Baca dalam 4 menit

China Terbitkan Draft Hak Asasi Manusia 2021-2025

Waktu Publish : 10 Sep 2021, 09:16 WIB
Sumber : China News
SHARE ARTIKEL

Cuplikan berita tentang Rencana HAM Tiongkok 2021-2025 - Image from CCTV

Beijing, Bolong.id - Pemerintah Tiongkok pada Kamis (9/9/2021) menerbitkan draft hak asasi manusia terbaru. Menetapkan tujuan dan tugas menghormati, melindungi, dan memajukan hak asasi manusia periode 2021 hingga 2025.

Dilansir dari China News pada Kamis (09/09/2021), berjudul "Rencana Aksi Hak Asasi Manusia Tiongkok (2021-2025)," dokumen itu dirilis oleh Kantor Informasi Dewan Negara.

Rencana aksi ini memiliki delapan bagian: "Pengantar", "Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya", "Hak Sipil dan Politik", "Hak Lingkungan", "Melindungi Hak Kelompok Tertentu", "Pendidikan dan Penelitian Hak Asasi Manusia", "Berpartisipasi dalam Tata Kelola Hak Asasi Manusia Global," serta "Pelaksanaan, Pengawasan dan Penilaian."

Tiongkok telah merumuskan dan menerapkan tiga rencana aksi tentang hak asasi manusia sejak 2009. Selama periode ini, rakyat Tiongkok telah makmur, hak-hak mereka lebih terlindungi, kebijakan dan langkah-langkah hukum yang melindungi hak-hak kelompok tertentu telah meningkat, dan perlindungan hukum untuk hak asasi manusia telah diperkuat, kata rencana aksi.

Tiongkok juga telah berpartisipasi penuh dalam tata kelola hak asasi manusia global, memberikan kontribusi besar bagi tujuan internasional hak asasi manusia, tambahnya.

Rencana aksi tersebut mencantumkan berbagai target untuk periode 2021-2025.

Tiongkok akan mempromosikan pembangunan yang bebas, menyeluruh dan umum dari semua individu sebagai tujuan umum, katanya.

Pemerintah Tiongkok akan berpegang teguh pada pendekatan yang berpusat pada rakyat, dan mengerahkan diri untuk memenuhi harapan rakyat yang semakin besar akan perlindungan hak asasi manusia. Ini akan menjamin posisi utama rakyat, dan memastikan bahwa pembangunan adalah untuk rakyat dan bertumpu pada rakyat, dan manfaat pembangunan dibagi oleh rakyat, katanya.

Tiongkok akan melindungi hak-hak ekonomi, sosial dan budaya rakyat untuk memenuhi harapan mereka untuk kehidupan yang lebih baik, dan menciptakan kondisi ekonomi, sosial dan budaya yang lebih menguntungkan untuk mencapai tujuan ini, baca rencana tersebut.

Upaya juga akan dilakukan untuk melindungi hak-hak sipil dan politik dan mempromosikan partisipasi yang efektif dalam urusan sosial, sehingga meletakkan dasar yang demokratis dan legal untuk pembangunan masyarakat yang menyeluruh, kata rencana itu.

Tiongkok akan menghargai perairan jernih dan pegunungan hijau sebagai aset tak ternilai, kata rencana itu, menambahkan bahwa negara itu akan terus menghormati, bekerja sama, dan melindungi alam, dan mempromosikan koeksistensi yang harmonis antara manusia dan alam.

Rencana tersebut mengatakan bahwa Tiongkok akan memperkuat perlindungan yang sama atas hak dan kepentingan kelompok tertentu dan memberi mereka bantuan ekstra, untuk memastikan semua memiliki bagian yang sama dalam hasil pembangunan, dan untuk memberikan dukungan kebijakan untuk pembangunan yang menyeluruh untuk semua.

Ia menambahkan bahwa negara tersebut akan melakukan penelitian, pendidikan dan pelatihan ekstensif, dan membangun kesadaran di bidang ini, untuk menciptakan suasana sosial yang menghormati dan melindungi hak asasi manusia.

Tiongkok akan berpartisipasi dalam tata kelola hak asasi manusia global, kata rencana itu. Tiongkok akan melibatkan diri dalam semua pekerjaan yang berkaitan dengan mekanisme hak asasi manusia PBB, mendorong masyarakat internasional untuk membangun sistem pemerintahan yang lebih adil, adil, masuk akal dan inklusif, dan bekerja sama untuk membangun komunitas global masa depan bersama, tambahnya. (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong