Lama Baca 5 Menit

Festival Lentera Digelar Pekan Depan di China

03 February 2023, 22:33 WIB

Festival Lentera Digelar Pekan Depan di China-Image-1
Orang-orang menampilkan tarian naga bangku tradisional menjelang Festival Lampion, pada 1 Februari 2023 di Huangshan, Provinsi Anhui, China Timur. - Global Times

Beijing, Bolong.id - Festival Lentera 2023 akan digelar di Tiongkok pekan depan. Kini lampion ada di mana-mana.

Dilansir dari Global Times (02/02/2023) Festival Lentera masih penting bagi orang Tionghoa. Tradisi turun-temurun.

Atraksinya begini: Saat malam tiba, "naga emas" yang menyala-nyala yang dipegang oleh sekelompok pemain bertelanjang dada membelah langit dengan musik yang keras.

Tarian naga berapi-api, yang tercatat dalam daftar warisan budaya takbenda nasional Tiongkok pada tahun 2006, adalah salah satu acara yang paling menarik perhatian untuk merayakan Tahun Baru Imlek dan Festival Lentera, sebuah karnaval tradisional yang diisi dengan beragam kegiatan rakyat.

Menjelang Festival Lentera 2023, perayaan rakyat di berbagai tempat di seluruh Tiongkok dan bahkan di dunia sedang dipersiapkan dan diadakan. Baik itu pertunjukan kembang api besar di Hangzhou, Provinsi Zhejiang Tiongkok Timur atau pesta pakaian tradisional Tiongkok di Cambridge, Inggris, orang-orang menggunakan berbagai cara untuk bergembira selama festival dan menikmati pesona budaya Tiongkok.

Bersenang-senang bersama

Menandai berakhirnya Tahun Baru Imlek, Festival Lampion adalah kesempatan sempurna bagi keluarga di Tiongkok untuk bersenang-senang bersama di malam hari dengan berkeliling melalui berbagai pertunjukan lampion, menikmati jajanan tradisional dan menonton pertunjukan kesenian rakyat.

Ditangguhkan selama dua tahun terakhir karena pandemi, pertunjukan kesenian rakyat tradisional yang diadakan di Jinzhong, Provinsi Shanxi Tiongkok Utara, akan kembali digelar pada Minggu pagi.

Penduduk setempat mengatakan kepada Global Times bahwa persiapan telah dilakukan sejak beberapa hari setelah dimulainya Tahun Baru Imlek. Salah satu upaya terbesar mereka difokuskan pada pembangunan gerbang melengkung yang dihiasi potongan kain warna-warni di depan alun-alun setempat.

Seorang petani bermarga Du, yang mengenakan kostum perahu warna-warni dalam pawai Festival Lampion tahunan, mengatakan bahwa dia ingin ikut serta dalam pertunjukan tersebut karena kecintaannya yang mendalam pada kesenian rakyat dan untuk merayakan festival tersebut dengan cara yang bermakna. 

Dia mencatat bahwa meskipun sulit bangun jam 2 pagi untuk merias wajah dan kostum tipis yang tidak banyak membantu menahan dingin, sesi latihan sejauh ini merupakan pengalaman yang tak terlupakan.

Di Tianjin, hampir 100 anggota tim seni rakyat dan pewaris warisan budaya takbenda telah membentuk pawai pengembara yang berkeliling untuk tampil bagi penduduk. Beberapa pemain berjalan di atas panggung, memainkan musik diiringi gendang, sementara yang lain menampilkan tarian Yangko (tarian rakyat tradisional yang biasa dilakukan di provinsi utara Tiongkok) saat penonton menyemangati mereka.

Di Zigong, Provinsi Sichuan Tiongkok Barat Daya, pertunjukan lampion yang berasal dari Dinasti Tang (618-907) telah menyambut arus pengunjung yang tak ada habisnya, sementara di Xi'an, Provinsi Shaanxi Tiongkok Barat Laut, jalan-jalan dan bangunan telah dihiasi dengan warna-warni. lentera menjelang pertunjukan kembang api akbar yang akan memulai malam festival.

Festival Lentera Digelar Pekan Depan di China-Image-2Yuanxiao, a traditional Lantern Festival food Photo: VCG">
Yuanxiao, makanan Festival Lampion tradisional - Global Times

Bergabung dalam kegembiraan

Dipengaruhi oleh penyebaran budaya Tionghoa, banyak negara lain, terutama di Asia, juga bersiap untuk merayakan Festival Lampion, dengan banyak menambahkan sentuhan lokal pada adat istiadat tertentu.

Orang Jepang terbiasa meminum bubur kacang merah selama festival dan mengadakan pesta api unggun di malam hari, sebuah kegiatan yang secara tradisional digunakan untuk berdoa agar panen yang baik. Di Thailand, orang juga makan yuanxiao - bola nasi ketan yang biasanya diisi dengan pasta kacang merah manis, pasta wijen, atau selai kacang - selama festival, tetapi tidak seperti bola putih tradisional Tiongkok, yuanxiao Thailand berwarna-warni.

Tradisi merayakan Festival Lentera telah menyebar ke seluruh dunia seiring dengan meluasnya pengaruh budaya Tiongkok.

L├╝ Yuexi, kepala departemen budaya Asosiasi Pelajar dan Cendekiawan Tiongkok di Cambridge, mengatakan kepada Global Times bahwa pesta makan malam yang menampilkan pakaian tradisional Tiongkok dijadwalkan akan diadakan di St. John's College di Universitas Cambridge pada Sabtu malam untuk merayakan Lentera. Festival di luar negeri.

"Banyak penduduk setempat menunjukkan minat pada pakaian tradisional Tionghoa. Meluncurkan acara semacam itu untuk Festival Lentera adalah kesempatan yang baik untuk mempromosikan budaya kita kepada dunia, dan dapat memuaskan nostalgia kita akan tanah air kita saat kita begitu jauh dari keluarga kita, " dia berkata.(*)

Informasi Seputar Tiongkok