Baca dalam 14 menit

Konferensi Pers Kemenlu China,15 September 2021

Waktu Publish : 16 Sep 2021, 11:31 WIB
SHARE ARTIKEL

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

Beijing, Bolong.id- Dilansir dari laman resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Rabu (15/9/2021) konferensi pers reguler bersama Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian, demikian cuplikannya.

CCTV: Kami telah memperhatikan bahwa Perwakilan Misi Tetap Tiongkokuntuk PBB membuat pernyataan pada sesi ke-48 Dewan Hak Asasi Manusia, menyerukan semua negara untuk mencapai perdamaian abadi dan mempromosikan dan melindungi hak asasi manusia. Bisakah Anda berbagi informasi lebih lanjut?

Zhao Lijian: Pada sesi ke-48 Dewan Hak Asasi Manusia pada tanggal 14 September, Tiongkok membuat pernyataan bersama atas nama lebih dari 40 negara, yang mewakili suara untuk keadilan dan alasan di komunitas internasional dan menunjukkan rasa tanggung jawab Tiongkok atas hak asasi manusia. masalah.

Tiongkok percaya bahwa untuk mencapai perdamaian abadi dan mempromosikan dan melindungi hak asasi manusia, hal-hal berikut harus dilakukan.

Pertama, kita harus tegas menegakkan sistem internasional yang berpusat pada PBB dan tatanan internasional yang didukung oleh hukum internasional dan menahan diri dari memaksakan kehendak seseorang pada orang lain.

Kedua, perbedaan harus dijembatani melalui dialog dan konsultasi, dan konflik harus diselesaikan melalui negosiasi politik. Penggunaan atau ancaman kekerasan harus ditolak, apalagi intervensi militer dengan dalih demokrasi dan hak asasi manusia diperbolehkan.

Ketiga, kita harus terus mendorong pembangunan berkelanjutan untuk mencapai perdamaian melalui pembangunan.

Keempat, kita harus menghormati keragaman peradaban, dan menjadikannya sebagai ikatan untuk menjaga perdamaian dunia.

Kelima, kita harus mengatasi ancaman keamanan tradisional dan non-tradisional secara terkoordinasi, dan mengatasi akar penyebab krisis.

Kantor Berita Xinhua: Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi berada di Singapura, perhentian ketiga dari turnya ke negara-negara tetangga di Asia. Bisakah Anda menawarkan detail lebih lanjut?

Zhao Lijian: Dari 13 hingga 14 September, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi mengunjungi Singapura. Dia bertemu dengan Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong dan Wakil Perdana Menteri dan Wakil Ketua Dewan Kerjasama Bilateral China-Singapura (JCBC) Heng Swee Keat.

Dia juga mengadakan pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan dan mereka bersama-sama bertemu pers.

Penasihat Negara Wang mencatat bahwa kedua negara saling memahami dan mempercayai, dan hubungan Tiongkok-Singapura berwawasan ke depan, strategis, dan patut dicontoh. Sejak pembentukan hubungan diplomatik 30 tahun lalu, hubungan bilateral telah mempertahankan momentum pembangunan dan menjadi faktor stabilisasi penting di kawasan.

Tiongkok siap untuk meningkatkan komunikasi strategis dengan Singapura dan fokus pada kerja sama di lima bidang, termasuk upaya anti-epidemi, pembangunan bersama Sabuk dan Jalan, pembangunan berkelanjutan, kerja sama regional di Asia Timur dan kerja sama multilateral, dan menyuntikkan dorongan baru ke dalam hubungan bilateral .

TV Shenzhen: Parlemen Inggris telah memutuskan bahwa "acara APPG dengan partisipasi Duta Besar Tiongkok untuk Inggris tidak boleh diadakan di gedung parlemen". Alasan yang diberikan adalah bahwa pihak Tiongkok sebelumnya telah mengumumkan sanksi terhadap beberapa anggota parlemen Inggris. Apa komentar Anda

Zhao Lijian: Dipicu oleh beberapa anggota parlemen anti-China, Parlemen Inggris tidak setuju untuk mengadakan acara dengan partisipasi Duta Besar Tiongkok untuk Inggris di kompleks parlemen. Tiongkok sangat mengutuk ini dan harus membuat tanggapan yang diperlukan.

Sanksi Tiongkok terhadap segelintir anggota parlemen Inggris yang anti-Tiongkok benar-benar dapat dibenarkan dan masuk akal. Itu adalah tanggapan yang diperlukan untuk orang-orang yang menyebarkan desas-desus fitnah dan disinformasi dan sanksi sepihak yang dikenakan oleh pihak Inggris.

Berkenaan dengan kata-kata dan perbuatan yang merugikan kepentingan inti Tiongkok, pihak Tiongkok selalu merespons dengan tegas dan tidak pernah mentolerir tindakan yang salah.

Sputnik: The Financial Times melaporkan beberapa hari yang lalu bahwa Presiden Biden mengusulkan pertemuan puncak dengan Presiden Xi selama panggilan telepon mereka. Pemimpin Tiongkok dilaporkan menolak tawaran itu, menambahkan bahwa Washington harus mengadopsi nada yang tidak terlalu keras terhadap Beijing. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Yang dapat saya katakan kepada Anda adalah bahwa pada pagi hari tanggal 10 September, Presiden Xi Jinping melakukan panggilan telepon dengan Presiden Joe Biden atas undangan.

Mereka memiliki komunikasi dan pertukaran strategis yang jujur, mendalam dan ekstensif tentang hubungan China-AS dan masalah-masalah yang menjadi perhatian bersama.

Kedua belah pihak sepakat bahwa komunikasi mendalam tentang hubungan China-AS dan isu-isu internasional utama antara kepala negara Tiongkok dan AS sangat penting untuk mengarahkan perkembangan yang benar dari hubungan bilateral. Mereka juga sepakat untuk menjaga komunikasi secara teratur melalui berbagai cara.

MASTV: Dalam percakapan teleponnya dengan Perdana Menteri Lithuania, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan menekankan apa yang disebut pemaksaan Tiongkok pada isu-isu yang berkaitan dengan kedaulatan China. Sullivan mengatakan Lithuania menghadapi upaya paksaan dari China. Apakah Anda ada tanggapan?

Zhao Lijian: Budaya Tiongkok menganjurkan untuk tidak melakukan kepada orang lain apa yang Anda tidak ingin orang lain lakukan kepada Anda. Hegemonisme dan ekspansi tidak ada dalam gen diplomasi China. Kami tidak pernah memaksa negara manapun.

Apa yang dilakukan Tiongkok dalam menghadapi tindakan yang merusak kedaulatan dan kepentingan keamanan Tiongkok adalah tindakan balasan yang sah dan sah untuk membela hak dan kepentingan negara yang sah, dan untuk menegakkan keadilan dan keadilan internasional. Label paksaan tidak akan pernah bisa disematkan di Tiongkok

CRI: Tiongkok dan negara-negara Arab mengadakan Simposium Kesembilan Hubungan China-Arab dan Dialog Peradaban China-Arab kemarin. Bisakah Anda memberi tahu kami lebih banyak tentang acara ini? Bagaimana komentar Anda tentang pertemuan ini?

Zhao Lijian: Pada tanggal 14 September, Simposium Kesembilan tentang Hubungan Tiongkok-Arab dan Dialog Peradaban Tiongkok-Arab diadakan melalui tautan video.

Di bawah tema "pertukaran peradaban China-Arab dengan latar belakang membangun komunitas dengan masa depan bersama", para peserta mengadakan diskusi mendalam dan mengeluarkan laporan akhir.

Para peserta sepakat bahwa kedua belah pihak harus menumbuhkan rasa kebersamaan dengan masa depan bersama, membuang bias ideologis, menghindari benturan peradaban, menghormati jalur pembangunan negara berdasarkan kondisi dan praktik nasional mereka, menganjurkan dialog dengan pijakan yang setara atas dasar solidaritas dan inklusivitas, dan mengkonsolidasikan pertukaran antar-peradaban.

Zhao Lijian memamerkan gambar kartun - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

The Global Times: Dilaporkan bahwa AS telah meluncurkan lebih dari 90.000 serangan udara dalam 20 tahun terakhir di negara-negara termasuk Suriah, Irak dan Afghanistan, mungkin menewaskan hingga 48.000 warga sipil. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: AS telah melakukan kejahatan HAM berat di luar negeri:

Pertama, AS mengobarkan perang dengan mengutip intelijen palsu dan menciptakan bencana hak asasi manusia yang parah. AS menggunakan tabung uji bubuk cucian sebagai bukti kepemilikan senjata kimia untuk melancarkan perang di Irak dan menggunakan video palsu "White Helmets" sebagai bukti untuk mengobarkan perang di Suriah.

Kedua, AS secara serampangan membunuh warga sipil atas nama memerangi terorisme dan meninggalkan hutang darah. Sejak 2001, sekitar 335.000 warga sipil tewas dalam perang yang dilancarkan oleh AS. Sebelum pasukan AS menarik diri dari Afghanistan, mereka melancarkan serangan udara ke kediaman sipil dengan alasan kontra-terorisme dan menewaskan sepuluh warga sipil. Korban termuda baru berusia dua tahun.

Ketiga, AS memberlakukan sanksi sepihak dan sangat merusak hak asasi manusia di negara-negara terkait. Sejak COVID-19 merebak,

AS telah meningkatkan penggunaan dan ancaman tindakan pemaksaan sepihak, yang mengakibatkan kekurangan pasokan dan makanan anti-epidemi, akses yang tidak memadai ke pendidikan dan informasi, dan menghambat akses ke bantuan kemanusiaan dalam sanksi seperti itu. negara-negara seperti Iran, Kuba, Venezuela dan Suriah.

Sanksi pemaksaan sepihak yang tidak didukung oleh Dewan Keamanan PBB ini telah membawa penderitaan yang tak terhitung bagi kelangsungan hidup dan perkembangan masyarakat setempat.

Bloomberg: Presiden AS Joe Biden menyarankan kemungkinan pertemuan langsung dengan Xi Jinping selama panggilan telepon minggu lalu. Apakah Xi tertarik untuk segera bertemu Biden?

Zhao Lijian: Saya baru saja menjawab pertanyaan serupa dan tidak memiliki informasi lebih lanjut untuk ditawarkan saat ini.


Kantor Berita Yonhap: Saat Menteri Luar Negeri Wang Yi dalam kunjungannya ke ROK hari ini, DPRK meluncurkan dua rudal balistik. Apakah kementerian luar negeri punya komentar?

Zhao Lijian: Kami mengikuti perkembangan terakhir ini. Tiongkok tetap berkomitmen untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea dan mewujudkan denuklirisasi Semenanjung dan berpendapat bahwa masalah tersebut harus diselesaikan melalui dialog dan negosiasi.

Kami berharap pihak-pihak terkait akan mematuhi arah penyelesaian politik, menahan diri, melakukan dialog dan keterlibatan, dan mengikuti pendekatan "jalur ganda" dan mengambil tindakan bertahap dan sinkron untuk membahas dan mencari cara efektif untuk mengatasi masalah semua pihak. secara seimbang.

China Review News: Dilaporkan bahwa pada 13 September, Tokyo Electric Power Company (TEPCO) melaporkan pada pertemuan Komite Pengaturan Energi Atom Jepang bahwa 24 dari 25 perangkat penghilang multi-nuklida yang digunakan untuk memurnikan air yang terkontaminasi nuklir dari Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi rusak. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Ini bukan pertama kalinya kami melihat laporan seperti itu. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang keandalan peralatan Jepang untuk mengolah air yang terkontaminasi nuklir dan memaparkan manajemen TEPCO yang kacau, perusahaan yang bertanggung jawab langsung atas pembuangan tersebut.

Mengingat catatan perusahaan dalam memanipulasi data dan menyembunyikan kecelakaan, siapa pun yang peduli tentang masalah ini akan bertanya: Apakah TEPCO mampu menangani sejumlah besar air yang terkontaminasi nuklir?

Apakah pengawasan dan manajemen pemerintah Jepang sudah ada? Apakah keputusan Jepang untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir ke laut merupakan keputusan yang bertanggung jawab?

Pihak Jepang perlu menjelaskan masalah ini kepada masyarakat internasional.

CNBC: Empat pemimpin Quad akan bertemu untuk pertama kalinya secara langsung di Washington D.C. pada 24 September. Pertemuan itu terjadi di sekitar Majelis Umum PBB, dan setelah pengumuman pada bulan Maret bahwa keempat negara berencana untuk bekerja sama lebih erat di berbagai bidang termasuk iklim, teknologi, dan infrastruktur. Bagaimana tanggapan Tiongkok terhadap tanda-tanda meningkatnya kerjasama antara AS, India, Jepang, dan Australia?

Zhao Lijian: Anda dapat merujuk pada jawaban saya atas pertanyaan di Quad pada konferensi pers kemarin.

TASS: Sumber mengatakan bahwa perwakilan Taliban Afghanistan men-tweet bahwa Duta Besar Tiongkok untuk Afghanistan Wang Yu telah memberi selamat kepada mereka atas pembentukan pemerintahan baru. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang itu?

Zhao Lijian: Saya dapat memberitahu Anda bahwa Kedutaan Besar Tiongkok di Afghanistan bekerja seperti biasa dan kami bersedia untuk tetap berkomunikasi dengan pemerintahan Afghanistan yang baru.

The Paper: Pada 13 September, juru bicara Taliban Afghanistan Suhail Shaheen berkata, "AS harus mencabut pembekuan, karena ini adalah uang rakyat Afghanistan. Afghanistan memiliki banyak masalah ekonomi, karena itu, pembekuan ini melawan rakyat Afghanistan. Ada kebutuhan untuk itu. Pemerintah baru akan mengambil setiap tindakan hukum yang mungkin". Beberapa komunitas bisnis Afghanistan juga mengeluh bahwa pembekuan AS pada aset nasional Afghanistan telah sangat menyeret interaksi ekonomi normal dan bisnis impor dan ekspor. Apa komentar Tiongkok tentang ini?

Zhao Lijian: Shaheen benar. Aset milik Afghanistan dan harus digunakan untuk rakyat Afghanistan. AS seharusnya tidak membekukan mereka tanpa pembenaran. AS harus menghadapi permintaan yang sah dari Afghanistan, meninggalkan tekanan dan sanksi, dan berhenti menciptakan hambatan bagi ekonomi, mata pencaharian dan perdamaian dan rekonstruksi di Afghanistan.



Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong