Baca dalam 4 menit

China Ciptakan Pemantau Gletser Online Update Setiap 5 Menit

Waktu Publish : 30 Oct 2021, 13:32 WIB
SHARE ARTIKEL

Gunung Salju Yulong - Image from Xinhua

Beijing, Bolong.id - Para peneliti Tiongkok menciptakan sistem pemantau gletser real-time pertama di Tiongkok, yang sekarang digunakan di Gunung Salju Yulong. Data pantau diperbarui online setiap 5 menit.

Hasil itu dari Pusat Penelitian Survei dan Pemetaan Antartika Tiongkok di Universitas Wuhan dan Stasiun Pengamatan dan Penelitian Lapangan Yulong Snow Mountain Cryosphere dan Pembangunan Berkelanjutan (Stasiun Gunung Salju Yulong).

Dilansir dari 澎湃新闻 pada Sabtu (30/10/2021), data pengamatan sistem dapat ditransmisikan secara real time melalui 4G dan dipublikasikan secara online melalui jaringan.

Pengguna dapat memeriksa secara online kapan saja melalui browser atau ponsel. Ini dapat sangat mengurangi intensitas kerja dan potensi risiko pemantauan manual gletser ketinggian, dan meningkatkan kontinuitas, akurasi, ketepatan waktu, serta visualisasi pengumpulan data online.

Sistem ini terdiri dari GNSS (Global Navigation Satellite System), laser range, kamera, cuaca, suhu es, seismograf dan modul pemantauan lainnya. Peneliti dapat membedakan kondisi pergerakan gletser dan potensi pulsasi gletser berdasarkan data kecepatan es yang dipantau oleh GNSS secara real time.

Pada Juli 2021, perangkat keras sistem dirakit di Gletser Baishuihe No. 1 di Gunung Salju Yulong. Melalui sistem debugging, informasi real-time pergerakan gletser berhasil diperoleh, seperti informasi kecepatan es dan pencairan material Gunung Salju Yulong.

Pada Oktober 2021, tim R&D gabungan Universitas Wuhan dan Stasiun Gunung Salju Yulong meningkatkan sistem, menambahkan parameter meteorologi seperti suhu, kelembaban dan tekanan, serta modul video real time. Saat ini, sistem dapat memperbarui data pemantauan secara online setiap 5 menit.

Sistem pemantau gletser - Image from The Paper

Penyebaran sistem ini di Gunung Salju Yulong bertujuan untuk memverifikasi teknologi pengamatan jangka panjang dan metode gletser dan lingkungan. Jika diverifikasi secara efektif, dapat dilengkapi dengan lebih banyak sensor untuk mendapatkan data pengamatan multi-elemen gletser.

Hasil pemantauan menunjukkan bahwa jarak dari sensor mulai dari sistem ke permukaan es meningkat dari 1,345 meter pada 23 Juli menjadi 2,51 meter pada 29 Agustus.

Foto kamera pemantau menunjukkan bahwa pada pagi hari tanggal 13 September, salju pertama turun di Gunung Salju Yulong.

Catatan pengembalian meteorologi menunjukkan bahwa sejak 20 Oktober, kelembaban permukaan es terus berada di atas 90%; video tersebut merekam banyak hujan salju selama periode yang sama.

Jarak laser menunjukkan bahwa jarak antara sensor jarak dan permukaan es pada pukul 3 pagi tanggal 20 Oktober menurun dari 2,415 meter menjadi 2,30 meter pada pukul 0:00 tanggal 22 Oktober.

Sistem ini kompatibel dengan berbagai sensor, mengintegrasikan pengumpulan data, transmisi, analisis, pergudangan, dan penerbitan. Sistem ini memiliki kinerja real time yang tinggi, perangkat lunak yang independen dan dapat dikontrol, perangkat keras yang dapat disesuaikan, dan fitur yang dapat diperluas.

Terkait

technology

Jukir Robot Sudah Diterapkan di China

  • Djono W. Oesman
  • 06 Dec 2021

technology

Target 2025, China Bertujuan Tinggi Dalam Integrasi Industri...

  • Lupita
  • 03 Dec 2021

technology

China Gelar Konferensi Internet Industri 5G + di Wuhan

  • Lupita
  • 22 Nov 2021

technology

Jiangsu Akan Hasilkan 500.000 NEV Setiap Tahun Pada 2025

  • Lupita
  • 20 Nov 2021

technology

China Melindungi Macan Tutul Salju Pakai Teknologi AI

  • Lupita
  • 20 Nov 2021

news

Robot Desinfeksi Dikerahkan Untuk Pencegahan Pandemi Saat Ol...

  • Lupita
  • 18 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong