Baca dalam 3 menit

Ahli Investasi AS: Kejatuhan Dolar dan Hubungannya Dengan Yuan

Waktu Publish : 04 Feb 2021, 18:58 WIB
SHARE ARTIKEL



Ilustrasi Uang Dolar - Image from Dari berbagai sumber. Segala keluhan terkait gambar dapat menghubungi kami.

Washington, Bolong.id - Amerika Serikat (AS) melihat mencatat tingkat tabungan domestik bersih terbanyak dalam sejarah, membuat perekonomiannya semakin bergantung pada uang asing, menurut mantan CEO Morgan Stanley Asia, Stephen Roach.

Setelah lonjakan yang lebih tinggi di Maret 2020, dolar terus jatuh sejak pandemi COVID-19 terjadi di AS. Penurunan terjadi hingga 10%-12% bila dibandingkan dengan mitra dagang utama Amerika. Penurunan ini membawa AS ke level terlemah sejak awal 2018 sebagaimana diukur oleh beberapa indeks dolar yang luas. 

Roach sendiri telah meramal penurunan nilai dolar ini pada Juni tahun lalu. Menurut penilaiannya, akan terjadi  penurunan hingga 35% dalam nilai dolar pada akhir 2021. Jika ramalan ini benar terjadi, akan ada tantangan besar pada tahun pertama menjabat untuk presiden Amerika ke-46, Joe Biden.

Ada tiga alasan utama mengapa Roach berpendapat bahwa dolar akan jatuh : 

 1) defisit neraca berjalan AS yang melebar tajam,

 2) kenaikan euro, dan 

3) Cadangan di Bank Negara (Federal Reserve) yang tidak dapat berbuat banyak dalam menanggapi melemahnya dolar. 

Berikut penjelasan Roach terkait ramalannya:

Bloomberg Dollar Index - Image from Dari berbagai sumber. Segala keluhan terkait gambar dapat menghubungi kami.

Neraca Berjalan
Seperti yang diprediksi, defisit neraca berjalan saat ini (ukuran perdagangan terluas yang dapat digunakan untuk menilai karena turut memasukan variabel pendapatan investasi) semakin memburuk, yaitu dengan melebar sebesar 1,2 poin menjadi hingga 3,3% dari produk domestik bruto (PDB) di kuartal kedua tahun 2020 dan bertambah 0,1 poin menjadi 3,4% di kuartal ketiga. Pergeseran pada kuartal kedua ini merupakan erosi terbesar yang pernah tercatat dalam sejarah AS, dan pada tingkat saat ini defisit mencapai titik terburuk sejak krisis moneter 2008.

Yang sedang terjadi saat ini adalah kemerosotan tabungan domestik yang didorong oleh peningkatan defisit anggaran federal terkait COVID yang eksplosif. Ketika suatu negara kekurangan tabungan dan ingin berinvestasi dan tumbuh, ia harus mengimpor simpanan surplus dari luar negeri dan menjalankan neracanya untuk menarik modal asing.

Tidak heran, itulah langkah yang diambil AS. Tingkat tabungan domestik bersih (gabungan simpanan bisnis, individu dan sektor pemerintah yang disesuaikan dengan depresiasi) turun di bawah nol pada kuartal kedua dan ketiga untuk pertama kalinya dalam satu dekade. Penurunan 3,8 poin persentase dalam tarif domestik bersih menjadi negatif 0,9% pada kuartal kedua dari tingkat positif 2,9% pada kuartal pertama juga merupakan penurunan per kuartal terbesar yang pernah dicatat.

Penurunan kuartal kedua dalam tabungan domestik sebagian besar merupakan hasil dari Undang-Undang Cares Act senilai $ 2,2 triliun, yang ditujukan untuk memberikan keringanan fiskal selama penguncian terkait COVID-19.

Dengan pandemi dan "gempa susulan" yang masih akan terjadi, bantuan fiskal senilai $ 2,8 triliun lainnya pun segera tiba - $ 900 miliar bantuan sudah ditandatangani menjadi undang-undang pada Desember 2020 dan $ 1,9 triliun lainnya diusulkan oleh Biden.

Sementara itu, paket bantuan Covid gabungan berjumlah $ 5 triliun, atau 24% dari PDB 2020. Meskipun bukan stimulus dalam pengertian konvensional, suntikan fiskal ini memecahkan semua rekor modern dengan selisih yang lebar. Akibatnya, tingkat tabungan domestik harus turun lebih jauh di bawah nol, menempatkan defisit neraca berjalan yang sudah luas di bawah tekanan ke bawah yang lebih intens. Meskipun ketidakseimbangan internasional mungkin tidak memecahkan rekor sebelumnya minus 6,3% yang dicapai pada akhir 2005 seperti yang sudah Roach katakan pada bulan Juni, tampaknya prediksi Roach tidak meleset jauh.

Neraca Berjalan AS - Image from Dari berbagai sumber. Segala keluhan terkait gambar dapat menghubungi kami.

Mata uang Euro

Meskipun yuan Tiongkok telah terapresiasi sekitar 4% sejak Juni lalu dan seharusnya terus menguat karena Tiongkok memimpin pemulihan global pasca-Covid, euro telah bergerak sedikit selama periode yang sama (setelah naik sekitar 7% dari Februari hingga Mei). Sebagai seorang skeptis euro, Roach selalu mengalami kesulitan mengatakan sesuatu yang sangat konstruktif tentang mata uang kolektif. Itu karena penyatuan mata uang memiliki kelemahan kritis: mata uang tunggal dan bank sentral memang terintegrasi, tetapi tidak ada kebijakan fiskal yang terpadu.

Kejutan datang pada bulan Juli ketika Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden Prancis Emanuel Macron mencapai kesepakatan tentang paket bantuan yang menampilkan dukungan fiskal pan-regional dalam dana Uni Eropa Generasi Berikutnya 750 miliar euro ($ 908 miliar), lengkap dengan otoritas penerbit obligasi negara. Hal ini menambahkan bagian fiskal yang hilang ke serikat mata uang, sangat mungkin memberikan "momen Hamiltonian" untuk mata uang utama yang paling undervalued di dunia.

Sementara itu, harga emas melonjak selama beberapa bulan di bulan Juni dan Juli tetapi kemudian naik kembali selama periode keseimbangan tahun tersebut. Namun ini tidak berlaku untuk cryptocurrency. Prediksi untuk Bitcoin, yang melonjak empat kali lipat sejak Juni, atau dua setengah kali lonjakan akhir 2017 yang, pada saat itu, telah digambarkan sebagai salah satu gelembung spekulatif terbesar dalam sejarah.

Bloomberg Euro Index - Image from Dari berbagai sumber. Segala keluhan terkait gambar dapat menghubungi kami.

Cadangan Bank Negara (Federal Reserve)

Ketika defisit akun saat ini berada di bawah tekanan, bank sentral biasanya dapat diandalkan untuk menyelamatkan dengan memperketat kebijakan moneter. Yang pasti, tidak demikian halnya dengan Bank Negara hari ini. Dengan mengadopsi rezim penargetan "inflasi rata-rata" baru pada bulan Agustus, Bank Negara telah mengirimkan sinyal yang kuat bahwa ia akan bergerak lebih lambat daripada lebih cepat untuk melawan lonjakan tingkat inflasi.

Teori Moneter Modern pun tidak dapat digunakan untuk menyelamatkan dolar. Ya, utang dan defisit mungkin bukan konsekuensi dalam inflasi rendah, iklim suku bunga rendah - bukan terobosan teoritis yang brilian - tetapi tabungan, atau ketiadaan, masih penting. Dengan AS yang semakin bergantung pada modal asing untuk mengkompensasi kekurangan tabungan domestiknya yang semakin meningkat dan dengan langkah-langkah pelonggaran kuantitatif terbuka Bank Negara menciptakan overhang besar-besaran kelebihan likuiditas, kasus pelemahan tajam dolar terlihat lebih menarik dari sebelumnya.

Pandemi yang masih berkecamuk dan ekonomi di ambang resesi ganda membuat pemerintahan Biden tidak punya pilihan selain memilih putaran lain bantuan fiskal besar-besaran. Hasil ini akan memiliki konsekuensi bagi perekonomian mana pun. Untuk Amerika, itu berarti dolar yang lebih lemah.

Yuan menguat

Yuan menguat lagi 64 basis poin menjadi 6,4605 terhadap dolar AS pada perdagangan Kamis, memperpanjang kenaikan untuk hari kedua berturut-turut setelah bertambah 67 basis poin sehari sebelumnya, menurut Sistem Perdagangan Valuta Asing China (CFETS).

Di pasar spot valuta asing China, yuan diperbolehkan naik atau turun sebesar dua persen dari tingkat paritas tengahnya setiap hari perdagangan.

Kurs tengah yuan terhadap dolar AS didasarkan pada rata-rata tertimbang harga yang ditawarkan oleh pelaku pasar sebelum pembukaan pasar uang antarbank pada setiap hari kerja. (*)


Terkait

technology

Akankah Tiongkok Bergantung Pada Pendidikan Online, Setelah ...

  • Nabila Caya
  • 03 Apr 2020

news

Memanfaatkan Anak Di Bawah Umur Untuk Aksi Kriminal, Hukuman...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 23 Apr 2020

news

Bikin Terharu, Inilah Perayaan Hari Ibu di Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

health

Berikut Ini adalah Tips Bermanfaat dari UNICEF: Makan Mudah,...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

news

Makin Maju, Tiongkok Punya Ratusan Juta Pengguna Internet di...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 13 May 2020

health

Akhirnya Sekolah Kembali Aktif, Psikolog Sarankan untuk Perh...

  • Nabila Caya
  • 16 May 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong