Baca dalam 3 menit

Pemain 'Chinese Doctor' Beri Hormat Kepada Pekerja Medis Wuhan Melawan COVID-19

Waktu Publish : 11 Jul 2021, 11:09 WIB
Sumber : Xinhuanet
SHARE ARTIKEL

kru dan pemain film chinese doctor di acara penayangan premier - Image from Xinhuanet

Bolong.id - Film bertema pandemi Chinese Doctors tayang di bioskop-bioskop di Tiongkok pada hari Jumat (9/7). Film ini memberikan penghormatan kepada para pekerja medis Tiongkok dan masyarakat biasa, terutama mereka yang bekerja di Rumah Sakit Jinyintan Wuhan, dengan berfokus pada perjuangan mereka melawan wabah COVID-19 di Wuhan pada awal tahun 2020.

Kasus infeksi virus corona pertama di Tiongkok dilaporkan di Wuhan, dan Rumah Sakit Jinyintan menjadi garda terdepan untuk memerangi virus tersebut. Sementara banyak penduduk setempat tidak akrab dengan rumah sakit spesialis penyakit menular, itu dengan cepat menjadi medan perang paling penting dalam perjuangan Tiongkok melawan pandemi.

Dilansir dari xinhuanet pada (07/07/2021), film yang dibintangi oleh banyak penghibur terkenal Tiongkok termasuk aktor Zhang Hanyu dan Zhu Yawen serta aktris Yuan Quan dan Li Qin, didasarkan pada perjuangan keras yang dihadapi para pekerja medis Wuhan selama awal epidemi COVID-19.

Karakter dalam film ini didasarkan pada tenaga medis di Wuhan dan tim medis dari provinsi dan kota lain di seluruh negeri. Di antara mereka, Zhang Dingyu (diperankan oleh Zhang Hanyu), kepala Rumah Sakit Jinyintan Wuhan, adalah tokoh sentralnya.

Pemeran dan beberapa pekerja medis yang pernah bekerja di Wuhan menghadiri pemutaran perdana yang diadakan di Beijing pada hari Selasa dan kemudian berbagi perasaan mereka tentang film tersebut.

Aktor pemain chinese doctor - Image from Xinhuanet

Pertempuran melawan kematian

Setelah wabah, untuk mengendalikan penyebaran virus, Rumah Sakit Yinyintan mengubah kantornya menjadi ICU, yang menerima dan melakukan perawatan sejumlah besar pasien virus corona dalam kondisi parah atau kritis.

Meskipun pasien masuk secara besar-besaran, rumah sakit mengulur waktu sampai bantuan medis dari luar provinsi bisa tiba. Film ini menunjukkan situasi tegang dan berbahaya di rumah sakit selama wabah. Berpacu dengan waktu, petugas medis bahkan tidak dapat menemukan waktu untuk beristirahat karena mereka berusaha untuk menyelamatkan nyawa pasien sebanyak yang mereka bisa.

Para pekerja medis yang diperankan oleh aktor dan aktris dalam film tersebut menghadapi satu demi satu tantangan saat mereka mencoba untuk merebut orang dari rahang kematian. Adegan dokter yang mencoba menyadarkan pasien melalui CPR atau bertindak cepat untuk menjaga agar saluran udara mereka tetap terbuka membuat hati penonton masuk ke tenggorokan mereka.

Untuk mempersiapkan perannya, Zhang Hanyu mengikuti Zhang lainnya selama beberapa hari di rumah sakit tepat sebelum syuting.

"Selama waktu itu, saya berkeliling bangsal dengannya setiap hari untuk mengalami pekerjaan seorang dokter. Saya sangat terkesan dengan kepribadiannya yang berbeda, dan kemudian mengintegrasikan pengamatan saya tentang dia ke dalam kinerja saya," kenang Zhang pada konferensi pers di premier.

Yuan Quan memerankan Wen Ting, direktur ICU. Untuk menciptakan kembali kondisi pekerja medis yang bekerja di bawah, Yuan mengenakan pakaian pelindung untuk waktu yang lama sehingga topeng meninggalkan lekukan yang dalam di pipinya sementara kacamata dan topengnya membuatnya basah oleh keringat.

Setelah wabah COVID-19 di Wuhan, lebih dari 40.000 pekerja medis dari seluruh negeri pergi ke kota untuk memberikan bantuan. Sekitar 70 persen dari personel ini adalah perawat, menurut Tencent News.
Beberapa tenaga medis tersebut menghadiri pemutaran perdana dan menonton film bersama tim produksi. Banyak dari mereka meneteskan air mata ketika film itu mengingat kembali kenangan mereka saat berjuang melawan virus.

"Saya ingat hari-hari ketika saya berjuang berdampingan dengan rekan-rekan saya. Pekerjaan itu membawa kembali kenangan yang tak terlupakan itu," kata seorang pekerja medis di pemutaran perdana.

Mereka menyatakan tekad mereka untuk melindungi negara.

"Selama waktu normal, kami adalah dokter biasa yang melindungi kesehatan orang biasa, tetapi ketika negara membutuhkan kami, kami juga dapat menjadi tentara nasional untuk menjaga keamanan negara!" kata petugas medis lainnya.

Pada Juli 2020, sebelum film mulai syuting, tim produksi yang dipimpin oleh sutradara Andrew Lau dan Yu Dong, ketua Bona Film Group, berbicara dengan Zhong Nanshan, seorang ahli penyakit pernapasan terkemuka yang memainkan peran utama dalam pertempuran melawan virus. virus corona di Tiongkok.

Zhong mengemukakan beberapa harapannya untuk film tersebut pada pertemuan yang diadakan di Guangzhou, Provinsi Guangdong, Tiongkok Selatan.

"Masih ada beberapa kesalahpahaman tentang Tiongkok di antara orang asing," kata Zhong, seraya menambahkan bahwa dia berharap film tersebut dapat menyentuh penonton di luar negeri.

"Pengobatan Tradisional Tiongkok dan pengobatan Barat mungkin berbeda, tetapi tujuan akhir pengobatan adalah untuk menyelamatkan yang sekarat dan menyembuhkan yang sakit. Ia memperlakukan pasien dengan sama tanpa memandang ras, warna kulit dan jenis kelamin, serta usia atau kebangsaan; dasarnya adalah kemanusiaan," kata Shi Wenxue, seorang kritikus budaya yang berbasis di Beijing.

Shi mengatakan bahwa film ini pada dasarnya adalah cerita yang bagus dan tim produksi harus bekerja keras untuk mempromosikan film tersebut di pasar film global agar lebih banyak orang dapat menontonnya. Menggunakan "bahasa film" yang umum untuk menciptakan pemahaman dapat membantu menyentuh hati orang dan menghilangkan kesalahpahaman, tambahnya. (*)


Terkait

lifestyle

Sinopsis dan Profil Pemain Drama China First Love Again

  • Lupita
  • 24 Jul 2021

lifestyle

Ini Sinopsis Drama China Terbaru 2021, Unforgettable Love

  • Lupita
  • 15 Jul 2021

lifestyle

Tonton Drama China Terbaru di Bulan Juli 2021

  • Lupita
  • 11 Jul 2021

lifestyle

Drama Falling Into Your Smile, Ini Nama Pemain

  • Lupita
  • 10 Jul 2021

lifestyle

7 Drama China Genre Romantis Ini Bikin Hati Berbunga, Siap-s...

  • Lupita
  • 28 Jun 2021

lifestyle

Drama China Minning Town (山海情) : Kisahkan Semangat Men...

  • Lupita
  • 29 May 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong