Baca dalam 8 menit

Generasi Milenial Tiongkok Lebih Pilih Adopsi Kucing Daripada Punya Anak

Waktu Publish : 12 Sep 2021, 15:04 WIB
Sumber : RADII
SHARE ARTIKEL

Hendery WayV bersama Kucing Peliharaan WayV, Louis - Image from Instagram WayV

Bolong.id - Kelly Wang, seorang wanita berusia 27 tahun yang tinggal di Shanghai, baru-baru ini membawa kucingnya Tangka dalam perjalanan akhir pekan selama enam jam. Dia menyewa mobil dan berkendara ke selatan Shanghai ke kota Lishui, yang terkenal dengan sawah dan pemandangan gunung yang spektakuler.

“Saya tidak ingin dia terjebak di apartemen saya dan bosan,” kata Wang, yang bekerja di industri media di Shanghai, “Saya ingin dia melihat dunia indah di luar tembok apartemen saya.”

Anabul

Wang adalah bagian dari pasukan anak muda Tiongkok yang memilih untuk hidup sendiri tanpa teman sekamar dan keluarga.

Dilansir dari RADII, menurut data yang dirilis oleh Kementerian Urusan Sipil Tiongkok, populasi penduduk lajang Tiongkok mencapai 240 juta pada 2018, sementara 77 juta orang hidup sendiri. Pada tahun 2021, jumlah rumah tangga tunggal diperkirakan akan meningkat menjadi 92 juta.

Perubahan ini terjadi ketika milenium Tiongkok semakin melepaskan diri dari nilai-nilai keluarga tradisional dan kehilangan minat untuk mengikuti jejak orang tua mereka. Menikah dan memiliki bayi lebih awal bukanlah prioritas bagi banyak orang dewasa muda - meskipun pemerintah Tiongkok berupaya untuk meningkatkan angka kelahiran.

Pada akhir Mei tahun ini, 'kebijakan tiga anak' yang baru mendapat reaksi keras, karena para netizen mengeluhkan tingginya biaya memiliki anak dan langkah-langkah dukungan yang kurang baik.

Hendery Bersama Kucing Peliharaan WayV, Leon - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

“Generasi kami memiliki pemahaman yang berbeda tentang keluarga dibandingkan dengan generasi orang tua saya,” kata Wang, merenungkan alasan mengapa dia mengadopsi kucing lebih dari dua tahun lalu. “Orang tua saya berpikir saya telah mencapai usia untuk emmiliki apsangan dan berkeluarga, tetapi saya pikir memiliki hewan peliharaan adalah jenis keluarga lain yang saya dambakan.”

Wang menambahkan sambil tertawa, “Berpacaran sangat merepotkan, sedangkan hewan peliharaan bebas dari drama.”
Menurut Buku Putih Industri Hewan Peliharaan Tiongkok 2020 yang diterbitkan oleh portal online Pethadoop, pemilik hewan peliharaan tunggal adalah demografi paling signifikan — 33,7% pemilik hewan peliharaan masih lajang.

Erin Leigh, yang ikut mendirikan platform penitipan hewan peliharaan Spare Leash, mengatakan, “Pasar hewan peliharaan di Tiongkok sedang booming. Mereka memiliki hewan peliharaan yang mereka perlakukan seperti keluarga. Seperti semua orang, kami hanya menginginkan yang terbaik untuk anggota keluarga kami, atau dalam hal ini, anak-anak bulu kami, dan itu ada harganya.”

Milenial dan Gen Z adalah kekuatan utama di balik pertumbuhan sektor ini. Mereka yang lahir antara tahun 1990-99 adalah kelompok pemilik hewan peliharaan terbesar, terhitung 38,1% dari total populasi di Tiongkok, menurut buku putih 2020 oleh Pethadoop.

Sementara itu, 45,1% dari mereka yang lahir antara 1995-99 memiliki hewan peliharaan, dan 28,9% orang yang lahir setelah tahun 2000 adalah pemilik hewan peliharaan, menurut studi terbaru oleh perusahaan riset dan konsultan pasar Tiongkok iiMedia Research.

Buku putih juga mencatat bahwa sebagian besar pemilik hewan peliharaan, 89,5% diantaranya adalah wanita.

Ekonomi Kucing

Kucing, khususnya, semakin disukai oleh pemilik hewan peliharaan. Hari ini, beberapa anak muda bahkan akan memberi tahu Anda bahwa memiliki kucing telah ditambahkan ke daftar tujuan hidup mereka, di samping memiliki rumah dan mobil.

Pada tahun 2020, ada peningkatan 10,2% dalam jumlah kucing di seluruh negeri, dibandingkan dengan penurunan 5,1% pada anjing. Ini adalah pertama kalinya penurunan kepemilikan anjing tercatat.

WayV dan Hewan Peliharaannya - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Kucing adalah hewan peliharaan yang perawatannya relatif rendah dibandingkan dengan anjing, adalah pilihan terbaik bagi mereka yang memiliki jadwal kerja padat dan perjalanan bisnis.

Di sisi lain, media sosial dipercaya sebagai inti dari ekonomi kucing Tiongkok. Banyaknya penikmat video kucing di media sosial memunculkan komunitas besar pecinta kucing. Blogger dan konten terkait kucing ada di mana-mana.

Hewan Peliharaan yang Dimanjakan

Beberapa orang di Barat memiliki pandangan yang menyimpang tentang hewan peliharaan - terutama anjing dan kucing - di Tiongkok, terutama karena berita utama yang sensasional dan liputan media yang buruk tentang Festival Daging Anjing Yulin di Tiongkok Selatan.

Tentu saja, konsumsi anjing tidak pernah menjadi fenomena kuliner utama di Tiongkok, dan Anda lebih mungkin menemukan anjing dengan tali daripada di piring di negara ini sekarang.

Kaum urban muda Tiongkok jauh dari stereotip kuno: Mereka tidak makan anjing atau kucing; sebaliknya, mereka memanjakan mereka dengan produk dan layanan yang inovatif.

Pada bulan Juli, restoran hewan peliharaan pertama Shanghai dibuka di salah satu distrik pusat kota setelah banyak antisipasi, menawarkan campuran hidangan utama segar, makanan ringan, dan makanan penutup untuk anjing dan kucing.

Layanan lain yang melayani pasar hewan peliharaan yang semakin ceruk telah muncul dalam beberapa tahun terakhir, termasuk layanan pemakaman hewan peliharaan, agen detektif hewan peliharaan yang hilang, agen transportasi internasional untuk hewan peliharaan, dan salon kecantikan hewan peliharaan.

Di platform e-commerce Tiongkok Taobao, merek produk hewan peliharaan yang inovatif telah muncul, menawarkan makanan ringan hewan peliharaan, peralatan makan, pakaian, dan produk pembersih dengan sentuhan kreatif.

Leon dan Louis, Kucing WayV - Image from Akun Sosial Media WayV

Pemilik hewan peliharaan juga dapat mengabadikan hewan peliharaan mereka yang telah meninggal dengan mengubah jenazah mereka menjadi perhiasan.

Membuat cincin dari abu kremasi kucing menghabiskan biaya sekitar 28.000 RMB (Sekitar Rp 60,9 juta), menurut Wu Min, seorang wanita berbasis di Shanghai yang telah mengadopsi lebih dari 10 kucing.

“Sekarang, saya dapat mengingat kucing saya yang telah meninggal dengan cara yang lebih bermakna,” kata Wu.

Masa Depan Anabul

Pada bulan Mei tahun ini, diungkapkan bahwa beberapa bisnis secara ilegal mengangkut hewan peliharaan dalam kotak buta menyebabkan kemarahan netizen di Tiongkok, dan mereka menyerukan pengawasan yang lebih ketat.

Namun, secara keseluruhan, perlindungan hak-hak hewan di Tiongkok telah didukung dalam beberapa tahun terakhir, dengan proposal untuk perlindungan satwa liar yang lebih baik diajukan pada Dua Sesi tahun lalu setelah wabah Covid-19.

Hendery WayV dan Louis - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Kini, di Tiongkok ada lebih banyak pengadopsi yang bertanggung jawab dan berpengetahuan luas. Dan semakin banyak warga yang terlibat dalam upaya Trap-Neuter-Return (TNR) untuk kucing tunawisma di sekitar kota. TNR adalah salah satu metode yang paling manusiawi dan konstruktif untuk mengendalikan populasi kucing liar.

Dengan orang-orang muda Tiongkok yang lebih bersemangat untuk memiliki dan memanjakan hewan peliharaan dan kesadaran yang meningkat akan hak-hak hewan di Tiongkok, teman-teman berbulu Tiongkok memiliki masa depan yang lebih cerah daripada sebelumnya. (*)



Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

business

Pemboros atau Penabung? Anak Muda di China Lebih Suka Invest...

  • Lupita
  • 30 Oct 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong