Baca dalam 9 menit

Transmisi 6G Sekitar 100 Kali Lebih Tinggi dari 5G

Waktu Publish : 16 Nov 2021, 09:54 WIB
SHARE ARTIKEL

Orang-orang menggunakan smartphone - Image from LTL School

Beijing, Bolong.id - Berapa waktu yang dibutuhkan untuk mengunduh film definisi 1G di ponsel melalui telepon seluler 5G? Jawabannya, sekitar 3 detik. Itu 10 kali lebih tinggi daripada 4G. Jadi, bagaimana dengan 6G?

Dilansir dari Guangming Daily pada Selasa (16/11/2021), Profesor Peng Mugen, direktur eksekutif Institut Komunikasi Tiongkok mengatakan kepada wartawan: "Di era 6G, Anda dapat mengunduh ratusan film definisi tinggi dalam satu detik!"

Menurutnya, kapasitas transmisi 6G mungkin 100 kali lebih tinggi dari 5G. Kecepatan jaringan teoretis dapat mencapai 1TB (tera bytes) per detik, dan penundaan jaringan juga dapat dikurangi dari milidetik menjadi mikrodetik.

"Selain lebih cepat, jaringan 6G juga akan mewujudkan interoperabilitas jaringan komunikasi darat dan satelit, dan aplikasinya akan lebih cerdas."

Profesor Qiao Jianyong, wakil ketua Institut Komunikasi Tiongkok dan presiden Universitas Pos dan Beijing mengatakan kepada wartawan bahwa teknologi 6G adalah integrasi komunikasi, persepsi, dan komputasi.

Dengan komersialisasi besar-besaran teknologi komunikasi seluler 5G, banyak negara termasuk Tiongkok, Amerika Serikat, Jerman, Jepang, Korea Selatan, dan negara-negara lain telah memulai penelitian dan eksplorasi teknologi komunikasi 6G. Saat ini, penelitian dan pengembangan teknologi 6G Tiongkok berada di garis depan dunia, dan uji skala serta demonstrasi aplikasi tipikal dapat dilakukan paling cepat sebelum akhir tahun 2024.

6G adalah jaringan cerdas berkecepatan tinggi yang dapat mencapai jangkauan global

Mengapa mengembangkan teknologi 6G? “5G sulit untuk mencakup semua daratan, dan daratan hanya mencakup 29% dari bumi, sehingga jaringan 5G perlu dilengkapi dengan komunikasi satelit 6G.

Teknologi 6G mengintegrasikan teknologi komunikasi nirkabel darat dengan teknologi komunikasi seluler satelit di orbit menengah dan tinggi dan teknologi komunikasi langsung jarak pendek untuk memecahkan masalah komunikasi, komputasi, navigasi dan persepsi, serta membangun komunikasi seluler yang mencakup jaringan informasi udara, ruang, bumi dan laut, jaringan cerdas berkecepatan tinggi dengan jangkauan global.

”Li Deren, seorang akademisi dari Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok dan Akademi Teknik Tiongkok, mengatakan bahwa di masa depan, 6G dapat mencapai cakupan global dan mewujudkan layanan cerdas dari "satu satelit multiguna", jaringan multi satelit, dan integrasi multi jaringan "dari komunikasi satelit..

Qiao Jianyong memperkenalkan bahwa 6G akan menjadi jaringan komunikasi di mana-mana. Jaringan komunikasi akan berkembang menuju jaringan cerdas asli. Arsitektur jaringan tradisional untuk komunikasi pribadi tidak lagi dapat diterapkan, dan arsitektur komunikasi, persepsi, dan integrasi komputasi perlu didesain ulang.

Skenario aplikasi mencakup berbagai bentuk seperti Internet of Things, jaringan drone, jaringan komunikasi satelit, jaringan seluler padat, dan bentuk lainnya.

"Dari 1G hingga 5G, teknologi komunikasi sebelumnya sebagian besar berpusat pada BTS dan peralatan jaringan, sementara 6G akan menembus dimensi tunggal komunikasi tradisional dan mengintegrasikan komunikasi, komputasi, persepsi, dan energi secara mendalam, sehingga dapat memenuhi aplikasi cerdas masa depan dengan lebih baik."

Qiao Jianyong mengatakan bahwa dalam beberapa tahun terakhir, komunikasi cerdas, UAV, meta universe, ekspansi imersif, augmented / virtual reality (XR), dan aplikasi cerdas yang muncul seperti Internet industri presisi tinggi terus berevolusi dan berkembang. Jaringan 5G tidak dapat secara efisien mendukung banyak aplikasi cerdas, sehingga para ilmuwan sekarang giat mengembangkan jaringan 6G.

6G akan menunjukkan bakatnya kemampuannya di berbagai bidang seperti mengemudi otonom dan meta-universe

Peng Mugen memperkenalkan bahwa 6G memiliki berbagai aplikasi dan dapat mengatasi masalah saat ini di banyak bidang, seperti mengemudi secara otonom.

“Saat ini, kemampuan persepsi mobil pintar mengandalkan berbagai sensor lokal, termasuk kamera, radar gelombang milimeter, GPS, lidar, dll. Meskipun akurasi keseluruhan mencapai tingkat sentimeter atau bahkan tingkat milimeter, itu masih belum bisa memenuhi kebutuhan mengemudi otonom karena jangkauan penginderaan yang terbatas.

Akurasi persepsi tidak mencukupi, dan kemampuan respons untuk menanggapi keadaan darurat tidak mencukupi. ”Peng Mugen mengatakan bahwa di masa depan, jaringan 6G dapat dengan lancar menyelesaikan masalah saat ini yang membatasi pengembangan jaringan kendaraan tanpa awak dan kendaraan cerdas.

“Meta-universe yang populer sekarang membutuhkan teknologi 6G untuk mendukungnya.” Peng Mugen mengatakan bahwa persepsi dunia maya sekarang terutama bergantung pada kamera, fotodioda, sensor waktu terbang, sensor dan pegangan inersia. Peralatan tampilan harus bergantung pada tampilan yang dipasang di kepala atau kacamata holografik,yang pengalamannya jauh dari imersi mendalam.

Di masa depan, 6G akan dapat memberikan interaksi real time, kapasitas besar, dan persepsi elemen penuh untuk Metaverse, memungkinkan pengalaman pengguna untuk "berada di tempat."

Menurut Qiao Jianyong, pada awal 2019, Universitas Pos dan Telekomunikasi Beijing mengumpulkan peneliti multidisiplin di bidang teknik informasi dan komunikasi, ilmu sistem, matematika, fisika, material, biologi, dll., dan membentuk sejumlah tim R&D berorientasi 6G. Mereka meluncurkan penelitian ilmiah di berbagai lini dengan aplikasi praktis sebagai daya tarik dan terobosan teoritis dasar sebagai kekuatan pendorong..

Uji coba skala besar 6G Tiongkok mungkin dilakukan tahun 2024.

Dari 5G ke 6G, apa tantangan teknis saat ini? Qiao Jianyong memperkenalkan bahwa 6G adalah sistem jaringan cerdas yang kompleks. Sistem teknis saat ini menghadapi tantangan seperti perubahan dinamis yang tinggi dalam tautan transmisi, perilaku ruang-waktu jaringan yang rumit, dan jaringan terintegrasi udara-ruang-bumi-laut. Beberapa materi subversif dan teknologi sangat membutuhkan terobosan.

Qiao Jianyong mengatakan bahwa karena jaringan 6G lebih cepat dan lebih cerdas, informasi yang dikirimkan, peralatan yang digunakan, dan proses komunikasinya sangat kompleks. Dasar teori harus fokus pada integrasi teori sistem, teori informasi, sibernetika dan teori permainan, dan jaringan cerdas yang mengintegrasikan komunikasi, komputasi dan persepsi. Selain itu, pembangunan jaringan integrasi udara, bumi dan laut membutuhkan inovasi subversif dalam teori dan praktik informasi, yaitu, teknologi 6G perlu menumbangkan teori dasar, arsitektur, dan teknologi utama.

Qiao Jianyong memperkenalkan bahwa 6G adalah arah evolusi yang tak terelakkan dari 5G. Diperlukan untuk membangun jaringan komunikasi dengan interkoneksi cerdas manusia, mesin dan objek, dan interkomunikasi yang efisien, untuk mewujudkan pemrosesan kolaboratif data multi-dimensi terintegrasi untuk meningkatkan akurasi persepsi dan jarak persepsi. Ini adalah teori dan teknologi informasi dan komunikasi yang menguasai dunia di masa depan.

Meskipun komersialisasi skala besar 6G secara internasional direncanakan akan direalisasikan sekitar tahun 2030, uji skala 6G dan demonstrasi aplikasi tipikal dapat dilakukan paling cepat akhir tahun 2024.

"Setelah dikomersialkan, 6G akan menghadirkan aplikasi yang lebih cerdas, dan skala pasar akan jauh melebihi 5G, yang akan membantu infrastruktur baru Tiongkok, industrialisasi digital, dan strategi digitalisasi industri." Peng Mugen mengatakan bahwa 6G tidak hanya dapat membawa pengguna memiliki pengalaman yang lebih mendalam dan memenuhi kebutuhan komunikasi manusia di berbagai tingkat sensorik, emosional dan kesadaran, tetapi juga digunakan secara luas dalam dunia hiburan, medis dan kesehatan, produksi industri dan bidang lainnya.

Teknologi ini juga akan membantu berbagai industri Tiongkok bertransformasi dan mengalami peningkatan digital, serta memenuhi berbagai kebutuhan aplikasi masyarakat cerdas masa depan. (*)

Terkait

technology

China Diharapkan dapat Komersialisasi 6G pada 2030 Mendatang

  • Lupita
  • 07 Jun 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong