Baca dalam 3 menit

China Janji Untuk Lebih Pastikan Keamanan Produk Biji-Bijian

Waktu Publish : 25 Feb 2021, 18:01 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Biji-bijian - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Pada Senin (22/2), pihak berwenang Tiongkok menegaskan kembali fokus negara itu untuk memastikan keamanan produk biji-bijian dan melindungi sumber daya plasma nutfah. Setelah merilis rencana kebijakan pedesaan tahunan pihak bewenang menekankan untuk memfasilitasi modernisasi pertanian dan memajukan vitalisasi pedesaan.

Dilansir dari Xinhuanet, "Keamanan biji-bijian di Tiongkok dijamin sepenuhnya," Menteri Pertanian dan Urusan Pedesaan Tang Renjian mengatakan pada konferensi pers, mengutip persediaan biji-bijian yang cukup serta produksi dan penjualan yang baik.

Mengakui pencapaian pertanian negara itu dalam menahan ujian signifikan tahun lalu di tengah pandemi COVID-19, Tang menyerukan untuk terus meningkatkan hasil biji-bijian dan memastikan keamanan biji-bijian.

Pernyataan menteri itu muncul setelah rilis "dokumen sentral No. 1" Tiongkok pada hari Minggu (21/2). Ini mencantumkan target dan tugas terkait pertanian dan daerah pedesaan untuk 2021 dan visi yang lebih luas hingga 2025.

Negara tersebut juga berencana menambah 100 juta mu lahan pertanian berstandar tinggi dengan hasil yang tinggi dan stabil tahun ini. Itu akan terjadi meski kekeringan dan banjir, menurut dokumen itu.

Tiongkok telah membuat prestasi besar di sektor pertanian dalam beberapa tahun terakhir. Data resmi menunjukkan Tiongkok memiliki panen besar selama 17 tahun berturut-turut dalam produksi dengan hasil biji-bijian melebihi 650 miliar kg selama enam tahun berturut-turut.

Tingkat mekanisasi pertanian dan panen mencapai 71%, sementara jumlah pupuk kimia dan pestisida yang diterapkan pada tanaman turun selama empat tahun berturut-turut, kata Tang.

Namun, pasokan dan permintaan biji-bijian Tiongkok tetap dalam "keseimbangan yang ketat," kata Tang, menyerukan lebih banyak upaya untuk meningkatkan produksi biji-bijian untuk mengatasi ketidakpastian eksternal dan permintaan tanaman yang meningkat dalam jangka panjang.

Negara pada tahap selanjutnya tidak hanya harus memastikan kuantitas tetapi juga meningkatkan keragaman dan kualitas produk pertanian, kata Tang.

Dia mendesak mempromosikan reformasi struktural sisi penawaran di sektor pertanian dengan meningkatkan pemuliaan, pencitraan merek, dan produksi pertanian standar untuk menawarkan rangkaian produk berkualitas tinggi yang lebih luas kepada konsumen Tiongkok. (*)

Terkait

news

Sukses, Ketiga Astronaut Pertama China Tiba di Stasiun Antar...

  • Visco Joostensz
  • 19 Jun 2021

lifestyle

Shanghai Disneyland Rayakan HUT ke–5

  • Djono W. Oesman
  • 18 Jun 2021

news

AS Harus Jadi Target Selanjutnya Penyelidikan Virus Baru Cor...

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021

news

Teori Kebocoran Laboratorium Wuhan Tidak Berdasar

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021

news

Pembangunan Jembatan Terpanjang China-Laos Sudah Selesai

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021

news

Panda Raksasa Tuantuan Debut di Bandara Tianfu, China

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong