Baca dalam 3 menit

Saksi Korban Perkosa di Xinjiang Terbukti Lemah

Waktu Publish : 22 Feb 2021, 08:07 WIB
SHARE ARTIKEL

Tursunay Ziawudun - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Xinjiang, Bolong.id - Isu yang dikembang media massa Barat, bahwa tahanan wanita di Xinjiang, Daerah Otonomi Uygur, Tiongkok, diperlakukan tidak manusiawi, dibantah pemerintah Tiongkok. "Isu tersebut tidak benar," kata perwakilan pemerintah.

Isu tersebut tidak muncul tiba tiba. Pada 18 Februari 2021, tahanan wanita Uygur bernama Tursunay Ziawudun, diwawancarai wartawan CNN. Ia mengaku, diperkosa para sipir bergantian. Juga, mengatakan bahwa tahanan wanita di sana diberi paksa alat kontrasepsi IUD. Agar tidak hamil setelah diperkosa.

Sebelumnya, pada 2 Februari 2021, Tursunay Ziawudun diwawancarai wartawan BBC, menceritakan hal yang sama.

Sebelumnya lagi, dalam wawancara dengan Radio Free Asia, milik pemerintah AS, dia tidak mengaku diperkosa. Pada 15 Februari 2020, dia mengatakan kepada BuzzFeed News, bahwa dia takut akan diperkosa, sementara dia "tidak dipukuli atau dilecehkan."

Misalnya, Tursunay mengatakan kepada BBC bahwa anting-antingnya "dicabut" yang menyebabkan telinganya berdarah, tetapi dalam wawancara tahun 2020 dengan Buzzfeed News, dia berkata "polisi menyuruh para wanita untuk melepas kalung dan anting-anting mereka."

Baik CNN dan BBC telah mengakui bahwa klaim Tursunay sulit untuk diverifikasi, sementara bukti utama yang dapat mereka berikan adalah identifikasi dan catatan imigrasi. 

Otoritas Xinjiang telah memberikan banyak informasi tentang Tursunay, menunjukkan bahwa dia tidak lebih dari seorang pembohong.

Turdigul Nur, lulusan pusat pelatihan di Kashgar - Image from Chinese MFA

Pada konferensi pers tentang Xinjiang di Beijing, 10 Februari 2021, Xu Guixiang, Wakil Direktur Jenderal Departemen Publisitas Partai Komunis dari Komite Regional Otonomi Tiongkok Xinjiang, mengungkapkan beberapa informasi latar belakang Tursunay. Bahwa nama aslinya adalah Tursunay Zinavdin, dia berusia 43 tahun, dan tuduhannya terhadap Xinjiang tidak berdasar.

“Tursunay berbohong bahwa perempuan di pusat pendidikan dan pelatihan kejuruan harus menerima sterilisasi atau meminum pil penghilang menstruasi, dan juga mengklaim bahwa pengangkatan tuba secara paksa dilakukan dengan cara permanen, tetapi semua kerabatnya tahu bahwa dia pada dasarnya tidak subur, dan kenyataannya dia tidak pernah menjalani pemasangan alat kontrasepsi, ”kata Xu.

Selain itu, terungkap bahwa Tursunay telah menikah dua kali: Yang pertama bercerai dengan mantan suaminya Tursunjan Ahmetjan karena ketidaksuburannya. Dia juga tidak memiliki anak dengan suaminya yang sekarang. Yang disebut "putri kandung" di Kazakhstan adalah putri dari keponakan suaminya saat ini, dan orang-orang seperti dia tidak perlu "sterilisasi paksa".

Kisah Tursunay tentang "pemerkosaan massal" dan "sterilisasi paksa" juga telah dibantah oleh trainee wanita yang telah lulus dari pusat pendidikan dan pelatihan kejuruan di seluruh Xinjiang, dengan banyak media yang menuduh seperti BBC dan Tursunay telah berbohong dan merusak reputasi trainee Uygur. 

Zaynura Namatqari, lulusan pusat pelatihan di Shufu - Image from Chinese MFA

Selama konferensi pers, Zaynura Namatqari, seorang peserta pelatihan yang lulus dari pusat pendidikan dan pelatihan kejuruan di Kabupaten Shufu, mengatakan kepada publik bahwa "semua hak peserta pelatihan wanita dijamin sepenuhnya".

“Saya dengan sungguh-sungguh menyatakan bahwa tidak ada trainee perempuan yang mengalami pelecehan seksual di pusat pendidikan dan pelatihan kejuruan. BBC berbicara tentang omong kosong dan pernyataan palsu. Semua trainee wanita kesal. Kami ingin memberitahu para pembuat rumor di BBC bahwa jika Anda terus mempermalukan kami trainee wanita, kami akan meminta pertanggungjawaban Anda melalui jalur hukum. Kami akan melindungi reputasi kami, ”katanya.

Mihrensa Qari, lulusan pusat pendidikan dan pelatihan kejuruan Kashgar, mengatakan bahwa Tursunay berbohong tentang para trainee perempuan yang dipaksa untuk menyuntikkan obat-obatan yang tidak diketahui atau cincin kontrasepsi implan saat berada di pusat pendidikan dan pelatihan kejuruan.

“Berita seperti ini membuat saya sangat marah! Saya punya dua anak sekarang. Menurut hukum nasional, saya berhak memiliki satu anak lagi. Teman sekamar saya Gulbar Amat menikah begitu dia lulus dari pusat pendidikan dan pelatihan kejuruan, dan dia melahirkan seorang anak perempuan cantik tahun lalu, ”katanya.

Mihrensa Qari, lulusan pusat pelatihan di Kashgar - Image from Chinese MFA

“Dia dan suaminya berencana memiliki lebih banyak anak ketika putrinya besar nanti. Beberapa orang di luar negeri berbicara omong kosong sepanjang hari, dan menjengkelkan seperti lalat kepada kami, ”tambahnya.

Selama wawancaranya dengan CNN, Tursunay mengatakan bahwa karena dia telah tinggal 5 tahun di Kazakhstan, pihak berwenang China ingin dia mengakui bahwa dia telah dipengaruhi oleh propaganda Amerika dan lembaga asing. Pernyataannya sangat bisa diperdebatkan, tetapi menurut laporan media, dia memang memiliki koneksi dengan organisasi anti-Tiongkok yang berbasis di AS dan didanai AS, dan itu mungkin menjadi alasan utama yang mengarah pada perubahan dalam ceritanya.

Menurut laporan Global Times, Uygur Human Rights Project (UHRP) yang berbasis di AS memilih Tursunay dan mulai "menggunakan dia untuk agitasi mereka melawan Tiongkok," sementara laporan BBC juga mengkonfirmasi bahwa organisasi tersebut membantu Tursunay sampai ke AS, di mana dia melamar untuk tinggal.

Berdasarkan laporan Grazyzone, UHRP merupakan bagian dari Kongres Uygur Dunia yang didukung AS, yang secara umum diyakini berusaha menjatuhkan Tiongkok. Proyek ini didanai oleh National Endowment for Democracy (NED). NED memberi UHRP "kekalahan $1.244.698" antara 2016 dan 2019.

Dapat dipastikan bahwa setelah campur tangan UHRP, kesaksian Tursunay mulai berubah, dengan beberapa versi yang melibatkan detail yang sebelumnya dia sangkal atau tidak sebutkan, seperti "pemerkosaan massal".

“Untuk mendapat status pengungsi, Tursunay bersedia menjadi aktris yang dimanipulasi oleh pasukan anti-Tiongkok. Dia mengarang pengalamannya di pusat kejuruan, tapi kebohongannya berulang kali terbukti salah oleh fakta, ”kata Xu. (*)

Terkait

news

Suku Uygur Katanya Dilarang Berpuasa Saat Bulan Ramadan, Pem...

  • Nabila Caya
  • 02 Jun 2020

health

Kashgar Selesaikan Tes COVID-19 untuk Semua 4,74 Juta Pendud...

  • Maureen
  • 28 Oct 2020

culture

Panen Raya Apel di Xinjiang, Langsung Diborong Pemesan

  • Lupita
  • 04 Nov 2020

news

Desa Gurun di Xinjiang China Diubah Jadi Makmur

  • Aisyah Hidayatullah
  • 14 Jan 2021

news

Akun Kedutaan Terkunci, China Mendesak Twitter

  • Alifa Asnia
  • 21 Jan 2021

business

Pariwisata Musim Dingin China Berkembang Pesat

  • Lupita
  • 14 Feb 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong