Baca dalam 4 menit

China Akan Bangun Lingkungan Ramah Anak di 100 Kota

Waktu Publish : 18 Oct 2021, 10:10 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Anak-anak di Tiongkok - Image from Nutra Ingredients Asia

Beijing, Bolong.id - Pemerintah Tiongkok mengeluarkan " Usulan Panduan Pembangunan Kota Ramah Anak". Itu mendorong perusahaan menyediakan layanan pengasuhan anak dan perawatan bayi yang inklusif, Jumat (1/10/2021).

Dilansir dari Xinhua pada Sabtu (16/10/2021), pada hari yang sama, Komisi Reformasi dan Pembangunan Nasional mengadakan konferensi pers khusus yang mengundang pimpinan departemen terkait untuk menjawab pertanyaan wartawan tentang mempopulerkan pendidikan prasekolah, perlindungan hak kelompok anak khusus, dan optimalisasi kesehatan anak.

Usulan tersebut mengemukakan bahwa pada tahun 2025, konsep ramah anak akan mengakar kuat di hati masyarakat dengan melaksanakan 100 proyek percontohan pembangunan kota ramah anak secara nasional. Konsep ramah anak membutuhkan realisasi penuh dalam kebijakan sosial, pelayanan publik, perlindungan hak, ruang tumbuh dan lingkungan pembangunan.

Menyongsong tahun 2035, diharapkan lebih dari 50% kota berpenduduk lebih dari satu juta orang di Tiongkok akan melaksanakan pembangunan kota ramah anak. Sekitar 100 kota telah dinobatkan sebagai kota ramah anak nasional.

Dalam usulan, jelas disebutkan bawha pengembangan pendidikan dasar yang seimbang harus dipromosikan. Meningkatkan mekanisme penjaminan pendidikan pra-sekolah inklusif, lebih meningkatkan tingkat inklusivitas universal, menerapkan secara ketat kebijakan mendukung taman kanak-kanak di masyarakat perkotaan, menutupi kekurangan sumber daya, dan meningkatkan kualitas pengasuhan dan pendidikan juga perlu dilakukan.

Selain itu, juga meningkatkan sistem pembebasan dari ujian dan penerimaan ke sekolah-sekolah terdekat untuk wajib belajar, mengontrol anak putus sekolah secara akurat, dan menjamin persamaan hak anak-anak migran untuk menerima pendidikan.

Menanggapi masalah "kesulitan memasuki taman kanak-kanak," Jiang Jin, inspektur tingkat pertama dari Departemen Pendidikan Dasar Kementerian Pendidikan, menunjukkan pada konferensi pers bahwa pada tahun 2020, jumlah total taman kanak-kanak secara nasional mencapai 292.000, dengan 48,183 juta anak berada di bangku taman kanak-kanak.

Angka partisipasi kasar tahunan di taman kanak-kanak mencapai 85,2%, dan tingkat cakupan taman kanak-kanak inklusif mencapai 84,7%, berhasil mencapai tujuan Rencana Lima Tahun ke-13.

Menurut usulan, dalam hal peningkatan alokasi sumber daya pendidikan pra-sekolah perkotaan, kami akan mempromosikan semua daerah untuk meningkatkan perencanaan tata letak taman kanak-kanak dengan kabupaten dan kabupaten sebagai unit, dan dengan sungguh-sungguh membawa pembangunan taman kanak-kanak ke dalam perencanaan terpadu manajemen publik perkotaan, dan memastikan bahwa taman kanak-kanak direncanakan secara ilmiah dan memiliki tata letak yang wajar.

Jiang Jin mengungkapkan bahwa selama periode Rencana Lima Tahun ke-14, sejumlah taman kanak-kanak umum akan terus dibangun, direnovasi dan diperluas, secara aktif mendukung taman kanak-kanak swasta untuk menyediakan layanan inklusif, dan berusaha untuk memenuhi kebutuhan orang tua akan pendidikan prasekolah inklusif.

Terkait

news

Usulan Aturan Baru China, Keluarga Tiga Anak Dibolehkan

  • Djono W. Oesman
  • 01 Nov 2021

news

Keluarga yang Banyak Anak di China dapat Prioritas di Peruma...

  • Lupita
  • 25 Oct 2021

news

44% Wanita Muda Perkotaan China Tidak Berencana untuk Menika...

  • Lupita
  • 12 Oct 2021

news

Begini Pemikiran Orang Tua China Tentang Kebijakan Tiga Anak

  • Lupita
  • 31 Aug 2021

news

Legislatif China Usul Kebijakan 3 Anak Masuk UU

  • Djono W. Oesman
  • 20 Aug 2021

news

Parlemen China Tinjau Kebijakan Tiga Anak dan Atur Ketentuan...

  • Lupita
  • 18 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong