WeWork Jual Kontrol Atas Unit China; Unit Dapat Dana Rp2,9 Triliun

logo clock 3 Menit logo clock 26-09-2020, 08:03

WeWork - Image from internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Washington, Bolong.id - Perusahaan berbagi kantor AS WeWork pada Kamis (24/9/20) mengatakan akan menjual kendali divisi Tiongkok ke salah satu investornya - perusahaan ekuitas swasta Trustbridge Partners - saat mundur dari pasar yang kompetitif di mana tingkat huniannya rendah.

Kesepakatan itu secara efektif melepaskan unit Tiongkok dari induknya, yang telah menghadapi masalah penggalangan dana sejak upaya yang gagal untuk go public pada 2019.

WeWork mengatakan akan mempertahankan saham minoritas dan "kepentingan partisipasi" di WeWork Tiongkok dan akan menerima biaya tahunan dari unit untuk penggunaan merek WeWork.

Bersamaan dengan kesepakatan itu, divisi tersebut telah menerima USD200 juta (Rp2,9 triliun) dana dari investor yang ada, ujar WeWork. Michael Jiang dari Trustbridge Partners akan bertindak sebagai penjabat kepala eksekutif WeWork Tiongkok.

Trustbridge dan investor negara Singapura Temasek Holdings (Private) Ltd mengadakan pembicaraan dengan unit WeWork Tiongkok mengenai peningkatan saham mereka dan mengambil kepemilikan mayoritas, Reuters melaporkan pada Januari 2020.

WeWork menunda penawaran umum perdana pada 2019 setelah investor semakin waspada terhadap kerugian, model bisnis, dan tata kelola perusahaannya, yang menyebabkan pengunduran diri salah satu pendiri dan mantan CEO Adam Neumann.

Sejak telah mengalami perubahan manajemen yang signifikan namun tetap terlibat dalam tuntutan hukum atas penawaran tender senilai USD 3miliar (Rp) kepada pemegang saham yang ada.

Bulan lalu, perusahaan rintisan yang berbasis di New York ini mengatakan telah menurunkan hampir separuh tingkat pembakaran tunai dari akhir tahun lalu dan memperoleh komitmen USD1,1 miliar (Rp44,6 triliun) dalam pembiayaan baru dari SoftBank Group Corp Jepang.

SoftBank, sementara itu, terus melepas aset untuk mengumpulkan uang setelah menghabiskan banyak uang akhir dekade lalu. Bulan ini, ia mengatakan akan menjual desainer chip Arm Ltd, yang dibeli pada 2016, kepada raksasa semikonduktor Nvidia Corp seharga USD40 miliar (Rp596 triliun). (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

Film Perang 'Sacrifice', Bahan Bakar Box Office IMAX China Sepanjang Oktober 2020

 

logo clock 28-10-2020, 12:04
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Peningkatan Permintaan Pulihkan Ekonomi China, Bantu Pabrik Bangkit

 

logo clock 28-10-2020, 11:54
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Pelabuhan Teluk Beibu, Awal Babak Baru Pertumbuhan Ekonomi Guangxi

 

logo clock 28-10-2020, 11:51
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Perwakilan Bank Of China: Kita akan Percepat Laju Transformasi Digital Keuangan

 

logo clock 28-10-2020, 06:23
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Film Perang China ‘The Sacrifice' Raup Rp659,3 Miliar dalam 3 Hari

 

logo clock 27-10-2020, 09:22
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral