Baca dalam 5 menit

Tiongkok: AS Ganggu Stabilitas Laut Tiongkok Selatan

Waktu Publish : 16 Jul 2020, 17:34 WIB
SHARE ARTIKEL

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Hua Chunying. - Image from gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami.

Tiongkok, Bolong.id - Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Hua Chunying (华春莹) merespons pernyataan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS), Mike Pompeo mengenai Laut Tiongkok Selatan. Menurutnya, pernyataan AS mengabaikan fakta sejarah di Laut Tiongkok Selatan dan melanggar komitmen publik pemerintah AS untuk tidak mengambil keuntungan pada masalah kedaulatan Laut Tiongkok Selatan. Ini melanggar dan mendistorsi hukum internasional dan merupakan tindakan yang tidak bertanggung jawab.

Beberapa Fakta oleh Hua Chunying (华春莹) dalam merespons Menteri Luar Negeri AS, di antaranya:

Sebelumnya, AS mengklaim bahwa Tiongkok secara resmi mengumumkan garis putus-putus di Laut Tiongkok Selatan pada 2009. Padahal tidak benar. Kedaulatan, hak, dan kepentingan Tiongkok di Laut Tiongkok Selatan telah dibangun dalam sejarah panjang. Tiongkok telah secara efektif menjalankan yurisdiksi atas pulau-pulau, terumbu, dan perairan yang relevan di Laut Tiongkok Selatan selama ribuan tahun.

Pada 1948, pemerintah Tiongkok secara resmi menerbitkan garis putus-putus tanpa perselisihan negara lain. Kedaulatan teritorial Tiongkok dan hak serta kepentingan maritim di Laut Tiongkok Selatan didasarkan pada sejarah dan hukum, serta praktik internasional yang relevan.

Tiongkok tidak pernah berupaya membangun "kerajaan maritim" di Laut Tiongkok Selatan. AS, sebaliknya, menolak untuk meratifikasi Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS). AS sering mengirim armada besar kapal militer canggih dan pesawat ke Laut Tiongkok Selatan untuk mendorong militerisasi. Logikanya kekuatan politik dan perilaku intimidasi menunjukkan bahwa AS adalah perusak nyata dan pembuat masalah yang mengganggu perdamaian dan stabilitas di wilayah tersebut. Komunitas internasional dapat melihat ini dengan sangat jelas.

Sehubungan dengan arbitrase Laut Tiongkok Selatan dan apa yang disebut Penghargaan, posisi Tiongkok konsisten, jelas dan tegas. Pengadilan Arbitrase melanggar prinsip persetujuan negara dan menjalankan ultra yurisdiksinya. Ada kesalahan nyata dalam pencarian fakta dan penerapan hukum dalam Penghargaan. Dan banyak negara mempertanyakan hal ini. AS sedang meningkatkan arbitrase untuk melayani tujuan politiknya sendiri, yang merupakan penyalahgunaan hukum maritim internasional. Tiongkok tidak akan pernah menerimanya.

Berdasarkan Deklarasi Perilaku Para Pihak di Laut Tiongkok Selatan (DOC) yang ditandatangani oleh Tiongkok dan Negara-negara Anggota ASEAN pada 2002, Tiongkok berkomitmen untuk menyelesaikan sengketa wilayah dan yurisdiksinya melalui konsultasi dan negosiasi ramah dengan negara-negara berdaulat yang terkait langsung, serta untuk bersama-sama menjaga perdamaian dan stabilitas di Laut Tiongkok Selatan dengan negara-negara ASEAN. Saat ini, dengan upaya bersama Tiongkok dan negara-negara ASEAN, situasi di Laut Tiongkok Selatan pada dasarnya stabil. Tiongkok dan negara-negara ASEAN tidak hanya menghormati DOC, tetapi juga mempercepat dan memajukan konsultasi tentang Kode Etik Perilaku (COC) yang lebih mengikat untuk bersama-sama menjaga perdamaian, stabilitas dan kebebasan navigasi di Laut Tiongkok Selatan. Telah ada kemajuan positif dalam konsultasi yang relevan. Hubungan antara Tiongkok dan anggota ASEAN telah semakin diperkuat dan ditingkatkan dalam kerja sama melawan COVID-19.

AS, sebagai negara di luar kawasan, tidak menginginkan apa pun selain kekacauan di Laut Tiongkok Selatan. Ia berusaha keras untuk menyulut masalah dan menabur perselisihan antara Tiongkok dan negara-negara regional lainnya, menggagalkan dan melemahkan upaya Tiongkok dan negara-negara ASEAN untuk menjaga perdamaian dan stabilitas. Pernyataan AS juga sengaja menyesatkan pernyataan delegasi Tiongkok pada Pertemuan Forum Regional ASEAN (ARF) 2010. Untuk meluruskan fakta, apa yang dikatakan delegasi Tiongkok pada pertemuan itu adalah bahwa Tiongkok selalu berpendapat bahwa negara-negara, besar atau kecil, semuanya sama; perselisihan yang relevan harus diselesaikan secara damai melalui negosiasi dan konsultasi oleh pihak-pihak yang terkait langsung berdasarkan pada manfaat masalah ini. AS tidak akan pernah berhasil dalam mendorong irisan di antara negara-negara regional.

Juru Bicara Kemenlu Tiongkok sangat menyesalkan hal tersebut dan dengan tegas menentang langkah salah oleh AS dan mendesaknya untuk berhenti membuat masalah di Laut Tiongkok Selatan. Tiongkok akan selalu dengan tegas mempertahankan kedaulatan dan keamanannya, menjaga hubungan kerja sama yang bersahabat dengan negara-negara kawasan, dan menegakkan perdamaian dan stabilitas di Laut Tiongkok Selatan.(*)


Terkait

news

11 Spesies Paus Ditemukan Selama Ekspedisi Laut Dalam

  • Isna Fauziah
  • 29 Jul 2020

technology

Satelit Laut Tiongkok Dukung Perlindungan Terumbu Karang

  • Dwi
  • 18 Jul 2020

news

Jubir Kemenlu: Tiongkok Tidak Takut dengan 'Sanksi' Terkait ...

  • Della Shafira Putri
  • 17 Jul 2020

news

Tiongkok: Klaim AS tentang Laut Tiongkok Selatan Distorsi Fa...

  • Isna Fauziah
  • 14 Jul 2020

news

Kemhan Tiongkok Nyatakan Tidak Puas terhadap Pentagon

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 Jul 2020

news

Angkatan Laut AS Lakukan Latihan di Laut Tiongkok Selatan, M...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 07 Jul 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong