Lama Baca3 Menit

Drama TV "Three-Body" Perang Manusia vs Alien

21 January 2023, 12:05 WIB

Drama TV
Drama televisi "Three-Body" - Kompas.com

Beijing, Bolong.id - Drama televisi Tiongkok, "Three-Body" yang sangat dinantikan warga, berkisah tentang perang manusia melawan alien.

Dilansir dari Xinhuanet (17/01/2023) itu adaptasi live-action dari novel sci-fi pemenang Penghargaan Hugo "The Three-Body Problem" oleh Liu Cixin. Dirilis di Chinese Central Television 8 dan platform media streaming Tencent Video.

Karya aslinya adalah buku pertama dari trilogi sci-fi yang berputar di sekitar kontak fisikawan Ye Wenjie dengan peradaban Trisolaran yang ada dalam sistem tiga matahari dan bentrokan selama berabad-abad yang terjadi antara penduduk bumi dan alien.

Drama TV tersebut melejit ke salah satu trending topik teratas di Sina Weibo mirip Twitter Tiongkok setelah dirilis, dengan diskusi tentang topik terkait mencapai 100 juta.

Pada Selasa pukul 09.00, drama tersebut menduduki peringkat pertama dalam daftar serial TV yang dirilis oleh pelacak box office Maoyan.

Sekelompok netizen memposting komentar di media sosial, mengatakan drama tersebut menawarkan jalan keluar untuk apresiasi lama mereka terhadap epik fiksi ilmiah tersebut.

"Empat episode pertama telah menawarkan 'kenyamanan ekstrim' karena sangat mirip dengan aslinya, dan saya harap episode berikutnya juga bisa konsisten dengan novelnya," kata seorang netizen di Weibo, menambahkan bahwa serial novel tersebut telah menjadi favoritnya sejak saat itu. sekolah menengah atas.

"The Three-Body Trilogy", yang menempatkan fiksi ilmiah Tiongkok di peta dunia pada tahun 2015, dilihat oleh banyak orang Tiongkok sebagai pengantar mereka ke dunia fiksi ilmiah yang misterius dan mempesona.

"Yang paling menarik bagi saya tentang serial novel ini adalah struktur penceritaannya yang megah, konsepsi ilmiah yang konsisten, serta refleksi pada masyarakat humanis," kata sebuah ulasan di Douban, platform rating film terkemuka Tiongkok.

Tapi saat mengadaptasi saga menjadi skenario, semuanya bisa menjadi tantangan, tambahnya.

Mengadaptasi mahakarya seperti "The Three-Body Problem" selalu merupakan tugas yang berat, kata Ji Shaoting, pendiri dan CEO perusahaan budaya fiksi ilmiah.

"Drama TV yang diadaptasi dari novel epik harus dilihat sebagai kemajuan yang berani dan zaman dalam industri (sci-fi) yang tumbuh subur pada mereka yang pertama kali melahap tiram, mentah," katanya.(*)

Informasi Seputar Tiongkok

<<