Baca dalam 7 menit

Les Privat di China Kurangi Beban Pelajar dan Orang Tua

Waktu Publish : 21 Sep 2021, 10:34 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Siswa SD di China - Image from Xinhua

Beijing, Bolong.id- Kementerian Pendidik Tiongkok menerapkan shuangjian, atau kebijakan "pengurangan ganda". Yakni, mengurangi jam belajar pelajar kelas 1 hingga 9. Juga mengurangi beban orang tua mengsuh anak.

Dilansir dari Sixth Tone pada Senin (20/9/2021), pemerintah Tiongkok telah 30 tahun terakhir berusaha menyeimbangkan beban belajar anak di sekolah dengan di rumah.

Pada 1990, Kementerian Pendidikan membatasi waktu belajar di sekolah menjadi enam jam sehari untuk siswa sekolah dasar dan delapan jam untuk siswa sekolah menengah.

Satu dekade kemudian, pada tahun 2001, Dewan Negara—kabinet Tiongkok—mengulangi pentingnya “pengurangan beban” dalam reformasi pendidikan dasar.

Dan pada tahun 2018, Kementerian Pendidikan menerapkan peraturan tentang organisasi les privat.

Tanggapan orang tua, siswa, dan guru beragam sebagian karena pembuat kebijakan belum menyelesaikan masalah “3:3 p.m. dilemma."

Artinya, jika sekolah keluar pada jam 3:30 sore, tetapi orang tua masih bekerja sampai jam lima, enam, atau bahkan lebih, siapa yang menjaga anak-anak?

Dilema ini terjadi setidaknya sejak reformasi tahun 1990. Meskipun seolah-olah merupakan upaya untuk mengurangi tugas sekolah dan memberi anak-anak lebih banyak waktu luang, dalam konteks kebijakan pro-pasar pada masa itu, reformasi berkontribusi pada pergeseran beban pengasuhan anak dari negara kembali ke keluarga.

Keluarga yang mampu membayar pengasuh anak atau les setelah sekolah berkembang pesat; mereka yang tidak bisa melihat anak-anak mereka tertinggal.

Menurut survei nasional tahun 2016 tentang industri bimbingan belajar yang diselenggarakan oleh Chinese Society of Education yang berafiliasi dengan negara, lebih dari 80% orang tua Tiongkok percaya bahwa les privat diperlukan untuk siswa sekolah dasar dan menengah, dan hampir 60% bersedia menghabiskan setengah atau lebih dari pendapatan rumah tangga mereka untuk les privat.

Perusahaan riset pasar iResearch menemukan bahwa pasar untuk les privat K-12 hampir 900 miliar yuan (Sekitar Rp 1,987,4 T) tahun lalu, meningkat hampir tiga kali lipat sejak 2013.

Dalam bukunya tentang ketidaksetaraan pendidikan di Amerika Serikat, “Unequal Childhoods,” sosiolog Annette Lareau menciptakan istilah “kultivasi bersama” untuk menunjukkan serangkaian praktik luas yang digunakan orang tua kelas menengah dan atas untuk memberi anak-anak mereka kekuatan.

Mereka tidak hanya melibatkan anak-anak mereka dalam berbagai ekstrakurikuler terstruktur seperti olahraga, seni, dan musik, tetapi juga berpartisipasi dalam acara sekolah seperti open house, organisasi orang tua-guru, dan konferensi guru — membantu anak-anak mereka mendapatkan soft skill yang dibutuhkan untuk berhasil di sekolah dan di masyarakat.

Ini sangat kontras dengan apa yang disebut Lareau sebagai "pencapaian pengasuhan pertumbuhan alami," yang dia kaitkan dengan orang tua kelas pekerja.

Di sore hari dan akhir pekan yang padat dan komunikasi orangtua-anak yang konstan, pendekatan ini melibatkan penetapan batasan dan membiarkan anak-anak berkembang sendiri. Meskipun mungkin kurang melelahkan bagi anak-anak, pengasuhan pertumbuhan alami membuat mereka kurang siap untuk mengatur waktu mereka, menavigasi hierarki pendidikan dan profesional, dan mengadvokasi diri mereka sendiri.

Apa yang diamati Lareau di AS pada akhir 1990-an dapat menjadi masa depan Tiongkok, karena perbedaan kelas tidak hanya membentuk apa yang dipelajari generasi mendatang, tetapi juga bagaimana mereka belajar. Untuk mengatasi masalah “3:30 p.m. dilemma,” pembuat kebijakan telah mendorong sekolah untuk menyediakan lebih banyak dan lebih tinggi kualitas program setelah sekolah untuk menduduki siswa sampai orang tua mereka pulang kerja.

Pesan yang mereka sampaikan sangat jelas: Layanan pendidikan harus disediakan oleh negara, bukan oleh perusahaan swasta yang hanya terjangkau oleh orang kaya.

Apakah ini akan terbukti efektif masih belum jelas. Dengan begitu banyak yang dipertaruhkan, keluarga kelas menengah dan atas perkotaan tidak mungkin menyerah pada bimbingan belajar. Sebagai gantinya, mereka akan mengalihkan sumber daya mereka ke kelas setelah sekolah lain seperti bahasa asing, kaligrafi, olahraga, dan musik, yang belum terlalu terpengaruh oleh kebijakan "pengurangan ganda".

Mereka yang mampu dapat memilih layanan konsultasi akademik eksklusif dan kontroversial. Sementara itu, keluarga kelas pekerja akan terus menghadapi ketidakpastian saat mereka berjuang untuk mengalokasikan sumber daya mereka yang terbatas secara efektif.

Pada intinya, gagasan yang dianut oleh begitu banyak orang Tiongkok bahwa pendidikan adalah penggerak mobilitas sosial adalah paradoks.

Seperti yang dikatakan oleh ekonom Matthias Doepke dan Fabrizio Zilibotti dalam buku mereka “Love, Money, and Parenting,” pengasuhan intensif adalah gejala meningkatnya pendapatan dan ketidaksetaraan kekayaan di bawah neoliberalisme — bukan solusi untuk itu.

Di negara-negara dengan tingkat ketimpangan ekonomi yang tinggi, orang tua merasakan tekanan yang lebih besar untuk mendukung dan mempersiapkan anak-anak mereka untuk masa depan.

Sebaliknya, orang tua di negara-negara dengan tingkat ketimpangan yang relatif rendah dan kebijakan yang lebih ramah keluarga sering kali lebih fokus pada kebutuhan anak-anak dan memfasilitasi perkembangan mereka yang sehat.

Masalah sebenarnya di sini adalah sosial dan berbasis kelas, dan perpecahan ini tidak akan hilang di bawah kebijakan “pengurangan ganda”.

Pemerintah belum memenuhi permintaan dari orang tua yang bekerja untuk jawaban atas “3:30 p.m. dilemma” yang tidak membuat anak-anak mereka berada pada kerugian struktural — apalagi meyakinkan orang tua kelas menengah yang cemas untuk meletakkan senjata mereka dan mengadopsi pendekatan yang lebih permisif terhadap pendidikan anak-anak mereka.

Pihak berwenang Tiongkok harus bekerja untuk menggabungkan kebijakan pendidikan dengan serangkaian kebijakan sosial holistik yang berjuang untuk pengentasan kemiskinan, perlindungan hak-hak perempuan, perbaikan kondisi kerja, dan program kesejahteraan yang lebih ramah keluarga.

Sejak awal semester baru, kota-kota termasuk Beijing, Shanghai, dan kota metropolis barat daya Chongqing mulai mewajibkan guru untuk mengawasi siswa sepulang sekolah. Selama waktu ini, mereka diizinkan untuk mengajar siswa dalam pekerjaan rumah mereka, tetapi tidak untuk mengajari mereka materi baru.

Sementara intervensi ini dapat berguna dalam mengurangi beban akademik siswa dan membantu merawat anak-anak sampai orang tua mereka pulang kerja, masih jauh dari menghilangkan ketidaksetaraan pendidikan.

Terkait

news

Kosmetik Berlabel "Food Grade" Lebih Aman? BPOM China: Ini M...

  • Lupita
  • 19 Oct 2021

news

Otoritas China Larang Anak di Bawah Umur Check-in Hotel

  • Djono W. Oesman
  • 19 Oct 2021

news

China Akan Bangun Lingkungan Ramah Anak di 100 Kota

  • Djono W. Oesman
  • 18 Oct 2021

lifestyle

Memancing Jadi Trend Hobi Baru di Kalangan Anak Muda China

  • Lupita
  • 13 Oct 2021

news

Mengapa Anak-Anak Tiongkok Tidak Bisa Berhenti Bermain Game ...

  • Lupita
  • 13 Oct 2021

news

44% Wanita Muda Perkotaan China Tidak Berencana untuk Menika...

  • Lupita
  • 12 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong