Baca dalam 3 menit

Kemdikbud Usut Dugaan Pelecehan Dekan di Unri, Tegas Katakan Tak Ada Toleransi

Waktu Publish : 09 Nov 2021, 16:51 WIB
SHARE ARTIKEL

Demo mahasiswa unri buntut dugaan kasus pelecehan seksual - Image from Dari berbagai sumber. Segala keluhan terkait hak cipta silahkan hubungi kami

Jakarta, Bolong.id - Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) menyatakan sedang mendalami kasus dugaan pelecehan seksual yang dilakukan dosen yang juga berstatus Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP), Universitas Riau (Unri) kepada salah satu mahasiswinya.

"Terkait kasus Unri, saat ini sedang kami dalami," kata Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi (Dirjen Dikti), Kemendikbudristek Nizam dalam pesan tertulisnya kepada CNNIndonesia.com, Jumat (5/11,2021).

Nizam pun menekankan, Kemendikbudristek tidak menoleransi apapun jenis kekerasan di lingkungan pendidikan, terutama kekerasan seksual. Hal ini pun dipertegas dengan terbitnya Peraturan Menteri Kemendikbudristek Nomor 30 tahun 2021 tentang Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual di Lingkungan Perguruan Tinggi.

Peraturan ini disebut sebagai wujud komitmen kementerian pimpinan Nadiem Makarim itu dalam mencegah kekerasan seksual di kampus. Nizam menyebut kehadiran Permen Nomor 30 Tahun 2021 itu bisa menjadi landasan pimpinan perguruan tinggi dalam mengambil langkah pasti ketika menangani kekerasan seksual di lingkungan kampus.

"Dengan adanya permen tersebut, langkah atau tindakan konkret dapat dilakukan oleh pimpinan perguruan tinggi," tutur Nizam.

Adapun Permen Nomor 30 itu memang mengatur mengenai bentuk-bentuk kekerasan seksual di kampus berikut penanganannya. Permen tersebut juga mengatur adanya sanksi bagi mahasiswa maupun dosen yang melakukan kekerasan seksual. Sanksi tersebut bertingkat, mulai dari administrtaif hingga pemberhentian tetap dari jabatan sebagai tenaga pendidik.

Sebelumnya, seorang mahasiswi di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Unri mengaku telah dilecehkan dosennya, SH, saat melakukan bimbingan proposal. Pelaku yang diketahui juga sebagai dekan fakultas itu disebut berusaha memaksa mencium pipi dan kening korban. Akibat peristiwa tersebut, korban mengaku mengalami trauma.

Tidak hanya itu, korban juga ditertawakan saat mengadu ke salah satu dosen dan ketua jurusan di fakultasnya. Namun, korban kemudian mengaku ditekan untuk tidak mengadukan masalah itu maupun meminta ganti pembimbing. Ia juga disebut malah diminta sabar dan tabah.

Di satu sisi, SH disebut telah mengutus perantara untuk menemui keluarga korban untuk memberikan penjelasan. Lewat perantara tersebut, SH mengklaim tindakan mencium itu dilakukan sebagaimana dilakukan orang tua pada anak.

Namun, dalih yang disampaikan perantara itu tak bisa diterima pihak korban dan keluarganya karena tak masuk akal berdasarkan apa yang terjadi.

"Kalau memang (mencium kepada) anak, kenapa harus minta bibir? Kenapa harus berkata mana bibir, mana bibir? Apakah perlakuan orang tua kepada anak harus seperti itu?" kata mahasiswi yang menjadi korban dugaan pelecehan dekan tersebut dalam pernyataannya.

Terkait

news

Pengadilan Batalkan Tuduhan Pelecehan Seks Karyawan Alibaba

  • Esy Gracia
  • 09 Sep 2021

news

Pasca Pelecehan Seks di Alibaba, Perusahaan China Berbenah

  • Djono W. Oesman
  • 07 Sep 2021

news

Alibaba Pecat 10 Karyawan yang Bocorkan Dokumen Dugaan Pelec...

  • Lupita
  • 31 Aug 2021

news

Anak Muda di China Lawan Budaya Minum Bersama Setelah Pulang...

  • Lupita
  • 28 Aug 2021

news

Laporan Pelecehan Seksual di Alibaba Diselidiki Polisi

  • Lupita
  • 09 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong