahun lalu, naik 3,9 poin persentase dibandingkan dengan 2014.

China akan mempercepat penelitian pada komponen chip utama dan mendorong lebih banyak terobosan di sektor-sektor seperti fotoresistor, bahan peka cahaya utama yang digunakan dalam produksi chip terintegrasi, kata pedoman baru itu. (*)

Penulis : Djono W. Oesman
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Donald Trump Bilang Vaksin COVID-19 Sudah Siap, Ini Faktanya

 

logo clock 24-10-2020, 07:07
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Mengharukan, Putri Pahlawan Perang Ini Akhirnya Temukan Makam Sang Ayah

 

logo clock 23-10-2020, 16:33
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Pakistan Beri Penghargaan kepada Pejabat China

 

logo clock 23-10-2020, 16:27
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Xi Jinping: Modernisasi Militer Kunci Peremajaan Nasional

 

logo clock 23-10-2020, 16:24
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Terungkap, Kesepakatan Baik China - Vatikan, Terkait Penunjukan Uskup

 

logo clock 23-10-2020, 15:14
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral