Lama Baca3 Menit

Makna Atraksi Naga Khas di Hari Imlek

23 January 2023, 12:53 WIB

Makna Atraksi Naga Khas di Hari Imlek-Image-1
Tarian naga China

Beijing, Bolong.Id - Tarian naga pasti ada di Festival Musim Semi (Imlek) sejak zaman kuno. Dengan penyebaran orang Tionghoa ke seluruh dunia, atraksi tarian naga dibawa serta.

Dilansir dari 百度百科, Naga adalah simbol Tiongkok, dan merupakan bagian penting dari budaya Tiongkok. Naga melambangkan kebijaksanaan, kekuatan, dan kekayaan, dan dipercaya membawa keberuntungan.

Pada zaman dahulu, ketika tidak ada hujan dalam waktu yang lama, orang berdoa memohon hujan dengan tarian naga, dan tarian naga setelah tanam juga merupakan cara berdoa melawan serangan serangga. 

Saat ini, tarian naga dilakukan pada acara-acara perayaan sebagai sarana untuk mengusir roh jahat dan menyambut di masa sejahtera.

Tarian naga dapat dilakukan dengan berbagai cara dengan kostum naga dengan warna berbeda. Warna tarian naga yang berbeda memiliki arti yang berbeda.

- Hijau melambangkan panen besar;
- kuning melambangkan rasa hormat terhadap kekaisaran;
- emas atau perak melambangkan kemakmuran;
- merah digunakan untuk menciptakan kegembiraan dan mengantarkan keberuntungan.

Tarian Naga Tahun Baru Imlek

Tarian naga adalah bagian penting dariperayaan Tahun Baru Imlek . Bersamaan dengan barongsai , mereka sering menjadi sorotan pawai Tahun Baru Imlek.

Dari Hari Tahun Baru Imlek hingga Festival Lentera , tarian naga dapat dilihat di banyak tempat di China dan Pecinan di seluruh dunia. Mereka diyakini sebagai cara untuk menakuti roh jahat dan membawa keberuntungan bagi orang-orang. Dianggap beruntung jika disentuh oleh naga (tarian naga).

Saat tarian khas naga berlangsung, tubuh naga yang digunakan untuk tarian naga biasanya ditempatkan di 'Kuil Raja Naga' setempat, dan hanya pada hari tarian naga itu dapat dibawa keluar, diiringi oleh penduduk setempat yang memegang spanduk dan bendera, menabuh genderang, dan meniup. terompet. 

Orang menghubungkan kepala dan ekor naga ke tubuhnya dan mengadakan upacara 'menunjuk mata'.

Seseorang memegang tongkat dengan bola besar (disebut 'Mutiara Kebijaksanaan') di bagian atas memimpin naga selama tarian. Bola digerakkan ke kiri dan ke kanan, bolak-balik, ke atas dan ke bawah, dan naga mengikuti bola. 

Tubuhnya, bergerak dalam gelombang, tampak seperti sedang menari. Gerakan mengikuti 'Naga Mengejar Mutiara' melambangkan bahwa naga terus mengejar kebijaksanaan.

Koreografi tarian naga bervariasi sesuai dengan keterampilan para pemainnya. Gerakan umum termasuk 'gua awan', 'pusaran air', 'pola tai chi', 'mengulir uang', 'mencari mutiara', dan 'naga melingkari pilar'.

Setelah menari, kepala dan ekor naga dibakar, dan jenazahnya dikembalikan ke kuil, di mana akan disimpan untuk digunakan tahun depan.

Naga diterima kemanapun dia pergi, dan terkadang tim yang memimpin tarian naga dapat menerima perjamuan hingga lima atau enam kali, yang disebut 'naga sebagai ganti anggur'.(*)

<<