PM China Tekankan Reformasi, Stabilkan Lapangan Kerja

logo clock 3 Menit logo clock 24-09-2020, 05:31



Li mengunjungi Universitas Jiaotong Shanghai - Image from CCTV


Shanghai, Bolong.id - Perdana Menteri (PM) Tingkok Li Keqiang menekankan upaya untuk memajukan reformasi dan keterbukaan, mempromosikan pembangunan yang didorong oleh inovasi, dan menstabilkan lapangan kerja untuk mengkonsolidasikan dasar bagi pertumbuhan restoratif China.

Li, juga anggota Komite Tetap Biro Politik Komite Sentral Partai Komunis China, membuat pernyataan selama tur inspeksi di Shanghai dari Senin hingga Selasa. Demikian dikutip dari CCTV News.

Li mengunjungi zona perdagangan bebas percontohan Shanghai (FTZ), Universitas Jiaotong Shanghai, beberapa perusahaan, dan jalan perbelanjaan Jalan Nanjing.

Di perusahaan Ximalaya, yang mengoperasikan platform berbagi audio populer, perdana menteri mendorong pembuat kontennya untuk menghasilkan produk audio yang beragam dengan menggunakan teknologi modern, untuk memperluas pasar dan memperluas lapangan kerja.

Selama perjalanannya ke Shanghai FTZ, Li mengatakan Shanghai harus terus bertindak sebagai pelopor dalam reformasi dan keterbukaan dan menetapkan tolok ukur yang lebih tinggi.

Saat berbicara dengan insinyur Cina dan asing dari SAP Labs China, sebuah perusahaan milik asing yang beroperasi di Shanghai FTZ, ia menekankan upaya untuk mengembangkan layanan untuk manufaktur dengan memanfaatkan internet industri, memperdalam keterbukaan dan kerja sama, mempromosikan peningkatan "Made in China," memperkuat rantai industri dan pasokan, dan mendorong pendorong pertumbuhan baru.

Di 51job.com, penyedia layanan sumber daya manusia terkemuka di negara itu, Li menanyakan tentang situasi pasar kerja saat ini, tingkat gaji, dan pekerjaan lulusan perguruan tinggi.

Dia mendesak karyawannya untuk lebih meningkatkan layanan mereka, karena pekerjaan memiliki pengaruh penting pada mata pencaharian masyarakat dan harus diprioritaskan dalam upaya China untuk menstabilkan perekonomian secara keseluruhan.

Li memimpin simposium di Bank Komunikasi tentang dukungan keuangan untuk ekonomi riil. Kekuatan kebijakan yang tepat mengenai dukungan keuangan untuk ekonomi riil harus dipertahankan, dan inovasi dalam layanan harus ditingkatkan sementara keuangan inklusif harus diperluas, katanya.

Setelah mendengarkan pemilik bisnis di Nanjing Road yang mengatakan pasar telah pulih dari gangguan COVID-19, perdana menteri mengatakan akan membutuhkan waktu untuk melihat pertumbuhan normal dalam konsumsi lagi, dan menyerukan upaya berkelanjutan dalam menyeimbangkan pengendalian epidemi reguler dengan pemulihan konsumsi. .

Di Universitas Shanghai Jiaotong, Li melakukan pertukaran mendalam dengan para profesor dan ilmuwan. Ia menggarisbawahi pentingnya menstimulasi kreativitas tenaga peneliti ilmiah, mempercepat industrialisasi dan komersialisasi temuan penelitian ilmiah, dan mengubahnya menjadi produktivitas nyata.

Perdana menteri sepenuhnya menegaskan pencapaian yang dibuat oleh Shanghai dalam pencegahan dan pengendalian epidemi COVID-19 serta perkembangan ekonomi dan sosialnya. (*)


Penulis : Djono W. Oesman
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

Film Perang 'Sacrifice', Bahan Bakar Box Office IMAX China Sepanjang Oktober 2020

 

logo clock 28-10-2020, 12:04
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Peningkatan Permintaan Pulihkan Ekonomi China, Bantu Pabrik Bangkit

 

logo clock 28-10-2020, 11:54
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Pelabuhan Teluk Beibu, Awal Babak Baru Pertumbuhan Ekonomi Guangxi

 

logo clock 28-10-2020, 11:51
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Perwakilan Bank Of China: Kita akan Percepat Laju Transformasi Digital Keuangan

 

logo clock 28-10-2020, 06:23
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Film Perang China ‘The Sacrifice' Raup Rp659,3 Miliar dalam 3 Hari

 

logo clock 27-10-2020, 09:22
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral