Baca dalam 4 menit

China Sudah Raih 200 Medali di Paralimpiade Tokyo

Waktu Publish : 05 Sep 2021, 11:25 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Tim delegasi Tiongkok - Image from Sina

Tokyo, Bolong.id – Tim Tiongkok meraih empat medali emas di cabang atletik, tiga medali emas di cabang bulu tangkis, dan Yang Qiuxia meraih medali emas bulu tangkis pertama untuk delegasi Tiongkok di Paralimpiade Tokyo, Sabtu (4/9/2021).

Dengan hanya sehari tersisa, tim Tiongkok mengunci daftar medali emas dan menempati urutan pertama dalam daftar medali terlebih dahulu dengan 93 emas, 57 perak, 50 perunggu dan total 200 medali.

Di track and field, Deng Peicheng, yang berpartisipasi dalam Paralimpiade untuk pertama kalinya, memenangkan kelas 100m T36 putra dalam 11,85 detik dan mencetak rekor Paralimpiade baru. Di final 200m T11 putri, pemegang rekor dunia Liu Cuiqing memenangkan kejuaraan dalam 24,94 detik dan memenangkan medali emas keduanya dan medali ketiga di Paralympic Games Tokyo.

Dilansir dari Xinhua pada Minggu (5/9/2021), dalam dua pertandingan lempar malam itu, pemain Tiongkok tampil bagus. Sun Pengxiang, juara Kejuaraan Dunia 2019, memenangkan kelas lempar lembing F41 putra dengan 47m13 dan memecahkan rekor dunianya sendiri. Mina dan Li Yingli meraih medali emas dan perak dalam kompetisi F38 cakram putri. Mina memecahkan rekor dunia dengan 38m50.

Acara bulu tangkis yang baru ditambahkan di Tokyo Paralympic Games pada tanggal 4 September 2021 mengantarkan pada medali emas. Yang Qiuxia menghadapi pemain tuan rumah Jepang dalam pertandingan perebutan medali emas tingkat SU5 tunggal putri. Dia memenangkan medali emas bulu tangkis Paralimpiade pertama dalam sejarah delegasi Tiongkok dengan 21:17 dan 21:9.

Dalam pertandingan perebutan medali emas WH2 tunggal putri, unggulan teratas Liu Yutong dan unggulan kedua Xu Tingting bergabung. Liu Yutong yang berusia 17 tahun, dengan keterampilan yang lebih baik, memenangkan kedua game 21:15 dan memenangkan medali emas Paralimpiade pertamanya.

Qu Zimo yang berusia 19 tahun menghadapi pemain Korea Selatan dalam pertandingan perebutan medali emas WH1 tunggal putra. Pada game tersebut, Qu Zimo menyerang dengan penuh semangat dan memenangkan game pertama 21:6. Lawan mengumumkan pengunduran dirinya di tengah jalan di babak kedua dan Qu Zimo memenangkan kejuaraan.

Tim bola basket kursi roda putri Tiongkok kalah dari Belanda pada pukul 31:50 di final, tetapi medali perak masih menjadi rekor terbaik bola basket kursi roda Tiongkok di Paralimpiade.

Di final tim boccia BC1/BC2, tim Tiongkok memenangkan medali perak.

Tanggal 5 September 2021 adalah hari penutupan Paralimpiade Tokyo, tim Tiongkok juga akan memperebutkan medali emas di cabang bulu tangkis dan bola voli duduk putri. (*)

Terkait

news

China Akan Bangun 100 Kota Ramah Anak

  • Djono W. Oesman
  • 21 Oct 2021

news

Kosmetik Berlabel "Food Grade" Lebih Aman? BPOM China: Ini M...

  • Lupita
  • 19 Oct 2021

news

Otoritas China Larang Anak di Bawah Umur Check-in Hotel

  • Djono W. Oesman
  • 19 Oct 2021

news

China Akan Bangun Lingkungan Ramah Anak di 100 Kota

  • Djono W. Oesman
  • 18 Oct 2021

lifestyle

Memancing Jadi Trend Hobi Baru di Kalangan Anak Muda China

  • Lupita
  • 13 Oct 2021

news

Mengapa Anak-Anak Tiongkok Tidak Bisa Berhenti Bermain Game ...

  • Lupita
  • 13 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong