Baca dalam 22 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 18 November 2021

Waktu Publish : 18 Nov 2021, 16:57 WIB
SHARE ARTIKEL

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Kantor Berita Xinhua: Dilaporkan bahwa Perdana Menteri Li Keqiang baru-baru ini menghadiri Dialog Virtual Khusus Forum Ekonomi Dunia dengan Pemimpin Bisnis Global. Bisakah Anda memberi tahu kami tentang pertemuan dan hasilnya?

Zhao Lijian: Pada malam 16 November, Perdana Menteri Li Keqiang menghadiri Dialog Virtual Khusus Forum Ekonomi Dunia dengan Pemimpin Bisnis Global, menyampaikan sambutan dan berinteraksi serta bertukar pikiran dengan para pemimpin bisnis. Ketua Forum Ekonomi Dunia (WEF) Klaus Schwab memimpin dialog, dan hampir 400 pengusaha dari lebih dari 40 negara menghadiri acara tersebut.

Dalam sambutannya, Perdana Menteri Li menekankan bahwa dunia masih melihat pasang surut pandemi yang sedang berlangsung, pemulihan ekonomi global yang lemah dan meningkatnya ketidakpastian dan faktor destabilisasi. Tiongkok siap bekerja sama dengan semua pihak untuk memerangi COVID-19, mendorong pemulihan ekonomi, dan menjaga agar rantai industri dan pasokan tetap stabil dan tidak terhalang. Kami akan menjunjung tinggi norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional berdasarkan Piagam PBB, menjaga sistem perdagangan multilateral yang berpusat di WTO, dan meningkatkan liberalisasi dan fasilitasi perdagangan dan investasi. Kita harus memperkuat koordinasi kebijakan makro, menjaga stabilitas keuangan global dan mendorong pemulihan ekonomi dunia yang stabil.

Perdana Menteri Li Keqiang berbicara tentang situasi ekonomi Tiongkok saat ini, menunjukkan bahwa Tiongkok memajukan pengendalian pandemi dan pembangunan ekonomi dan sosial secara terkoordinasi, dan ekonomi secara keseluruhan terus pulih. Sementara itu, kita menghadapi beberapa tekanan baru ke bawah, tetapi fundamental pertumbuhan ekonomi jangka panjang Tiongkok tidak berubah. Mengikuti kebutuhan untuk mendasarkan diri pada tahap pembangunan baru, menerapkan filosofi pembangunan baru, mendorong paradigma pembangunan baru dan mengejar pembangunan berkualitas tinggi, kami akan memperkuat penyesuaian lintas-siklus untuk memastikan bahwa perekonomian beroperasi dalam kisaran yang tepat dan tetap pada kursus mantap. Kami dengan teguh akan terbuka lebih luas kepada dunia, mempromosikan kerja sama internasional di berbagai bidang dan di berbagai tingkatan, mendorong lingkungan bisnis kelas dunia yang berorientasi pasar yang diatur oleh kerangka hukum yang baik, memperlakukan semua entitas pasar secara setara, dan melindungi hak kekayaan intelektual sesuai dengan hukum.

Perdana Menteri Li Keqiang memuji dukungan perusahaan asing untuk reformasi dan keterbukaan Tiongkok serta modernisasi, menekankan bahwa selama kita meningkatkan kepercayaan diri, menghadapi kesulitan, dan menjunjung tinggi keterbukaan, inklusivitas, solidaritas dan kerja sama, kita akan menciptakan masa depan yang cerah bagi perkembangan ekonomi dunia.

Perdana Menteri Li juga menjawab pertanyaan dari perwakilan bisnis dari berbagai negara tentang pasokan energi, pembangunan hijau, perawatan medis dan kesehatan, urbanisasi dan isu-isu lainnya.

MASTV: Kanselir Jerman Angela Merkel sekarang bertindak dalam kapasitas sementara mengatakan akan salah untuk sepenuhnya memisahkan diri dari Tiongkok dan itu akan merugikan Jerman dan Eropa. Dia menyarankan pemerintah baru dan Uni Eropa untuk terus bekerja dengan Tiongkok. Apakah Anda memiliki tanggapan? Secara terpisah, menurut laporan Bloomberg, Tiongkok mempercepat rencana untuk menggantikan teknologi Amerika dan asing, dengan diam-diam memberdayakan Komite Kerja Inovasi Aplikasi Teknologi Informasi untuk memeriksa dan menyetujui pemasok lokal di area sensitif mulai dari cloud hingga semikonduktor, sehingga dapat menyusun white- Daftar. Komite tersebut kini telah dipercaya oleh pemerintah Tiongkok untuk membantu menetapkan standar industri dan melatih personel untuk mengoperasikan perangkat lunak tepercaya. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Pada pertanyaan pertama Anda, Kanselir Merkel menekankan pentingnya mengembangkan hubungan dengan Tiongkok. Dia mengunjungi Tiongkok selama 12 kali selama masa jabatannya, dan membantu memperdalam dan memperkuat kerja sama praktis dan interaksi persahabatan di berbagai bidang dengan Tiongkok, yang telah membawa manfaat nyata bagi kedua negara dan kedua bangsa. Tiongkok sangat menghargai ini. Sementara itu, Tiongkok selalu percaya bahwa saling menghormati, perlakuan yang sama, pertukaran dan pembelajaran bersama, dan kerja sama yang saling menguntungkan harus menjadi arus utama di dunia yang terglobalisasi.

Pada pertanyaan kedua Anda, artikel Bloomberg adalah disinformasi murni. Tiongkok tidak merumuskan rencana apa pun untuk menggantikan teknologi Amerika dan asing atau memberi wewenang kepada Komite Kerja Inovasi Aplikasi Teknologi Informasi untuk memeriksa pemasok lokal untuk menyusun daftar putih.

Tiongkok berkomitmen untuk membuka diri terhadap dunia. Kami menyambut lebih banyak perusahaan asing untuk menyediakan teknologi, produk, dan layanan yang memenuhi persyaratan Tiongkok. Posisi konsisten kami dalam mendukung globalisasi ekonomi dan mendorong ekonomi dunia terbuka tidak berubah dan tidak akan pernah berubah.

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Menurut laporan, gelombang ketujuh bantuan vaksin COVID-19 yang diberikan oleh Tiongkok ke Kamboja tiba pada 17 November. Perdana Menteri Kamboja Hun Sen dan Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan Nasional Tea Banh menerima vaksin di bandara. Bisakah Anda berbagi informasi lebih lanjut tentang kerja sama vaksin Tiongkok -Kamboja?

Zhao Lijian: Tiongkok dan Kamboja adalah tetangga dekat dan teman berbaju besi. Sejak COVID-19 dimulai, kedua belah pihak telah bekerja sama untuk mengatasi kesulitan dengan saling membantu. Setelah vaksin yang dikembangkan sendiri diberi persetujuan bersyarat untuk penggunaan umum, Tiongkok memberikan dosis pertama ke Kamboja dan mengatasi kesulitan untuk menjamin pasokan, menunjukkan kekuatan komunitas kita dengan masa depan bersama.

Kami senang melihat bahwa di bawah kepemimpinan kuat Perdana Menteri Hun Sen, Kamboja telah menyelesaikan peluncuran vaksin fase satu lebih cepat dari jadwal, membawa pandemi di bawah kendali yang efektif di dalam negeri, dan melanjutkan pembangunan sosial ekonomi secara teratur. Tiongkok siap untuk terus memberikan dukungan vaksin dan bantuan pasokan anti-pandemi ke Kamboja berdasarkan kebutuhannya.

CNR: Kami memperhatikan bahwa konferensi video untuk memperingati 80 tahun kedatangan Macan Terbang di Tiongkok untuk perang perlawanan diadakan di Beijing tempo hari. Bisakah Anda berbicara tentang relevansi peringatan dalam situasi saat ini?

Zhao Lijian: Pada tanggal 16 November, Asosiasi Rakyat Tiongkok untuk Persahabatan dengan Negara Asing (CPAFFC) menyelenggarakan konferensi video di Beijing untuk memperingati 80 tahun kedatangan Macan Terbang di Tiongkok untuk perang perlawanan. Zheng Jianbang, Wakil Ketua Komite Nasional Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok (CPPCC) menghadiri acara tersebut dan menyampaikan pidato utama. Qin Gang, Duta Besar Tiongkok untuk AS, menyampaikan sambutan melalui tautan video. Presiden CPAFFC Lin Songtian, anggota keluarga Jenderal Claire Lee Chennault, perwakilan veteran Flying Tigers, dan kepala organisasi termasuk Yayasan Warisan Penerbangan Sino-Amerika, Organisasi Sejarah Harimau Terbang, dan Asosiasi Persahabatan Sino AS semuanya menyampaikan sambutan di acara tersebut. Sekitar 200 orang dari berbagai sektor di Tiongkok dan AS menghadiri konferensi online tersebut.

Kisah Harimau Terbang membawa serta ikatan persahabatan yang mendalam yang ditempa dengan pengorbanan terakhir oleh orang-orang Tiongkok dan Amerika. Selama delapan dekade terakhir, kisah tersebut telah diturunkan dari generasi ke generasi dan tetap relevan hingga saat ini. Kedua negara harus meneruskan ikatan persahabatan ini, meningkatkan saling pengertian dan mengejar koeksistensi damai dan kerja sama yang saling menguntungkan atas dasar saling menghormati. Seperti yang dikatakan Presiden Xi dalam pertemuan virtual dengan Presiden Biden, sebagai dua ekonomi terbesar dunia dan anggota tetap Dewan Keamanan PBB, Tiongkok dan AS perlu meningkatkan komunikasi dan kerja sama, masing-masing menjalankan urusan dalam negeri dengan baik dan, pada saat yang sama memikul tanggung jawab internasional mereka, dan bekerja sama untuk memajukan tujuan mulia perdamaian dan pembangunan dunia. Tiongkok dan AS perlu bekerja sama dengan komunitas internasional lainnya untuk bersama-sama mengatasi tantangan global, mempromosikan pembangunan global, dan menjaga tatanan internasional yang adil dan merata. Itu merangkum relevansi peringatan dan warisan semangat Harimau Terbang kita hari ini.

Pihak Tiongkok siap bekerja sama dengan AS untuk mengimplementasikan semangat pertemuan virtual kedua kepala negara, memelihara dialog dan komunikasi, memperkuat pertukaran dan kerja sama, dan memajukan pertukaran di berbagai tingkatan dan di semua sektor untuk menyuntikkan lebih banyak energi positif ke dalam hubungan bilateral mengikat dan mempromosikan perkembangan hubungan kita yang sehat dan stabil.

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Bloomberg: Menteri Luar Negeri Filipina mengatakan bahwa tiga kapal penjaga pantai Tiongkok memblokir dan meriam air dua kapal Filipina dalam perjalanan untuk memasok makanan kepada tentara di sebuah pos militer di Laut Tiongkok Selatan. Bisakah kementerian luar negeri mengomentari itu?

Zhao Lijian: Pada malam 16 November, dua kapal suplai Filipina masuk tanpa izin ke perairan dekat Ren'ai Jiao dari Nansha Qundao Tiongkok tanpa persetujuan Tiongkok . Kapal penjaga pantai Tiongkok melakukan tugas resmi sesuai dengan hukum dan menjunjung tinggi kedaulatan teritorial dan ketertiban laut Tiongkok. Saat ini, wilayah laut Ren'ai Jiao umumnya tenang. Tiongkok dan Filipina sedang berkomunikasi mengenai hal ini.

The Paper: Kemarin Pemerintah Rakyat Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang mengadakan konferensi pers ke-60 tentang isu-isu terkait Xinjiang di Beijing dan berbagi pengalaman kawasan itu dalam kontra-terorisme dan deradikalisasi. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Pada konferensi pers tentang isu-isu terkait Xinjiang ini, juru bicara pemerintah daerah berbagi tujuh hal penting dari pengalaman kontra-terorisme dan deradikalisasi Xinjiang. Pertama, mengikuti prinsip-prinsip internasional tentang kontra-terorisme. Kedua, menegakkan supremasi hukum dalam teori dan praktik. Ketiga, melindungi hak asasi manusia dalam memerangi terorisme. Keempat, hindari mengaitkan upaya kontra-terorisme dan deradikalisasi dengan wilayah, etnis, atau agama tertentu. Kelima, menegakkan keadilan melalui kekerasan yang dilunakkan dengan grasi dan mengembalikan mereka yang sesat dengan pendidikan preventif. Keenam, mempertahankan dan meningkatkan penghidupan masyarakat. Ketujuh, ambil bagian dalam kerja sama kontra-terorisme internasional yang praktis. Tujuh takeaways mengkristalkan kerja keras dan kebijaksanaan para pejabat dan orang-orang dari semua kelompok etnis di Xinjiang dalam memerangi kejahatan teroris kekerasan dan melindungi keselamatan dan properti orang. Mereka juga mendukung stabilitas Xinjiang, ekonomi yang berkembang, dan meningkatkan standar hidup. Pada konferensi pers, beberapa korban serangan teroris kekerasan di Xinjiang dan keluarga mereka berbagi cerita mereka, mengatakan mereka membenci ancaman yang ditimbulkan oleh terorisme dan kejahatan yang dilakukan oleh teroris dan berharap apa yang terjadi pada mereka tidak akan pernah terulang.

Saya ingin menekankan bahwa isu-isu terkait Xinjiang pada dasarnya adalah tentang melawan terorisme kekerasan, radikalisasi dan separatisme, bukan tentang hak asasi manusia atau agama. Dalam menghadapi situasi kontra-terorisme yang serius dan kompleks, Xinjiang telah mengambil sejumlah langkah deradikalisasi yang tegas, kuat, dan efektif. Akibatnya, Xinjiang tidak melihat kasus teroris kekerasan selama lima tahun berturut-turut. Kawasan ini sekarang menikmati stabilitas dan harmoni sosial, serta pembangunan ekonomi dan kemakmuran. Penduduk setempat hidup dengan aman, bahagia, dan berkecukupan. Fakta-fakta ini dapat mencerminkan situasi hak asasi manusia di Xinjiang sebagaimana adanya dan berbicara banyak tentang efektivitas kebijakan Xinjiang Tiongkok. Mereka adalah respons paling kuat terhadap segala macam kebohongan dan disinformasi di Xinjiang. Dengan upaya bersama dari orang-orang dari semua kelompok etnis di Xinjiang, kami percaya bahwa kawasan ini akan merangkul masa depan yang lebih cerah.

Grup Media Hubei: Pada 12 November, Departemen Keuangan AS menunjuk empat entitas dan dua individu termasuk Angkatan Pertahanan Eritrea, Front Rakyat untuk Demokrasi dan Keadilan, dan Hagos Ghebrehiwet W Kidan, yang merupakan penasihat ekonomi untuk Presiden Eritrea, berdasarkan ke Perintah Eksekutif yang ditandatangani Presiden Biden pada 17 September. Apakah pihak Tiongkok punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok secara konsisten menyatakan bahwa hukum internasional dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional harus dipatuhi ketika negara-negara berinteraksi satu sama lain. Kami menentang campur tangan dalam urusan dalam negeri negara lain dengan penggunaan atau ancaman sanksi sepihak. Pengalaman masa lalu menunjukkan bahwa sanksi sepihak yang dijatuhkan oleh negara-negara tertentu gagal menghasilkan efek konstruktif pada perdamaian dan stabilitas regional. Sebaliknya, mereka sering memiliki dampak yang menghancurkan pada ekonomi dan mata pencaharian negara-negara yang terkena dampak dan ditolak dengan suara bulat oleh masyarakat internasional. Tiongkok berharap pihak-pihak terkait akan menangani isu-isu terkait dengan bijaksana dan memainkan peran konstruktif dalam menjaga perdamaian dan stabilitas di Tanduk Afrika.

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

China Review News: Anne Neuberger, Deputi Penasihat Keamanan Nasional AS untuk Cyber ​​and Emerging Technology di Dewan Keamanan Nasional, yang berada di Jepang untuk berkunjung, mengatakan pada 17 November bahwa “di bawah Undang-Undang Hubungan Taiwan, kami memastikan bahwa Taiwan dapat mempertahankan cukup pertahanan diri, termasuk di dunia maya”. Dia Juga menyatakan keprihatinan atas serangan dunia maya yang diluncurkan oleh daratan Tiongkok dan lainnya yang dapat merusak hubungan lintas-Selat. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Apa yang disebut “Undang-Undang Hubungan Taiwan” yang dikutip oleh pihak AS sangat melanggar prinsip satu-Tiongkok dan tiga Komunike Bersama Tiongkok -AS dan pada dasarnya menempatkan hukum domestik di atas kewajiban internasional. Itu ilegal, batal demi hukum. Mengenai pertanyaan Taiwan, AS harus mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan tiga Komunike Bersama Tiongkok -AS, daripada sesuatu yang dibuat secara sepihak. Apa yang benar-benar merusak hubungan lintas-Selat adalah kegiatan separatis “kemerdekaan Taiwan” dan campur tangan eksternal. Tiongkok secara konsisten menentang dan menindak segala bentuk serangan siber. Seperti yang diketahui, AS adalah "kerajaan peretasan" yang terkenal kejam. AS harus berhenti mempermainkan pencuri yang berteriak “hentikan pencuri”, dan berhenti menghasut konfrontasi lintas-Selat, untuk menghindari kerusakan parah pada hubungan Tiongkok -AS serta perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

Bloomberg: Sebuah laporan dari Komisi Peninjauan Ekonomi dan Keamanan AS-Tiongkok mengatakan bahwa AS harus meningkatkan kemampuannya untuk mencegah serangan Tiongkok terhadap Taiwan dan memperkuat pengawasan terhadap perusahaan-perusahaan Tiongkok. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar atas laporan tersebut? Selain itu, pejabat Gedung Putih mengatakan AS sedang mencari cara untuk membahas masalah stabilitas strategis dengan Tiongkok karena kekhawatiran di Washington meningkat atas persenjataan nuklir Beijing yang berkembang. Apakah kementerian luar negeri memiliki komentar tentang itu?

Zhao Lijian: Pada pertanyaan pertama Anda, komisi yang Anda sebutkan ini mengarang apa yang disebut laporan tentang Tiongkok dari tahun ke tahun, yang mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok dan merusak hubungan Tiongkok -AS. Laporan tersebut, yang dibanjiri dengan disinformasi dan fitnah jahat, mencerminkan ketidaktahuan komisi yang terus-menerus dan bias yang mengakar terhadap Tiongkok.

Institusi AS yang relevan harus menolak mentalitas zero-sum dan bias ideologis Perang Dingin, mengikuti tren zaman dan aspirasi masyarakat dunia, menanam lebih banyak bunga dan lebih sedikit duri, melakukan lebih banyak hal yang kondusif untuk mempromosikan rasa saling percaya dan kerja sama antara kedua negara kita, bukan sebaliknya.

Pada pertanyaan kedua Anda, saya mencatat klarifikasi yang dibuat oleh pihak AS tentang hal ini.

Associated Press of Pakistan: Sesuai laporan, seorang diplomat Indonesia yang berbasis di Pakistan baru-baru ini mengatakan bahwa ASEAN dapat terhubung dengan jaringan global seperti Koridor Ekonomi Tiongkok -Pakistan dan Inisiatif Sabuk dan Jalan. Apa tanggapan Anda?

Zhao Lijian: Kami menghargai pernyataan yang dibuat oleh pejabat Indonesia. Tiongkok siap bekerja sama dengan pihak lain untuk terus memajukan kerja sama BRI yang berkualitas dan membentuk sinergi antar rencana pembangunan regional sehingga dapat memberikan dorongan bagi pemulihan ekonomi dan pembangunan berkelanjutan di kawasan dan sekitarnya.

Suasana konferensi pers - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

NHK: Taiwan mengadakan upacara pagi ini untuk menugaskan skuadron pertama pesawat tempur F-16V. Upacara dipimpin oleh Tsai Ing-wen dan dihadiri oleh Direktur American Institute in Taiwan (AIT). Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Posisi Tiongkok dalam masalah Taiwan dan hubungan AS-Taiwan konsisten dan jelas. Tiongkok menentang setiap kontak resmi antara AS dan Taiwan. Kami berharap pihak AS akan dengan sungguh-sungguh mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan ketentuan tiga Komunike Bersama Tiongkok -AS, berbicara dan bertindak dengan hati-hati atas pertanyaan Taiwan dan menahan diri untuk tidak mengirimkan sinyal yang salah kepada pasukan separatis "kemerdekaan Taiwan". Inti dari ketegangan di Selat Taiwan adalah bahwa pasukan separatis “kemerdekaan Taiwan” berusaha keras untuk memecah ibu pertiwi dan berkolusi dengan kekuatan eksternal. Apa yang mereka lakukan seperti telur yang menabrak batu dan semut yang mencoba mengguncang pohon besar, yang pasti akan gagal.

Bloomberg: AS dan Jepang mengumumkan pembentukan kemitraan perdagangan baru untuk memperkuat aliansi mereka dan berkoordinasi dalam masalah negara ketiga. Dan pertanyaan kedua adalah duta besar Tiongkok untuk UE mengatakan beberapa bisnis melihat UE menciptakan hambatan perdagangan baru melalui praktik diskriminatif. Dilaporkan hari ini bahwa Grup Hisense Tiongkok dilaporkan sedang mempertimbangkan tawaran $ 1 miliar (sekitar Rp. 14 triliun) untuk satu unit Siemens. Apa yang ingin dilihat Tiongkok jika Hisense benar-benar mengajukan penawaran?

Zhao Lijian: Pada pertanyaan pertama Anda, bagaimana AS dan Jepang menumbuhkan hubungan ekonomi dan perdagangan mereka adalah urusan mereka sendiri. Prinsip paling dasar yang harus diikuti ketika negara-negara melakukan kerja sama adalah bahwa mereka tidak boleh menargetkan atau merusak kepentingan pihak ketiga mana pun.

Pada pertanyaan kedua Anda, Duta Besar Tiongkok untuk UE telah menjelaskan posisi Tiongkok. Langkah-langkah yang relevan dari pihak Eropa melanggar semangat WTO dan prinsip keadilan dan keadilan pasar. Mereka menambah ketidakpastian yang dialami oleh bisnis asing, termasuk perusahaan Tiongkok, dalam operasinya di Eropa. Langkah-langkah tersebut telah meningkatkan kesulitan dan beban perusahaan. Mereka sama sekali tidak kondusif untuk menjaga stabilitas pasokan global dan rantai industri atau mendorong pemulihan ekonomi di era pasca-COVID. Pihak Eropa harus sungguh-sungguh mematuhi prinsip-prinsip dasar WTO, menghilangkan gangguan proteksionisme, dan memajukan liberalisasi dan fasilitasi perdagangan dan investasi.

Sehubungan dengan situasi khusus tentang kerja sama, saya ingin merujuk Anda ke otoritas yang kompeten di Tiongkok dan perusahaan terkait.

China Daily: Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengeluarkan pernyataan pada 17 November, menunjuk Rusia, Tiongkok , dan delapan negara lainnya sebagai Negara Perhatian Khusus karena melanggar kebebasan beragama. Apakah Anda memiliki tanggapan?

Zhao Lijian: Tiongkok dengan tegas menentang tuduhan tidak berdasar dan menodai kebebasan beragama Tiongkok oleh pihak AS. Pemerintah Tiongkok melindungi kebebasan beragama warga negara sesuai dengan hukum. Di Tiongkok, ada hampir 200 juta pemeluk agama, lebih dari 380.000 petugas ulama, sekitar 5.500 kelompok agama dan lebih dari 140.000 tempat ibadah terdaftar untuk kegiatan keagamaan. Orang-orang dari semua kelompok etnis di Tiongkok sepenuhnya menikmati kebebasan berkeyakinan beragama.

Fakta berbicara lebih keras daripada kata-kata, dan kebohongan yang diulang seribu kali tidak menjadi kebenaran. Penyebaran Islamofobia dan ideologi ekstremis lainnya di AS telah menyebabkan banyak tragedi. Bukannya bercermin pada diri sendiri, AS kerap menggunakan isu agama untuk mencampuri urusan dalam negeri negara lain dengan mengabaikan fakta. Pihak AS harus menghadapi masalahnya sendiri, mengelola urusannya sendiri dengan baik, menghormati fakta, mengesampingkan prasangka dan berhenti menggunakan masalah agama untuk mencampuri dan menodai negara lain. (*)

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

technology

Xiaomi Bocorkan Mobil Buatannya, Seperti Apa?

  • Lupita
  • 07 Dec 2021

culture

Mitologi China: 东郭先生 Tidak Membedakan Simpati yang B...

  • Lupita
  • 07 Dec 2021

news

Viral, Seorang Pria China Berjalan Dengan Robot Anjing di Ja...

  • Lupita
  • 07 Dec 2021

lifestyle

Baca Sebelum Tonton! Ini Sinopsis Drama A Camellia Romance (...

  • Lupita
  • 07 Dec 2021

lifestyle

Buat Netizen Takjub! TikTokers China Ini Berubah Jadi Xiao Z...

  • Lupita
  • 07 Dec 2021

technology

Tencent Luncurkan Aplikasi Layanan Darurat untuk Tunarungu

  • Lupita
  • 07 Dec 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong