Lama Baca5 Menit

PDB China 2022 Capai USD17,9 Triliun

25 January 2023, 12:05 WIB

PDB China 2022 Capai USD17,9 Triliun-Image-1
Orang-orang bersantap di sebuah restoran di Beijing, ibu kota Tiongkok, 1 Januari 2023. - Xinhua

Beijing, Bolong.id - Produk Domestik Bruto (PDB) Tiongkok 2022 tercatat 121,0207 triliun Yuan (sekitar USD17,95 triliun). Naik 3 persen dari tahun sebelumnya.

Dilansir dari CGTN (22/01/2023) Menurut Kang Yi, kepala National Bureau of Statistics (NBS) Tiongkok, tingkat pertumbuhan ekonomi 3 persen relatif cepat dibandingkan dengan ekonomi negara kaya lainnya.

Tetapi menurutnya, PDB per kapita saat ini perlu digandakan menjadi sekitar $12.700 untuk memenuhi menjadi negara maju tingkat menengah pada 2035.

Sementara ekonomi Tiongkok tumbuh 3 persen pada 2022, hasil industri bernilai tambah naik 3,6 persen pertahun, menurut data NBS. 

Khususnya, sektor manufaktur berteknologi tinggi dan manufaktur peralatan menunjukkan momentum pertumbuhan dengan nilai output meningkat masing-masing sebesar 7,4 persen dan 5,6 persen.

PDB negara mencapai titik tertinggi sepanjang masa setelah melampaui ambang batas 110 triliun yuan pada tahun 2021 dan 100 triliun yuan pada tahun 2020. 

Selama tiga tahun terakhir, Tiongkok mempertahankan stabilitas ekonominya dalam menghadapi berbagai tantangan. 

Itu adalah salah satu negara pertama di dunia yang melanjutkan pekerjaan dan membuka kembali bisnis pada tahun 2020, dan menjadi satu-satunya ekonomi besar yang mencapai pertumbuhan positif tahun itu.

"Tiongkok telah berupaya meminimalkan dampak pandemi pada rantai pasokan dan operasi bisnisnya," kata Profesor Liu Bin di Tiongkok Institute for WTO Studies di bawah University of International Business and Economics di Beijing.

Untuk menstabilkan pertumbuhan ekonomi, pemerintah Tiongkok mengeluarkan serangkaian kebijakan seperti memobilisasi dana untuk investasi infrastruktur, mengurangi biaya utilitas untuk entitas pasar, dan membantu meringankan beban perusahaan yang terkena dampak pandemi.

PDB China 2022 Capai USD17,9 Triliun-Image-2
Seorang pria bekerja di lini produksi hub roda mobil di pabrik produk aluminium di Lianyungang, Provinsi Jiangsu, China timur, 27 Oktober 2022. - CGTN

Dengan Tiongkok mengadaptasi respons epideminya, para ekonom telah menaikkan perkiraan pertumbuhan mereka untuk ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Liu mencatat bahwa rebound pertumbuhan ekonomi Tiongkok diperkirakan akan lebih cepat di dalam negeri daripada di pasar internasional dan penting untuk meningkatkan kepercayaan pada pemulihan ekonomi global.

Karena peran besar Tiongkok dalam perdagangan global, penyesuaiannya terhadap respons epidemi dapat menyuntikkan vitalitas dan memberikan dorongan yang tepat waktu untuk ekonomi global, kata Liu.

Total perdagangan barang Tiongkok mencapai 42,07 triliun yuan (sekitar $6,21 triliun) pada tahun 2022, naik 7,7 persen dari tahun 2021, menempati peringkat pertama secara global selama enam tahun berturut-turut, menurut data dari General Administration of Customs (GAC).

Data resmi juga menunjukkan bahwa Tiongkok menguasai 14,7 persen pasar ekspor global, memimpin dunia selama 14 tahun berturut-turut.

"Selain dari peran penting yang dimainkan Tiongkok dalam perdagangan global, ekspornya juga berkontribusi besar terhadap pertumbuhan PDB. Sampai batas tertentu, hal itu menutupi kesenjangan penurunan konsumsi rumah tangga dan investasi bisnis tahun lalu," kata Bai Rangrang, Associate profesor Departemen Ekonomi Terapan di Sekolah Manajemen di bawah Universitas Fudan. 

Dia mencatat bahwa faktor penting di balik ini adalah bahwa Tiongkok telah terbuka lebih luas ke dunia.

"Pencabutan (pembatasan) COVID-19 dapat membawa prospek yang lebih cerah," kata Axel van Trotsenburg, direktur operasi Bank Dunia kepada CGTN di sela-sela pertemuan tahunan Forum Ekonomi Dunia di Davos, menambahkan bahwa dia dapat melihat bahwa "ekonomi pertumbuhan akan lebih kuat sebagai hasil dari berakhirnya pembatasan COVID-19."

Presiden Forum Ekonomi Dunia Borge Brende juga optimis tentang ekonomi Tiongkok, mengatakan bahwa Tiongkok memainkan peran penting dalam menyatukan para pemangku kepentingan utama dan Tiongkok telah menggarisbawahi pentingnya kelanjutan perdagangan dengan negara lain.

PDB China 2022 Capai USD17,9 Triliun-Image-3
Truk mengangkut peti kemas di terminal peti kemas internasional Pelabuhan Taizhou di Taizhou, Provinsi Jiangsu, Tiongkok timur, 17 Januari 2023. - Xinhua

Ketahanan yang kuat dan potensi pasar yang sangat besar juga membawa harapan akan pulihnya belanja konsumen setelah gelombang infeksi surut.

Pada tahun 2022, konsumsi naik 32,8 persen dalam ekspansi PDB, dan konsumsi akan pulih secara bertahap pada tahun 2023 dengan optimalisasi respons epidemi, menurut NBS.

“Negara baru-baru ini menerapkan serangkaian langkah baru untuk mengaktifkan vitalitas entitas ekonomi, mempromosikan pembangunan pasar terpadu nasional, dan memperkuat ekonomi platform,” kata Bai kepada CGTN.

Pada tahun 2023, Tiongkok akan fokus untuk memperkuat permintaan domestik, termasuk mendorong konsumsi dan meningkatkan pendapatan pribadi. Ini juga mendorong modal swasta untuk berpartisipasi dalam pembangunan proyek nasional utama, menurut NBS.(*)

Informasi Seputar Tiongkok

<<