Baca dalam 3 menit

Analis: Eropa Dapat Keuntungan dari Pasar China

Waktu Publish : 18 Feb 2021, 18:49 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi - Image from Internet. Segala keluhan menngenai hak cipta dapat menghubungi kami

Berlin, Bolong.id - Seorang pakar Jerman mengatakan pada Rabu (17/2), lebih banyak perusahaan Eropa mendapat manfaat dari pemulihan cepat pasar Tiongkok. Ini menujukkan bahwa Tiongkok telah memainkan perannya dalam mendukung ekonomi Uni Eropa (UE) untuk kembali ke jalurnya.

"Tiongkok dapat memainkan peran yang cukup penting. Perusahaan Eropa, terutama dari industri otomotif dan industri mewah, saat ini diuntungkan dari pemulihan pasar Tiongkok," kata Jost Wuebbeke, direktur di Sinolytics, konsultan berbasis di Berlin yang mengkhususkan diri di Tiongkok dan dengan fokus khusus pada transformasi teknologi dan digital Tiongkok.

"Yang sangat penting bagi pemulihan ekonomi adalah bahwa negara-negara Uni Eropa mengendalikan pandemi dan mendorong kampanye vaksinasi. Hal pertama adalah menyelesaikan pekerjaan rumah kami," kata Wuebbeke.

Eurostat, kantor statistik UE, mengatakan pada hari Senin (15/2) bahwa Tiongkok menjadi mitra dagang utama UE tahun lalu, melampaui Amerika Serikat.

Impor blok tersebut dari Tiongkok pada tahun 2020 tumbuh sebesar 5,6 persen tahun ke tahun menjadi 383,5 miliar euro (462 miliar dolar AS), dan ekspor meningkat sebesar 2,2 persen menjadi 202,5 ​​miliar euro. Sementara itu, perdagangan UE dengan AS mengalami penurunan substansial dalam dua arah, menurut Eurostat.

"Perkembangan terakhir tidak terlalu mengejutkan," katanya, seraya menambahkan bahwa Tiongkok telah menjadi mitra dagang terbesar kedua UE pada 2019 dengan pangsa mendekati 14 persen, sedangkan AS memiliki sekitar 15 persen pada 2019.

Ketika ekonomi Tiongkok pulih lebih cepat dari dampak pandemi, ekspor dan impor antara UE dan Tiongkok tumbuh meskipun ada hambatan pada tahun 2020. Secara khusus, impor UE dari Tiongkok tumbuh dengan kuat, sementara pertumbuhan ekspor ke Tiongkok sedikit lebih moderat, Wuebbeke mencatat.

Menurut ahli, ada dua tren untuk perkembangan volume perdagangan yang berkelanjutan.

Di satu sisi, pemulihan Tiongkok pada kuartal kedua tahun 2020 menciptakan permintaan yang stabil terhadap produk Eropa, khususnya otomotif dan barang mewah. Di sisi lain, lockdown yang diperpanjang di Eropa menciptakan permintaan besar untuk barang elektronik, hiburan dan perawatan kesehatan, banyak di antaranya diproduksi di Tiongkok, katanya.

Tiongkok tetap menjadi tujuan penting bagi Jerman untuk eksportir mesin, kendaraan dan suku cadang mobil, perangkat elektronik dan bahan kimia. Wuebbeke yakin bahwa potensi pertumbuhan pasar Tiongkok "masih sangat besar".

Tiongkok telah menjadi negara pengimpor terbesar Jerman sejak 2015. Pada tahun 2020, Tiongkok adalah negara pengimpor terbesar Jerman dan negara pengekspor terbesar kedua, Kantor Statistik Federal (Destatis) mengumumkan awal bulan ini.

"Demikian juga, Eropa adalah pasar besar untuk produk Made in China. Dengan bangkitnya e-commerce lintas batas, kami juga akan melihat kehadiran Alibaba dan JD.com yang tumbuh di Eropa," kata Wuebbeke. (*)


Terkait

business

Analis: Eropa Dapat Keuntungan dari Pasar China

  • Lupita
  • 18 Feb 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong